Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Penguasa Militer Sudan Tutup Kantor Al Jazeera Tanpa Beri Alasan

Rudi Hendrik - Sabtu, 1 Juni 2019 - 05:37 WIB

Sabtu, 1 Juni 2019 - 05:37 WIB

0 Views

Khartoum, MINA – Penguasa militer Sudan memerintahkan kantor Jaringan Media Al Jazeera di Khartoum untuk ditutup, tanpa memberikan alasan apa pun.

Keputusan itu juga termasuk penarikan izin kerja bagi koresponden dan staf jaringan kantor berita yang bermarkas di Qatar itu.

Penutupan Kamis (30/5) itu seiring penyebutan oleh pemerintah bahwa sebuah kamp protes di ibu kota sebagai ancaman bagi keamanan nasional negara itu.

Dalam pernyataan yang disiarkan televisi, seorang juru bicara Dewan Militer Transisi mengancam, tindakan hukum akan diambil terhadap apa yang disebutnya “unsur-unsur yang tidak dapat diatur” di perkemahan di luar Kementerian Pertahanan, tempat para pemrotes telah melakukan aksi duduk selama berpekan-pekan.

Baca Juga: AS Pindahkan Pasukannya dari Pangkalan di Niger

“Lokasi protes telah menjadi tidak aman dan merupakan bahaya bagi revolusi dan kaum revolusioner, dan mengancam koherensi negara dan keamanan nasionalnya,” kata Jenderal Bahar Ahmed Bahar, Kepala Wilayah Pusat di Khartoum.

Dia mengatakan, kendaraan militer yang digunakan oleh Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter telah diserang dan direbut di dekat perkemahan.

Lokasi di luar Kementerian Pertahanan telah menjadi titik sentral gerakan protes Sudan, yang melihat tumbangnya Presiden Omar Al-Bashir. Sejak itu pemrotes menyerukan para jenderal yang menggantikannya untuk menyerahkan kekuasaan kepada pemerintahan yang dipimpin warga sipil. (T/RI-1/P1)

 

Baca Juga: PBB: Sudan Berada di Ambang Bencana Kelaparan

Mi’raj News Agency (MINA)

Rekomendasi untuk Anda

Afrika
Afrika
Dunia Islam
Internasional
Afrika