Pejabat Irak dan Kurdi Setuju Perpanjangan Gencatan Senjata

Tentara Peshmerga Kurdistan Irak. (Foto: dok. Iraqi News)

Pangkalan Militer Zummar, MINA – Pejabat Irak dan Kurdi yang berada di pangkalan militer Zummar, telah sepakat memperpanjang gencatan senjata antara kedua belah pihak, Sabtu (28/10).

“Kedua belah pihak sepakat untuk memperpanjang gencatan senjata antara tentara federal dan Peshmerga,” kata seorang sumber di pertemuan tersebut tanpa menyebutkan nama. Demikian Iraqi News memberitakan yang dikutip MINA.

“Delegasi Kurdi meminta tim teknis untuk membatasi perbatasan di wilayah yang disengketakan,” tambahnya.

Delegasi Irak memulai pertemuan pada hari sebelumnya dengan para pemimpin Kurdi di pangkalan militer Zummar, sebelah barat Niniwe.

“Delegasi Baghdad dipimpin oleh Kepala Staf Militer Irak Othman Al-Ghanimi, Kepala Kontra Terorisme Angkatan Darat Abdul Ghani Al-Assadi, Komando Operasi Niniwe Najm Al-Jabouri, Kepala Polisi Federal Shaker Jawdat dan seorang perwira intelijen,” kata Mohie Eddin Al-Mazwari, staf media Partai Demokratik Kurdistan kepada Baghdad Today.

Sementara di sisi pejabat Kurdi, hadir komandan pasukan Peshmerga Jamal Iminki, Sekretaris Jenderal Kementerian Peshapanga Jabbar Al-Yawar, Menteri Dalam Negeri Kurdistan Karim Sinjari, dan Komandan Sumbu Makhmur, Sirwan Barzani.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Irak Haider Al-Abadi memerintahkan menghentikan operasi militer selama 24 jam di daerah yang diperebutkan antara Erbil dan Baghdad.

Baghdad telah menyatakan niat untuk merebut kembali daerah-daerah disenketakan dengan pemerintah daerah Erbil, menyusul Kurdistan mengadakan referendum kemerdekaan dari Irak pada 25 September lalu. (T/RI-1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)