Pemimpin Kashmir Serukan Penutupan pada 5 Agustus

Srinagar, MINA – Pemimpin veteran Kashmir, Syed Ali Geelani, menyerukan warga Kashmir untuk melakukan penutupan pada 5 Agustus, hari di mana India mencabut status khusus Jammu dan Kashmir.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh wakilnya pada hari Senin (28/7), Geelani mengatakan, hari itu harus diingat sebagai “hari kesadaran” dan diaspora Kashmir harus memprotes di luar Kedutaan Besar India, Anadolu Agency melaporkan.

“Orang-orang Kashmir tidak akan pernah melepaskan perjuangan mereka yang sah untuk hak-hak mereka,” tulis pernyataan itu.

Pada 5 Agustus tahun lalu, pemerintah India mencabut Pasal 370 dan ketentuan terkait lainnya dari Konstitusi, membatalkan otonomi satu-satunya negara bagian berpenduduk mayoritas Muslim di negara itu. Jammu dan Kashmir juga dibagi menjadi dua wilayah yang dikelola pemerintah federal.

Bersamaan dengan itu, Pemerintah New Delhi mengunci wilayah itu, menahan ribuan orang yang mencakup puluhan politisi, memaksakan pembatasan gerakan dan memberlakukan pemadaman komunikasi.

Kepemimpinan pro-kebebasan di Kashmir telah berantakan sejak April lalu ketika ratusan pemimpin dan aktivis ditahan dan dipenjara di India.

Geelani juga menjadi tahanan rumah selama bertahun-tahun dan tidak diizinkan berbicara kepada media. Perwakilannya yang berbasis di Kashmir yang dikelola Pakistan, Abdullah Geelani, merilis pernyataan atas namanya.

Pernyataan itu mengatakan, “pemerintah India yang fasis” mengangkat tabir dan secara paksa menggabungkan Kashmir dengan persatuannya, dan “langkah-langkah untuk mengubah Muslim menjadi minoritas sedang berjalan lancar.”

Dia mendesak untuk menyebarkan sejarah Kashmir di kalangan generasi muda.

Bulan lalu, pemimpin yang sakit berusia 90 tahun itu mundur dari kepemimpinan Konferensi Hurriyat, lebih dari dua lusin partai pro-kebebasan, dengan alasan perselisihan internal di antara alasan-alasan lain.

Kashmir dipegang oleh India dan Pakistan di beberapa bagian, tetapi diklaim oleh keduanya secara penuh. Sepotong kecil wilayah ini juga dikendalikan oleh Cina.

Sejak mereka dipartisi pada tahun 1947, kedua negara telah bertempur dalam tiga perang – pada tahun 1948, 1965, dan 1971 dua di antaranya atas wilayah yang disengketakan.

Beberapa kelompok di Kashmir yang dikelola India telah berperang melawan pemerintahan India untuk kemerdekaan, atau penyatuan dengan Pakistan. (T/R7/RI-1)

Mi’raj News Agency (MINA)