Pengamat Intelijen : Pilkada Hanya Pesta Orang Yang Punya Uang

Stepi Anriani, penulis buku ‘Intelijen & Pilkada’. Foto: Rina/MINA

Jakarta, MINA – Bukan rahasia lagi, baik pemilihan kepala daerah maupun aktivitas politik lainnya di Indonesia sarat dengan politik uang.

Berawal dari pengalaman pribadi melihat maraknya kasus “politik uang”, membuat Stepi Anriani terdorong untuk membuat buku yang pada Selasa (3/4) berhasil diluncurkan ke publik dengan judul ‘Intelijen & Pilkada’.

Menurut Stepi yang dikenal sebagai pengamat intelijen, dirinya sempat sedih melihat banyak dari teman-temannya yang punya kapasitas untuk maju ke panggung politik mewakili masyarakat, namun karena tidak punya uang mereka tidak bisa melanjutkan.

“Jadi saya sedih, hanya orang-orang yang punya uang saja yang bisa ikut berpolitik,” katanya dalam acara peluncuran buku.

Buku ini juga ditulis sebagai bentuk pentingnya keterlibatan intelijen untuk menguasai pasar pemilih dibanding dengan menggunakan uang untuk “membeli jabatan”.

“Pendekatan intelijen dapat menjadi sebuah tawaran bagi kandidat maupun tim sukses agar tidak melakukan upaya instan dengan money politic atau hal negatif lainnya,” tambah wanita yang kini sedang mengejar gelar doktor bidang kebijakan publik Universitas Indonesia itu.(L/RE1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)