Pemerintah Kazakhstan Melawan Covid-19

Setiap negara memiliki kondisi, mentalitas, lingkungan sosial, ekonomi sendiri, begitupun dalam kemampuan untuk memerangi pandemiVirus Corona COVID-19 yang masih mewabah. Beberapa negara mampu mengatasi epidemi secara relatif cepat, sementara beberapa lainnya masih dalam masa krisis.

Covid-19 memiliki dampak berbeda pada perkembangan negara dan rencana mereka. Kazakhstan, seperti semua negara di dunia, sedang melalui masa sulit dan tidak dapat menyembunyikan berbagai tantangan dan masalah individual yang dihadapinya. Demikian keterangan dari Kedutaan Besar Kazakhstan di Jakarta yang disampaikan pada MINA.

Seperti di semua negara di dunia, sistem perawatan kesehatan nasional Republik Kazakhstan sedang menjalani ujian berat, baik petugas kesehatan maupun dokter, yang berada di garis depan dalam menghadapi pandemi COVID-19. Sama seperti di seluruh dunia, ada kerugian manusia di Kazakhstan.

Saat ini, lebih dari 61.000 kasus positif COVID-19 telah dicatat di negara ini. Menurut klasifikasi American Johns Hopkins University, Kazakhstan menempati posisi ke-31 di dunia dalam hal tingkat prevalensi penyakit (https://coronavirus.jhu.edu/map.html). Dalam kondisi ini, Kazakhstan beradaptasi dengan perubahan dalam situasi epidemiologis.

Pertama. Pada 10 Juli 2020, pada pertemuan Pemerintahan, Presiden Republik Kazakhstan, Kassym-Jomart Tokayev, menyimpulkan hasil pekerjaan yang dilakukan untuk melawan epidemi dan menetapkan tugas-tugas baru.

Dalam pernyataannya, Kepala Negara secara langsung menjawab semua pertanyaan yang berhubungan dengan masyarakat Kazakhstan, dan menetapkan tugas yang jelas bagi Pemerintah untuk periode baru pertempuran dengan COVID-19.

Presiden secara terbuka mengkritik kesalahan dan kekurangan dalam pekerjaan sejumlah badan pemerintah pusat dan otoritas lokal di wilayah Kazakhstan.

Kepala negara mengakhiri diskusi dan keraguan tentang statistik pada peningkatan kejadian penyakit. Dia mencatat bahwa semua statistik di Kazakhstan benar-benar transparan dan berbagai disinformasi ditujukan untuk mengacaukan situasi.

Diskusi publik semacam itu tentang semua masalah mendesak dalam penerapan langkah-langkah untuk memerangi epidemi menunjukkan keterbukaan negara dan transparansi respon negara terhadap tantangan epidemiologis.

Kedua. Pada tahap baru dalam perang melawan epidemi, Pemerintah Republik Kazakhstan telah menggantikan manajemen senior dalam sistem perawatan kesehatan.

Seorang Kepala Departemen Kesehatan yang baru dan berpengalaman telah ditunjuk, dan badan negara telah diberikan kekuasaan yang lebih luas untuk koordinasi antarlembaga di bidang pemberantasan epidemi.

Kepemimpinan baru dari Departemen Kesehatan telah mengubah metodologi untuk menghitung pasien yang terinfeksi virus corona, yang menyebabkan peningkatan jumlah mereka, dan persepsi yang tidak pasti tentang situasi epidemiologis karena statistik yang berbeda.

Manajemen baru di Kementerian Kesehatan saat ini sedang mempersiapkan protokol yang diperbarui untuk pengobatan virus corona, dengan mempertimbangkan wabah pneumonia yang disebabkan oleh infeksi virus corona.

Selain itu, manajemen baru di Kementerian Kesehatan sedang menyiapkan paket langkah-langkah untuk melindungi penduduk dari COVID-19, yang didasarkan pada pengalaman efektif negara-negara yang telah mengelola epidemi dan memiliki potensi medis yang baik.

Sebagai contoh, saat ini sekelompok dokter dari Rusia bekerja di negara itu, yang berbagi pengalaman mereka dalam merawat pasien COVID-19 dengan rekan-rekan Kazakhstan.

