Peace Now: Meningkat 62% Pembangunan Permukiman Ilegal di Tepi Barat

Tepi Barat, MINA – Kelompok pemantau anti-pemukiman, Peace Now, mengatakan bahwa pembangunan pemukiman Israel di wilayah pendudukan Palestina, Tepi Barat, meningkat sebesar 62 persen setelah pemerintah koalisi Naftali Bennett dibentuk.

“Kita dapat melihat lonjakan 62 persen dalam konstruksi dimulai di pemukiman dengan masuknya pemerintah baru, meskipun berjanji akan mempertahankan status quo dalam segala hal mengenai pendudukan. Kebijakan pemerintah terutama menunjukkan bahwa mereka tidak melakukan apa pun untuk menghentikan konstruksi,” kata Peace Now di situs webnya pada hari Jumat (24/6).

Peace Now menuduh pemerintah Bennett-Lapid memperperluas  proyek pemukiman dan perampasan, penindasan dan pemindahan orang-orang Palestina di tanah mereka sendiri .

Mereka juga memberlakukan berbagai pembatasan pada mereka di Area A dan B di Tepi Barat pada khususnya.

Itu juga menunjukkan bahwa pembongkaran rumah dan properti Palestina mengalami peningkatan yang signifikan di bawah pemerintahan Israel saat ini.

Pada 6 Juni 2022, administrasi sipil [tentara Israel] telah menghancurkan 639 bangunan milik Palestina di Area C, menyebabkan 604 orang kehilangan rumah mereka.

“Ini adalah peningkatan 35 persen dibandingkan dengan rata-rata penghancuran di tahun-tahun Netanyahu (474 ​​bangunan per tahun). Di Yerusalem timur, ada 189 bangunan yang dihancurkan dan 450 warga Palestina menjadi tunawisma. Ini adalah peningkatan 59 persen dibandingkan dengan tahun-tahun Netanyahu,” kata organisasi itu.

Selain itu, ada upaya yang berkembang untuk menggusur seluruh komunitas di Humsa dan di Ras a-Tin di Lembah Yordan, dan di Masafer Yatta di selatan al-Khalil (Hebron), menurut Peace Now.

Mereka juga menggarisbawahi bahwa pemerintah Bennett-Lapid melanjutkan sejumlah rencana strategis mematikan, terutama merusak peluang bagi pembangunan dan kelangsungan Palestina, solusi dua negara dan mencapai kesepakatan politik.

“Rencana pemerintah antara lain mempromosikan pemukiman baru di Atarot, rencana E1, perluasan Taman Nasional di sekitar Kota Tua, pemukiman baru di dekat Ariel, rencana yang menghubungkan Har Homa dan Givat Hamatos, awal pembangunan pemukiman baru di Hebron (untuk pertama kalinya dalam 40 tahun), penyelesaian rencana di E2, dan banyak lagi,” jelasnya.

“Di bawah pemerintahan Bennett-Lapid, ada enam pos terdepan ilegal yang didirikan: Givat Hadegel di selatan Perbukitan Hebron, Karnei Re’em di daerah Salfit, Peternakan Mevo’ot Jericho di utara Jericho, Peternakan Julius di utara Yordan Lembah dan pos terdepan Ohhavey-Ya di sebelah barat Betlehem,” tambahnya. (T/R7/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)