Pemilu Israel: Mengulang Pertarungan Netanyahu dan Gantz

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan istri (kanan), Ketua Partai Blue and White Benny Gantz dan istri (kiri) memasukkan kertas suara pada pemilu parlemen Israel, Selasa, 17 September 2019. (Foto: AFP)

Warga Israel memberikan suara mereka untuk kedua kalinya tahun ini, dalam pemilihan umum yang secara luas dilihat sebagai referendum atas Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Sekitar 68 persen dari 5,88 juta pemilih yang memenuhi syarat di Israel dan permukiman ilegal di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki diperkirakan mengambil bagian dalam pemungutan suara untuk memilih partai yang akan memimpin Knesset atau parlemen ke-22 negara itu.

Pemungutan suara dibuka pukul 7 pagi waktu setempat (04:00 GMT) di 11.163 TPS, dengan 31 partai bersaing memperebutkan 120 kursi. Penghitungan akan dimulai segera setelah pemungutan suara ditutup pada pukul 22:00 waktu setempat (19:00 GMT). Diharapkan hasil akan muncul dalam semalam.

Presiden Israel Reuven Rivlin kemudian akan memutuskan siapa yang akan diberi mandat untuk membentuk pemerintahan baru berdasarkan rekomendasi dari anggota Knesset. Orang itu biasanya adalah pemimpin partai yang memenangkan kursi terbanyak.

Namun, jika Rivlin berpikir orang tersebut tidak mungkin mendapatkan dukungan yang cukup dari partai-partai kecil untuk mengendalikan setidaknya 61 kursi Knesset, ia mungkin memberikan tugas kepada orang lain.

Karena itu, pemimpin partai yang memenangkan pemilihan belum tentu perdana menteri baru. Setelah hasil akhir dihitung dan dihitung, 120 anggota Knesset akan diumumkan.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Israel bahwa dua pemilihan umum diadakan pada tahun yang sama, hanya lima bulan setelah Netanyahu gagal membentuk pemerintahan setelah pemilihan umum pada 9 April.

Pemilihan umum mengadu Netanyahu, pemimpin partai sayap kanan Likud dan perdana menteri terlama Israel, dengan lawan terberatnya selama bertahun-tahun – mantan Panglima militer Benjamin “Benny” Gantz dari partai Blue and White yang berhaluan tengah. Netanyahu pun saat ini menghadapi prospek didakwa atas tuntutan pidana dalam tiga kasus korupsi terpisah.

“Ada banyak pertanyaan tentang masa depan politik Netanyahu. Jika dia kalah, masa depannya akan semakin tidak pasti,” kata pengamat politik Israel Mayer Cohen.

Media Israel melaporkan bahwa Netanyahu pekan lalu sedang bersiap untuk menunda pemilihan umum demi melancarkan operasi militer yang terburu-buru di Jalur Gaza.

Netanyahu memanggil menteri kabinetnya untuk meminta persetujuan mereka, tetapi tidak melibatkan pejabat keamanan dan komandan tertinggi militer Israel.

Namun, intervensi dari Jaksa Agung Avichai Mandelblit, yang memberi tahu Netanyahu bahwa persetujuan lisan melalui telepon tidak cukup untuk membawa Israel berperang, Perdana Menteri pun mengalah.

Netanyahu juga telah berusaha mendapatkan dukungan dari partai-partai sayap kanan untuk mendorong melalui rancangan undang-undang yang akan memberinya kekebalan terhadap tuduhan kejahatan selama masa jabatannya atau sebelum menjabat.

“Saya ingin pemerintah sayap kiri bersama Gantz sebagai perdana menteri dan Kamp Demokrat dalam koalisi. Itulah yang saya harapkan tetapi mungkin tidak mungkin,” kata Roi (24), seorang mahasiswa mengatakan kepada Al Jazeera di lingkungan French Hill di Yerusalem.

“Saya akan memberikan suara menentang Likud dan melawan partai-partai Ortodoks karena saya tidak setuju dengan cara mereka melakukan sesuatu,” kata Oliver (18).

Warga Palestina Israel memberikan hak suaranya pada pemilu parlemen Israel pada Selasa, 17 September 2019. (Foto: Hazem bader/AFP/Getty)

Antara Netanyahu dan Gantz

Pengamat tidak melihat perbedaan besar dibandingkan dengan hasil pemilu bulan April lalu, ketika partai Likud Netanyahu memenangkan 36 kursi, hanya satu lebih banyak dari partai Gantz Blue and White.

Jajak pendapat terbaru yang diterbitkan oleh media Israel menunjukkan bahwa Likud akan memenangkan 32 kursi dan Blue and White akan menang 31.

Untuk memenangkan masa jabatan kelima, Netanyahu membutuhkan dukungan berkelanjutan dari faksi sayap kanan yang sebelumnya dia andalkan untuk membersihkan ambang 61 kursi bagi mayoritas. Sementara Gantz membutuhkan dukungan dari blok tengah-kiri di antara pihak-pihak lain untuk melakukan hal yang sama.

Namun di saat Netanyahu mungkin memenangkan kursi terbanyak, tetapi dia diperkirakan tidak akan mendapatkan dukungan yang cukup untuk dapat membentuk pemerintahan koalisi sayap kanan.

Jika hasinya demikian, berarti diperlukan beberapa bulan lagi manuver tetapi juga bisa membawa Israel kepada pemerintah persatuan untuk pertama kalinya sejak Netanyahu berkuasa pada 2009.

“Baik Netanyahu maupun Gantz tidak akan dapat membentuk pemerintahan baru sendirian,” kata Cohen kepada Al Jazeera.

“Karena itu, satu-satunya pilihan adalah membentuk pemerintahan persatuan yang menyatukan Likud dan Blue and white.”

Menurut jajak pendapat pra-pemilihan oleh Institut Demokrasi Israel, tingkat tertinggi pemilih Yahudi Israel mendukung pemerintahan persatuan yang dipimpin oleh Netanyahu atau Gantz, sementara preferensi kedua adalah untuk pemerintahan sayap kanan yang dipimpin oleh Netanyahu.

 

Suara Warga Palestina Potensial

Sekitar 4,8 juta warga Palestina yang tinggal di bawah pendudukan militer Israel di Yerusalem Timur, Tepi Barat dan Jalur Gaza tidak memiliki hak suara.

Tetapi warga Palestina di Israel, yang merupakan 20 persen dari jumlah pemilih dengan jumlah sekitar 950.000 pemilih, bisa menjadi pengubah permainan jika mereka memberikan suara dalam jumlah besar, kata para pengamaat.

“Karena Arab Joint List dipersatukan lagi, warga Palestina Palestina dapat mengayunkan pemungutan suara dengan satu atau lain cara,” kata pengamat yang berpusat di Haifa, Diana Buttu.

Arab Joint List adalah aliansi empat partai Arab, yang telah terpecah menjadi dua kelompok pada pemilu April lalu, tetapi sekarang telah bergabung untuk pemilihan ini.

“Saya tidak pernah memilih sebelumnya, tetapi saya memutuskan untuk memilih Arab Joint List karena kali ini rasanya seperti perang melawan orang-orang Arab,” kata Waleed (44) warga negara Palestina Israel dan pengusaha dari Sheikh Jarrah. (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: Tulisan Arwa Ibrahim di Al Jazeera

 

Mi’raj News Agency (MINA)