Pemimpin Chechnya Siap Menentang Rusia Jika Mendukung Kejahatan Pemerintah Myanmar

Warga Muslim Chechnya dan Rusia mengikuti aksi peduli Rohingya di Grozny. (The Telegraph)

Grozny, Mina – Pemimpin Republik Chechnya, Ramzan Kadyrov mengatakan akan menentang Rusia jika mendukung pemerintah Myanmar terkait pembantaian terhadap etnis Rohingya.

Hal itu disampaikan di hadapan jutaan warga Chechnya dan Rusia yang mayoritas Muslim saat mengadiri aksi peduli Muslim Rohingya pada Senin (4/9) di ibukota daerah Grozny, Chechnya, demikian Telegraph News yang dikutip MINA melaporkan.

Sebelumnya ia mengatakan dalam sebuah video Instagram live pada Sabtu (2/9), Kadyrov mengatakan, ia ingin mengirim pasukan keamanannya ke Myanmar, namun tidak bisa karena “itu hak prerogatif negara”.

“Jika saya melakukan cara saya, jika mungkin itu terjadi, saya akan melakukan serangan terhadap mereka untuk menghancurkan orang-orang yang membunuh anak-anak, wanita dan orang tua yang tak berdosa,” kata Kadyrov.

Lebih lanjut ia mengatakan untuk menanggapi laporan bahwa Moskow telah mencegah Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk mengecam kekerasan di Myanmar.

“Bahkan jika Rusia mendukung perbuatan setan-setan yang hari ini melakukan tindakan kejahatan (pemerintah Myanmar-red), saya menentang posisi Rusia,” tambahnya.

Menyatakan untuk menentang garis Kremlin bukan hal mudah bagi Kadyrov yang sebelumnya telah menyatakan dirinya sebagai “prajurit kaki” Vladimir Putin. Sementara Pemerintah Myanmar sebelumnya adalah pembeli utama senjata Rusia.

Ratusan orang telah meninggal dan puluhan ribu pengungsi Muslim Rohingya telah meninggalkan Myanmar saat militer dan warga sipil melakukan tindakan kekerasan diskriminasi.

Sementara, Maria Zakharova, juru bicara kementerian luar negeri Rusia pada Senin (4/9) mengatakan, Moskow telah menyatakan keprihatinannya atas situasi di Myanmar dan membantah bahwa Rusia telah memblokir sebuah resolusi dewan keamanan PBB mengenai topik tersebut.

Namun Rusia dan China telah memblokir sebuah pernyataan dewan keamanan di Burma pada Maret lalu, menurut diplomat yang terlibat.

Dalam aksi tersebut Pemimpin Chechnya menyebut penyelidikan internasional, pemimpin dunia dan media tidak diam untuk memberikan hukuman yang keras terhadap pemerintah Myanmar atas tindakan brutalnya kepada Muslim di Rohingya.

Sehari sebelumnya, ratusan aksi meneriakkan “umat Buddha adalah teroris” di luar kedutaan Myanmar di Moskow setelah Kadyrov dalam Instagram-nya menyebut kekerasan tersebut sebagai “genosida”.

Pada saat yang sama, polisi menahan 17 orang di luar kedutaan Myanmar di Moskow. Media lokal melaporkan bahwa mereka telah menulis sebuah surat kepada Duta Besar yang menyerukan untuk diakhirinya “genosida Muslim”. (T/R10/B05)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.