Pembangunan Kembali Gedung IAIN Palu Dirancang Tahan Gempa

Palu, MINA – Pembangunan kembali Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Palu pascagempa dan likuifaksi September 2018 akan dimulai tahun ini. Pihak kampus merancang pembangunan dua gedung perkuliahaan tahan gempa di Desa Pombewe Kecamatan Biromaru, Kabupaten Sigi.

“Pembangunan gedung perkuliahan dan lainnnya harus berbasis tahan gempa, harus bertahan lama, dan tidak mudah rusak saat gempa mengguncang. Dan ini tidak bisa di tawar-tawar,” kata Rektor IAIN Palu, Sagaf S Pettalongi di Palu, Kamis (31/1).

Menurut Sagaf, pembangunan dua gedung perkuliahan ini menggunakan anggaran yang bersumber dari skema pembiayaan SBSN (Surat Berharga Syariah Negara) tahun 2018 senilai Rp25 miliar. Gedung tersebut akan dibangun di area seluas kurang lebih 25 hektare, terdiri dari tiga lantai berkapasitas 24 ruang kelas belajar.

“Tim perencanaan harus memperhatikan hasil-hasil penelitian tim ahli geologi dan para ahli kontur tanah, mengingat lokasinya terletak di Kabupaten Sigi yang merupakan salah satu daerah yang dilalui Sesar Palu-Koro atau jalur gempa,” ujarnya.

Sagaf menambahkan, penentuan Pombewe sebagai lokasi pembangunan berdasarkan hasil penelitian Kementerian PUPR. Desa Pombewe Kabupaten Sigi dinilai dapat dimanfaatkan untuk lokasi rekonstruksi dan pembangunan kampus II IAIN Palu dengan tetap memperhatikan aspek lingkungan dan ekologis.

Hal yang sama disampaikan Akademisi Fakultas Teknik Untad sekaligus penyusun dokumen perencanaan, Anwar Dolu. Menurutnya, lokasi kampus II IAIN Palu di Sigi hanya berjarak kurang lebih 750 meter dengan lokasi likuefaksi di Desa Jono Oge.

Namun, lokasi kampus II itu berjarak 8 kilo meter dengan jalur patahan atau Sesar Palu Koro. Karena itu, pembangunan harus mengedepankan konsep tahan gempa dengan struktur bangunan normal yaitu gedung perkantoran, bangunan sekolah, toko, dan sebagainya seperti umumnya.

“Design pembangunan gedung tidak menggunakan design dengan struktur berespon elastik tanpa mengalami kerusakan karena tidak ekonomis,” katanya. (R/R09/R06)

Mi’raj News Agency (MINA)