Pengungsi Palestina di Yordania Hijaukan Kamp

Pengungsi Palestina di kamp pengungsi di Yordania melakukan program "Menghijaukan Kamp". (Gambar: dok. Greening the Camps via TNA)

Oleh: Bianca Carrera, pengamat dan penulis lepas

Dari semua negara yang harus didatangi warga Palestina dalam 75 tahun terakhir selama pendudukan Israel, Yordania adalah nomor satu.

Di saat banyak orang Palestina, yang sebagian besar menyelamatkan diri antara tahun 1948 hingga 1967, diberikan kewarganegaraan Yordania dan dapat menetap sebagai warga negara biasa dengan akses ke kesempatan kerja, pendidikan dan perumahan.

Namun, banyak yang tidak bisa, ini terutama bagi mereka yang datang dari Jalur Gaza dan mereka yang datang kemudian dari Suriah yang dilanda perang, dengan mempertahankan status pengungsi dan didistribusikan di antara sepuluh kamp pengungsi Palestina di Yordania sekitar dua juta orang.

Mereka terpaksa tinggal di lingkungan yang padat, di mana bangunan tidak memungkinkan ruang untuk alam dan ruang hijau, pengungsi merasa kehilangan bagian yang sangat penting dari identitas mereka, karena lingkungan tidak hanya merupakan bagian integral dari gaya hidup tradisional mereka, tetapi juga simbol perlawanan mereka.

Inisiatif ‘Menghijaukan Kamp’ yang didirikan di Yordania pada tahun 2017, mulai memerangi kurangnya ruang hijau di kamp-kamp Palestina melalui pembangunan pertanian perkotaan dan infrastruktur hijau di atap.

Proyek ini memungkinkan para pengungsi Palestina untuk terhubung dengan tanah air mereka, menolak strategi penjajah untuk memisahkan mereka dari identitas mereka dan membuat hidup lebih penuh harapan di tengah ketidakpastian.

Melalui proyek ini, penduduk Kamp Gaza di Jaresh dapat mengobarkan kembali kecintaan mereka terhadap tanah. [Foto: Greening The Camps]
Menghijaukan Kamp

Evi Hellebaut adalah salah satu pendiri Greening the Camps. Sebagai lulusan arsitektur baru, ia melakukan perjalanan ke Palestina dan Yordania, melihat situasi pengungsi di sana.

“Ada kekurangan besar ruang hijau atau tidak sama sekali di kamp-kamp Palestina, serta hilangnya warisan pertanian generasi tua Palestina di kamp-kamp tersebut, yang benar-benar terhubung dengan tanah mereka,” katanya kepada The New Arab.

Evi berpikir: “Bagaimana kami sebagai arsitek dan desainer dapat berkontribusi untuk kota yang lebih layak huni dan komunitas yang lebih kuat?”

Baca Juga:  8 Tentara Israel Tewas di Tal as-Sultan Rafah

Maka Evi mulai berbicara kepada komunitas kamp pengungsi Gaza di Yordania untuk memulai proyek pertama mereka.

Sejak awal, Evi memberi tahu bahwa sangat penting bagi mereka untuk melibatkan komunitas kamp di semua tahap, “memastikan bahwa orang-orang merasa bahwa ini adalah proyek mereka sendiri dan bukan proyek kami. Kami hanya menerapkannya untuk mereka, tetapi mereka harus meneruskannya.”

“Kami mengumpulkan beberapa orang muda di kamp dan memberi mereka bengkel pertukangan kayu. Belakangan mereka membangun sendiri sebagian besar instalasinya,” jelasnya.

Melibatkan masyarakat lokal dalam pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur membuat mereka mempelajari keterampilan baru, memungkinkan mereka membangun sesuatu milik mereka sendiri dan menghubungkannya dengan apa yang telah dilakukan generasi mereka selama bertahun-tahun di Palestina.

Bahkan, Evi menceritakan, setelah tim mereka selesai membantu dalam pembangunan infrastruktur, para pengungsi Palestina sendiri yang memimpin dan mulai mengerjakan proyek mereka sendiri, beberapa di antaranya masih berlangsung hingga saat ini.

“Dua pemuda, 18 dan 19 tahun saat itu, menyelesaikan proyek hidroponik mereka sendiri. Proyek lain berkaitan dengan mempelajari cara membuat kompos dan tanah yang sehat, yang sekarang mereka jual di pasar petani di Amman, sehingga mereka juga dapat memperoleh sedikit penghasilan darinya,” kata Evi.

Dia juga menyebutkan bagaimana beberapa perempuan menggunakan infrastruktur untuk menanam tanaman herbal yang biasa mereka masak di dapur tradisionalnya, sesuatu yang pasti membuat mereka merasa lebih dekat dengan rumah.

“Itu sangat berarti, terutama bagi perempuan tua yang menjaga tradisi bercocok tanam di Palestina. Beberapa mengatakan bahwa sudah sangat lama sejak terakhir kali mereka menyentuh tanah,” katanya.

Sementara dari luar mungkin terlihat seperti inisiatif kecil dan sederhana, tanpa implikasi besar yang sebenarnya, yaitu menghijaukan kamp-kamp Palestina membawa makna yang jauh melampaui. Ini ada hubungannya dengan Palestina dan hubungan kuat antara perjuangan mereka dengan tanah dan alam.

Dengan mengubah lanskap kamp, benih harapan baru ditanam. [Foto: Greening The Camps]
Lingkungan dan tanah, kunci identitas dan eksistensi Palestina

“Lingkungan adalah rumah saya,” kata Dalal Radwan, seorang pendidik jurnalisme dari kota Palestina Nablus, kepada The New Arab. “Lanskap Palestina lebih dari sekadar geografi bagi saya: ini adalah pengingat di mana nenek moyang saya tinggal dan di mana saya tinggal sekarang.