Ketiga. Menanggapi kritik publik terhadap gangguan pasokan obat-obatan dan peralatan medis, Presiden Tokayev menginstruksikan untuk mengubah kepemimpinan dua organisasi yang bertanggung jawab atas distribusi obat-obatan dan akses publik ke layanan medis.

Secara khusus, telah terjadi perubahan kepemimpinan dalam Dana Asuransi Kesehatan Wajib, yang harus memberi penduduk akses yang sama ke layanan kesehatan. Kepemimpinan SK Pharmacia, sebuah organisasi negara yang mendistribusikan obat-obatan di semua wilayah negara, juga telah berubah. Kepemimpinan baru memiliki tugas untuk memastikan pasokan obat-obatan yang diperlukan tidak terputus.

Presiden Tokayev juga menetapkan tugas untuk menciptakan cadangan obat-obatan dan peralatan medis yang diperlukan. Direncanakan juga akan membeli lebih dari 4.000 ventilator jika ada skenario terburuk pengembangan virus corona.

Lebih dari 3.000 unit akan dibeli dari produsen dalam negeri. Menurut Departemen Perindustrian dan Pengembangan Infrastruktur Kazakhstan, mulai Agustus, produksi ventilator industri akan didirikan, dan kloter pertama dari 595 unit akan diberikan kepada organisasi kesehatan.

Keempat. Negara ini sedang mempersiapkan paket langkah-langkah untuk merangsang ekonomi nasional dalam penurunan aktivitas bisnis. Pemerintah dan Bank Nasional sedang mengembangkan sebuah rencana aksi untuk mendukung sektor-sektor ekonomi dan populasi jika terjadi situasi yang semakin memburuk.

Untuk meningkatkan efisiensi pendapatan anggaran, preferensi dan manfaat pajak akan dianalisis. Untuk menciptakan lingkungan yang stabil untuk menarik investasi langsung, amandemen yang diperlukan untuk undang-undang akan diperkenalkan ke Parlemen Kazakhstan untuk memastikan stabilitas dalam menjaga kondisi untuk investor strategis.

Kelima. Untuk periode 5-19 Juli 2020, ada sejumlah pembatasan di negara ini karena tindakan karantina. Pada tanggal 14 Juli, diputuskan bahwa periode karantina di Kazakhstan akan diperpanjang selama dua pekan hingga 2 Agustus 2020. Negara akan memberikan bantuan keuangan untuk produk makanan bagi kategori warga tertentu, serta melakukan pembayaran sosial jika terjadi sementara kehilangan pendapatan.

Secara keseluruhan, tahap pertama pandemi global pada bulan Maret-Mei, di bawah kondisi lokdown total, dilewati secara umum tanpa disadari dan tanpa kerugian yang nyata di Kazakhstan. Tampaknya, periode itu mengkonsolidasikan persepsi Kazakhstan sebagai negara di mana risiko COVID-19 minimal.

Selama tahap pasca-karantina kedua, ketika diperlukan untuk menangani epidemi dan membangun kembali ekonomi, telah menjadi jauh lebih sulit untuk mengatasinya: epidemi di negara ini mencapai puncaknya. Ketika membandingkan periode ini dengan bulan-bulan sebelumnya, ada beberapa persepsi bahwa krisis total sedang terjadi di Kazakhstan.

Bahkan, dari sudut pandang situasi global, situasi saat ini di Kazakhstan dalam beberapa hal lebih baik dan dalam beberapa hal lebih buruk daripada di negara-negara lain. Selain itu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), situasi epidemiologis di dunia kini semakin memburuk.

Namun, tidak ada resep tunggal di dunia untuk bagaimana melawan COVID-19 tanpa kehilangan resiko.

Setiap negara mengatasi epidemi berdasarkan kemampuannya. Tugas melawan epidemi di Kazakhstan sedang ditangani secara berurutan. Saat ini, negara tersebut sedang mengerjakan kesalahan, beradaptasi dengan tren baru dan membangun strategi baru untuk tindakannya melindungi rakyatnya.(AK/R1-R2/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)