Pekan Protes Anti-Trump di Washington

Ilustrasi: demonstrasi anti-Trump 9 November 2016 di Washington. (Foto: Reuters)

 

Washington, 16 Rabi’ul Awwal 1438/15 Januari 2017 (MINA) – Ribuan aktivis hak-hak sipil telah memulai satu pekan aksi protes anti Donald Trump dengan cara berpawai di Washington, sepekan menjelang pelantikan presiden terpilih pada 20 Januari nanti.

Gerakan protes ini berjanji untuk terus berjuang demi kesetaraan dan keadilan di bawah pemerintahan yang akan datang.

Massa meneriakkan “tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian”, demikian Al Jazeera memberitakan yang dikutip MINA.

Pengunjuk rasa yang dipimpin oleh Pendeta Al Sharpton berbaris pada Sabtu (14/1) di sepanjang National Mall menuju Martin Luther King Jr Memorial, sekitar tiga kilometer dari Gedung  Capitol (gedung lembaga perwakilan rakyat), tempat Trump akan dilantik sebagai presiden pada Jumat mendatang, 20 Januari 2017.

Orator dalam pawai mengecam Trump di depan pengunjuk rasa.

Pawai dilakukan di bawah gerimis dan suhu di atas titik beku.

“Kami berdiri bersama-sama, bukan sebagai pembenci, tetapi sebagai orang yang berharap,” kata Charley Hames Jr, Presiden Jaringan Aksi Nasional Sharpton dari Oakland, California.

Trump, seorang pengembang real estate New York, menang dalam pemilu presiden AS dengan platform populis, termasuk janji untuk membangun dinding di sepanjang perbatasan Meksiko dan membatasi imigrasi dari negara-negara Muslim.

Komentar Trump yang meremehkan tentang imigran dan perempuan, serta sikap menentang undang-undang kesehatan yang ditandatangani Obama, telah menarik kemarahan banyak kalangan yang kemudian merencanakan serangkaian protes menjelang pelantikan Trump.

“Dia badut,” kata peserta pawai Ken Coopwood Jr (17) dari Washington kepada sebuah kantor berita . “Saya pikir dia tidak akan peduli orang banyak, kecuali pribadi.”

Sekitar 30 kelompok, hampir semuanya anti-Trump, mendapatkan izin untuk melakukan protes sebelum, selama dan setelah pelantikan Trump.

Demonstrasi selama sepekan akan menyuarakan dukungan bagi perempuan, kesehatan, pendidikan publik, anti-rasisme dan perdamaian. (T/RI-1/P1)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.