PBB Kutuk Meningkatnya Serangan Houthi dan Koalisi Pimpinan Saudi

New York, MINA – Sekretaris Jenderal PBB mengutuk peningkatan kekerasan antara pemberontak Houthi Yaman dan koalisi pimpinan Arab Saudi, setelah sepekan serangan saling balas.

“Sekjen sangat prihatin dengan laporan serangan udara yang sedang berlangsung di kota Hodeidah dan penargetan pelabuhan Hodeidah, yang memberikan jalur kehidupan kemanusiaan yang kritis bagi penduduk Yaman,” kata Juru Bicara Sekjen PBB, Stephane Dujarric, dalam sebuah pernyataan Ahad (27/3), The New Arab melaporkan.

Pernyataan itu juga mengutuk “serangan udara hari Jumat terhadap fasilitas sipil dan energi di Arab Saudi oleh Houthi”.

Sekjen menyerukan kedua belah pihak untuk “segera mengurangi, menghentikan permusuhan dan mematuhi kewajiban mereka di bawah hukum humaniter internasional”.

Koalisi pimpinan Saudi melakukan serangan udara di Yaman pada Ahad pagi setelah pemberontak Houthi di negara itu menyerukan gencatan senjata tiga hari dan menawarkan gencatan senjata permanen, kata media Saudi.

Serangan itu menargetkan Sanaa, ibu kota yang dikuasai pemberontak, menurut TV Al Ekhbariya Arab Saudi, yang men-tweet “mulai serangan udara di kamp-kamp dan benteng Houthi di Sanaa” sekitar tengah malam.

Serangan dimulai tak lama setelah Houthi mengumumkan gencatan senjata tiga hari dan menawarkan pembicaraan damai dengan syarat, Saudi menghentikan serangan udara dan blokade Yaman serta menghapus “pasukan asing”.

Awal pekan ini, serangan pemberontak Yaman di pabrik minyak Saudi memicu kebakaran besar di dekat sirkuit Formula Satu Jeddah, saat berlangsungnya sesi latihan yang disiarkan televisi pada Jumat (25/3).

Pasukan Houthi kemudian mengusulkan gencatan senjata dan pembukaan pembicaraan damai, dalam upaya untuk mengakhiri perang Yaman yang menghancurkan.

Itu diumumkan pada peringatan tahun ketujuh intervensi yang dipimpin oleh Arab Saudi yang kaya minyak di Yaman, tetangganya yang miskin setelah Houthi merebut Sanaa pada tahun 2014.

Konflik tersebut telah menewaskan ratusan ribu orang secara langsung atau tidak langsung dan membuat jutaan orang mengungsi, menciptakan apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia. (T/RI-1/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)