Penghargaan Dunia Gandhi Prize untuk Perdamaian Tanpa Kekerasan

(Foto: istimewa)

Seminar dan Penghargaan Perdamaian Dunia Online yang digelar Yayasan Mahatma MK Gandhi untuk Perdamaian Tanpa Kekerasan belum lama ini bersama LSM perdamaian internasional, Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL) mengundang para warga negara, kepala lembaga pendidikan, pemimpin agama, dan profesor hukum internasional dari empat benua untuk menegaskan solidaritas dalam mengambil tindakan-tindakan global untuk perdamaian.

Sejak didirikan pada 1989, Yayasan telah memberikan Penghargaan Mahatma MK Gandhi untuk Perdamaian Tanpa Kekerasan setiap tahun kepada para aktivis perdamaian yang telah berkontribusi besar bagi perdamaian dan kemanusiaan global.

Dalam keterangan tertulis HWPL, Sabtu (9/4), para peraih pernghargaan tersebut termasuk mantan Presiden Amerika Serikat, Jimmy Carter dan mantan Presiden Afrika Selatan, Nelson Mandela.

Pidato-pidato sambutan disampaikan Sekretaris Jenderal Yayasan Dr. Jyoti Mohapata, dan Ketua HWPL, Man Hee Lee, penerima sebelumnya Mahatma MK Gandhi Prize dan pidato ucapan selamat oleh calon Presiden Filipina, Ferdinand “Bong Bong” Marcos Jr.; Mantan Senator Senat Filipina dan Walikota Davao City saat ini, Sara Duterte; Ketua Komisi Pendidikan Tinggi (CHED), Komisaris Dr. J. Prospero “Popoy” E. De Vera III, dan pemimpin Partai Maobadi Nepal, Nn. Kopila Kunwar.

Semuanya menekankan perlunya mengambil tindakan komunal untuk menghargai nilai perdamaian.

Penghargaan Mahatma MK Gandhi untuk Perdamaian Tanpa Kekerasan, yang telah diberikan selama lebih dari tiga dekade, diberikan kepada Dr. Ronald L Adamat, Komisaris CHED dan Ven. Ashin Htavara, Sekretaris Jenderal Komite Perwakilan Semua Biksu Burma tahun ini sebagai pengakuan atas kontribusi mereka.

Dr. Ronald L Adamat diakui atas kontribusinya dalam mempromosikan pendidikan perdamaian di Filipina.

Pada 2019, ia telah menyetujui pendidikan perdamaian wajib untuk semua universitas negeri dan kampus komunitas, dan menandatangani MOA dengan HWPL untuk mendistribusikan kurikulum pendidikan perdamaian di Filipina.

Ven. Htavara, di sisi lain, mendirikan dua perpustakaan perdamaian di Myanmar, berpartisipasi dalam Kantor World Alliance of Religions’ Peace (WARP) di Norwegia, dan memimpin kampanye untuk mendukung hukum internasional untuk mengakhiri perang dan mempromosikan perdamaian.

Dalam pidato penerimaannya, Ven. Ashin menekankan bahwa negara tanpa perdamaian tidak dapat mengharapkan pembangunan berkelanjutan.

“Semangat non-kekerasan Gandhi masih hidup di Myanmar. Warga memerangi penindasan militer dengan gerakan non-kekerasan,” katanya.

Ven Ashin menyerukan LSM dan warga untuk memainkan peran mereka dalam membawa perdamaian dan pengakhiran perang ke masyarakat internasional.

Pada Seminar Perdamaian Dunia setelah Upacara Penghargaan yang digelar pada 27 Maret 2020 secara virtual, pembicara dari Yayasan Mahatma MK Gandhi untuk Perdamaian Non-Kekerasan dan HWPL mempresentasikan pentingnya mempraktikkan dan mendidik perdamaian dalam situasi global saat ini, dan menyoroti pentingnya Declaration of Peace and Cessation of War (DPCW) dalam upaya membangun perdamaian.

Pembicara seminar tersebut adalah Ketua Prasana Acharya, Wakil Presiden Internasional Prof. Lalit Agarwal, dan Anggota Dewan Gubernur, Prof. Deepshikha Kalra, Suhn Park, Direktur Umum Cabang Departemen Hukum Internasional di HWPL, Prof. Rommel Santos Diaz, Presiden Yayasan Federalis Dominika; dan Pdt. Swami Chidghan Anand Parivrajak, Pemimpin Rohani Misi Brahmrishi Internasional.

Direktur Umum Cabang Departemen Hukum Internasional HWPL,  Suhn Park, memperkenalkan kampanye perdamaian yang sedang berlangsung di seluruh dunia.

Dia menjelaskan, DPCW telah diluncurkan pada 2016 oleh Komite Hukum Perdamaian Internasional HWPL, dan merupakan deklarasi yang diperlukan untuk mencapai pengakhiran yang akhir dari perang dan perdamaian dunia.

HWPL juga mengoperasikan Kantor WARP untuk aliansi agama, dan telah menerapkan pendidikan perdamaian untuk menyebarkan budaya perdamaian.

“Saat ini, lebih dari 740 ribu surat dan tanda tangan dari 176 negara telah dikumpulkan untuk mendukung DPCW, 268 Kantor WARP beroperasi di 129 negara (per Desember 2021), dan 242 institusi dan sekolah telah menandatangani MOU dengan HWPL untuk implementasi pendidikan perdamaian,” jelasnya.

Prof. Rommel Santos Diaz, Presiden Yayasan Federalis Dominika menyuarakan pentingnya DPCW di tengah konflik-konflik yang sedang berlangsung di Ukraina dan Rusia.

“DPCW adalah dokumen yang paling cocok saat ini untuk memandu dialog-dialog dan negosiasi-negosiasi yang dipromosikan oleh semua negara Eropa”, dan bahwa itu “sangat melengkapi piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, juga dengan piagam Organization of American states (OAS), dan Anggaran Dasar Pengadilan Internasional.”

Profesor Deepshikha Kalra, Dekan Kelompok Management Education & Research Institute (MERI) menekankan pentingnya Pendidikan Perdamaian.

Dia mengatakan, anak-anak sekarang bahkan tidak bisa menerima kegagalan karena mereka diajarkan untuk selalu menjadi pemenang sejak kecil, meskipun menang bukanlah segalanya.

“Kita perlu mengembangkan semacam lingkungan di mana setiap orang menerima satu sama lain dan ketidaksepakatan harus diterima dengan senang hati,”  ujar Kalra.

Ketua HWPL, Man Hee Lee, mengatakan saat ini perdamaian adalah hak yang harus dinikmati setiap orang yang hidup dalam komunitas global ini.

Dia juga menekankan untuk mengakhiri perang yang tidak berarti di mana nyawa yang berharga hilang bahkan pada saat ini di berbagai belahan dunia. (A/R1/P1)