Pekerja Paksa Uighur Dikerahkan ke Manufaktur Panel Surya Global

Xinjiang, MINA – Sebuah laporan baru memperingatkan terhadap penggunaan pekerja paksa Uighur oleh China dalam industri polisilikon yang merupakan rantai pasokan global manufaktur panel surya.

Studi oleh Universitas Sheffield Hallam Inggris mengatakan “pemindahan tenaga kerja” China di wilayah barat laut Xinjiang, di mana kelompok hak asasi mengatakan mereka adalah minoritas Muslim Uighur.

Laporan tersebut memaparkan, 45 persen produsen polisilikon dunia, bahan utama yang digunakan dalam 95 persen modul surya, berbasis di Xinjian, tempat tinggal sebagian besar orang Uighur.

Pekerja telah menjadi sasaran penganiayaan dan interniran, dikerahkan di lingkungan paksaan yang belum pernah terjadi sebelumnya, didukung oleh ancaman pendidikan ulang dan interniran terus-menerus, Aljazerra melaporkan, Sabtu (15/5).

Menurut hasil investigasi, banyak produsen utama bahan baku China, polisilikon tingkat surya, ingot dan wafer yang merupakan bagian integral dari pembuatan modul surya adalah fasilitas operasi di wilayah yang telah menggunakan transfer kerja paksa dari penduduk asli di wilayah tersebut.

Banyak dari pabrikan ini memiliki hubungan yang menguntungkan dengan Korps Produksi dan Konstruksi Xinjiang.

“Penggunaan tenaga kerja wajib oleh produsen ini memiliki dampak signifikan pada produsen modul surya di hilir dan bagi pemerintah, pengembang, dan konsumen yang membelinya,” kata laporan itu.

Risiko keterpaparan

Permintaan panel surya telah meningkat di dunia seiring dengan semakin banyaknya negara yang berkomitmen untuk menurunkan emisi gas rumah kaca.

Para peneliti mengidentifikasi 90 perusahaan China dan internasional yang rantai pasokannya terkait dengan kerja paksa.

Mereka meminta produsen panel surya untuk menilai rantai pasokan mereka dan untuk mencari bahan di tempat lain, dengan mengatakan contoh yang diuraikan dalam laporan “dimaksudkan untuk memberikan para pemangku kepentingan bukti yang menjadi dasar untuk menilai risiko paparan kerja paksa dalam rantai pasokan tenaga surya.”

Tekanan internasional telah muncul pada Beijing untuk mengizinkan akses ke Xinjiang.

Jerman, Inggris dan AS mengadakan pertemuan virtual PBB pada hari Kamis mengutuk pelanggaran ini. China berulang kali membantah tuduhan tersebut.

Sementara itu Sekretaris Jenderal Amnesty International Agnes Callamard mengatakan pada acara tersebut, ada sekitar satu juta orang Uighur dan sebagian besar adalah etnis minoritas Muslim yang ditahan secara sewenang-wenang di wilayah tersebut.

AS mengatakan Presiden Joe Biden akan mendesak sekutunya untuk meningkatkan tekanan pada Beijing atas dugaan kerja paksa pada  pertemuan para pemimpin pada bulan Juni nanti. (T/R7/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)