Pembicaraan Damai Pemerintah Afghanistan dan Taliban Berlangsung di Qatar

Doha, MINA – Setelah hampir dua dekade perang yang menewaskan puluhan ribu orang, antara pemerintah Afghanistan dan Taliban dibuka di Doha, ibu kota , Sabtu (12/9).

Pembicara utama pada upacara pembukaan di Doha termasuk Abdullah Abdullah, ketua Dewan Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional Afghanistan, wakil pemimpin Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. Al Jazeera melaporkan.

Kedua pihak yang bertikai akan duduk berhadapan untuk pertama kalinya dalam pembicaraan yang akan dimulai pada Senin.

Sementara itu, Abdullah berbicara tentang mencari perdamaian yang bermartabat dan abadi.

“Saya percaya bahwa jika kita saling membantu dan dengan jujur ​​bekerja untuk perdamaian, penderitaan yang sedang berlangsung di negara ini akan berakhir,” kata Abdullah, menyerukan “gencatan senjata kemanusiaan”.

Baradar, mengulangi tuntutan kelompoknya agar negara tersebut mengadopsi “sistem Islam”.

“Saya ingin semua mempertimbangkan Islam dalam negosiasi dan kesepakatan mereka, dan tidak mengorbankan Islam untuk kepentingan pribadi,” katanya.

Pompeo, pada bagiannya, mengatakan kepada pihak Afghanistan bahwa “pilihan sistem politik masa depan Anda, tentu saja, adalah milik Anda” saat ia mendesak mereka untuk “merebut kesempatan untuk mengamankan perdamaian.”

Memulai proses sebelumnya pada Sabtu, Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan kedua pihak harus “mengatasi semua bentuk perpecahan dengan mencapai kesepakatan atas dasar tidak ada yang menang dan tidak ada yang kalah”. (T/RS2/RS1)

Mi’raj News Agency (MINA)