Baca Juga:  Putra Netanyahu Tuduh Militer dan Intelejen Shin Bet Berkhianat

Permukaan pertanian di Palestina mewakili sekitar 70% dari tanah. Sebagian besar permukaan ini digunakan untuk memanen pohon zaitun, yang merupakan sumber pendapatan utama bagi sekitar 80.000 keluarga Palestina. Hubungan intim antara peradaban Palestina dan pekerjaan tanah ini telah berlangsung selama beberapa generasi.

Lamis Qmedat, seorang pemuda Palestina yang bekerja di bidang air dan pelestarian lingkungan di Ramallah, berbicara tentang hubungannya dengan lingkungan sebagai seorang Palestina.

“Saya ingat ketika saya mengunjungi nenek saya sebagai seorang anak: semua cerita dan pengalamannya tentang ketika dia bekerja dengan keluarganya di pertanian.”

Kisah Lamis bukanlah pengalaman individu tertentu, tetapi pengalaman kebanyakan orang Palestina, sesuatu yang ditunjukkan bahkan melalui bahasa orang Palestina.

Profesor Mazin Qumsiyeh berpendapat bahwa “hampir semua istilah sehari-hari orang Palestina berhubungan dengan tanah, pertanian, dan keterhubungan dengan lingkungan.”

“Konektivitas ini adalah kunci identitas kami,” klaimnya. Sebuah hubungan yang menurutnya ada antara semua masyarakat adat dan tanah mereka masing-masing.

Profesor Qumsiyeh, yang telah banyak menulis tentang topik pelestarian lingkungan dan perlawanan Palestina, menarik perhatiannya pada pengamatan pertama yang dilakukan oleh badan Zionis ketika memasuki tanah Palestina untuk pertama kalinya.

“Sebelum berdirinya Negara Yahudi, mereka melakukan studi atas tanah tersebut dan mereka mengirim laporan lengkap ke Wina. Telegraf hanya mengatakan: mempelai wanita itu cantik, tetapi dia menikah dengan pria lain.”

Setiap bidang tanah ditanami, jelasnya. Dia menambahkan bahwa orang sudah tinggal di sana, dan tanaman adalah bukti yang tak terbantahkan. “Oleh karena itu, mereka (Zionis) harus mengusir warga Palestina dari tanahnya,” katanya kepada The New Arab. “Sekarang bukan penduduk asli yang menjadi milik tanah ini lagi, tetapi orang Yahudi dari seluruh dunia.”

Baca Juga:  Sejak Perang Gaza, 8.663 Tentara Zionis Masuk ke Departemen Rehabilitasi

Menurut organisasi hak asasi manusia Israel B’tselem, Israel telah menguasai lebih dari 50% tanah di Tepi Barat untuk membangun permukiman. Karena sebagian besar permukaan Tepi Barat ditutupi oleh tanaman pertanian dan pohon zaitun, jadi perampasan tanah dilakukan dengan penghancuran lahan pertanian warga Palestina.

“Ketika kami mendengar bahwa pemukiman baru akan dibangun di Tepi Barat, kami tahu bahwa pohon zaitun akan dihancurkan oleh Tentara Israel. Kami tahu bahwa beberapa orang Palestina akan kehilangan nyawa karena berjuang untuk tanah mereka dan melindungi zaitun,” kata Lamis.

“Melestarikan dan melindungi lingkungan merupakan kunci untuk melestarikan keberadaan warga Palestina,” kata Dalal yang kotanya (Nablus) semakin menjadi sasaran ancaman permukiman baru.

 

Segala Jenis Konektivitas adalah Bentuk Perlawanan

Di dalam dan di luar Palestina, pemandangan alam dan hijau mengingatkan orang Palestina akan akar dan perjuangan mereka yang berkelanjutan, dan memberi mereka harapan bahwa, seperti pohon zaitun, mereka juga akan dapat bertahan selama beberapa dekade.

Ruang-ruang ini memungkinkan mereka untuk menjaga identitas mereka tetap hidup, dan merasa lebih dekat dengan rumah mereka.

Lamis, dengan senyum sedih di wajahnya, mengatakan, di Palestina, “Kami selalu berkata: rumahku adalah tanah yang tanahnya ditanami tanaman hijau. Kami tidak menyebut daerah dengan bangunan besar sebagai tanah kami. Kami tidak menyebut tempat dengan infrastruktur apa pun sebagai tanah kami. Tidak. Kami milik tanah, dan tanah adalah tanah kami.”

Itulah tepatnya mengapa inisiatif penghijauan kamp pengungsi Palestina membawa makna khusus, dan mengapa begitu kuat.

Menurut Profesor Qumsiyeh, dalam konteks di mana perampasan sumber daya alam telah menjadi dasar untuk memusnahkan komunitas sejarah dan warisan orang Palestina, hal-hal yang tampaknya kecil, seperti membuat taman komunitas atau memproduksi sendiri produk yang biasa mereka gunakan di dapur tradisional mereka adalah sebuah bentuk perlawanan.

“Segala jenis konektivitas ulang adalah bentuk perlawanan,” katanya.

Lamis setuju bahwa membuat kamp pengungsi lebih layak huni juga “masalah kesusilaan manusia.” Dia juga memperingatkan bahwa hal ini seharusnya mendorong kita untuk melihat tujuan sebenarnya dari perjuangan Palestina. (AT/RI-1/P1)

Sumber: The New Arab

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Ismet Rauf