Pelatihan Virtual Kantor Berita OKI Buat Berita Video Kecerdasan Buatan

Persatuan Kantor Berita OKI (UNA) bekerja sama dengan kantor berita Rusia "Sputnik" menggelar pelatihan virtual bertajuk "Bagaimana Kecerdasan Buatan Mengubah Produksi Berita Video", Senin (22/4/2024).(Foto: UNA)

Jeddah, MINA – Persatuan Kantor Berita OKI (UNA) bekerja sama dengan kantor berita Rusia “Sputnik“, Senin (22/4), menyelenggarakan pelatihan virtual bertajuk “Bagaimana Kecerdasan Buatan Mengubah Produksi Berita Video”, dengan partisipasi lebih dari 200 profesional media, termasuk wartawan Kantor Berita MINA.

Direktur Jenderal UNA, Mohammed Abd Rabbo Al-Yami, saat menyampaikan sambutan pelatihan, menjelaskan bahwa kursus ini bertujuan mengkaji secara dekat perkembangan signifikan yang dibawa oleh kecerdasan buatan di bidang produksi media secara umum, dan khususnya produksi berita video.

“Pelatihan ini merupakan bagian dari upaya Uni Eropa untuk meningkatkan kemampuan jurnalis di negara-negara anggota, membekali mereka dengan keterampilan yang diperlukan untuk mengikuti perubahan cepat dalam lanskap media internasional dan meningkatkan daya saing mereka di bidang ini,” katanya.

Baca Juga:  Norwegia, Irlandia, dan Spanyol Segera Akui Negara Palestina

Al-Yami mengungkapkan, pelatihan ini menandai awal dari serangkaian pelatihan yang akan diselenggarakan dalam waktu dekat atas kerja sama antara UNA dan Sputnik, dalam kerangka kemitraan yang bermanfaat antara kedua belah pihak.

Sementara itu, Vasily Pushkov, Direktur Kerja Sama Internasional di kantor berita dan radio Sputnik, menekankan bahwa kegiatan bersama tersebut menunjukkan potensi kolaborasi antara Rusia dan dunia Islam di bidang media, sehingga meningkatkan dialog terbuka antara kedua pihak dalam hal ini.

Ia menunjukkan, kerja sama dengan Persatuan Kantor Berita OKI telah terbukti bermanfaat bagi kedua belah pihak, dan menyoroti peran UNA dalam memfasilitasi penyelenggaraan pelatihan-pelatihan tersebut.

Selanjutnya, Igor Arkhipov, Kepala Proyek Kecerdasan Buatan di kantor berita Sputnik dan presenter radio, membahas dampak transformatif kecerdasan buatan di bidang media, khususnya dalam produksi berita video dan konten visual.

Baca Juga:  AS: Kekerasan di Rakhine Berisiko Terjadi Kekejaman Baru

Arkhipov membahas kemampuan yang ditawarkan oleh kecerdasan buatan untuk menerjemahkan video hampir secara instan, dan aplikasi terpenting yang digunakan dalam hal ini.

Ia juga membahas kemampuan signifikan beberapa aplikasi kecerdasan buatan seperti ChatGPT dalam menulis dan memberikan deskripsi dan teks untuk video.

Arkhipov juga menyinggung risiko yang terkait dengan kecerdasan buatan, baik dalam hal peretasan atau pemalsuan dan kampanye propaganda, menjelaskan bahwa risiko ini sudah ada sebelum kecerdasan buatan, tetapi risiko ini menjadi lebih efisien dengan penyebaran teknologi kecerdasan buatan.

Peserta kursus belajar tentang cara menggunakan kecerdasan buatan dan penerapannya untuk meningkatkan kinerja media mereka.

Pelatihan tersebut juga membahas beberapa intervensi pada berbagai isu terkait kecerdasan buatan dan penggunaannya di media.[]

Baca Juga:  PM Inggris Umumkan Pemilu Mendadak 4 Juli

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rana Setiawan

Editor: Rudi Hendrik