Penyandang Disabilitas di Gaza yang Terpinggirkan

Jalur Gaza kekurangan dana untuk membuat gedung-gedung publik yang dapat diakses oleh semua orang, membuat mobilitas sulit bagi penyandang disabilitas Palestina. (Gambar Ezz Al-Zanoon/APA)

Oleh: Walaa Sabah, penulis lepas di .

Keluarga Kefah al-Zibda memiliki sebidang tanah pertanian seluas 200 meter persegi di dekat Abasan al-Kabira, sebuah kota di Gaza.

Pada tahun 2006, saat merawat tanaman sayuran, yang dia jual di pasar lokal, al-Zibda melihat benda logam bundar, ditutupi sesuatu seperti tembaga, tergeletak di atas tanah.

Begitu dia menyentuhnya, benda itu meledak. Sepupunya yang mendengar ledakan segera memanggil ambulans.

Persenjataan Israel yang tidak meledak tersebar di seluruh Jalur Gaza, dengan setidaknya 1.200 bom yang tidak meledak dilaporkan ditemukan pada tahun 2021 di Gaza.

Al-Zibda berusia 18 tahun pada saat mengalami cedera. Dia sekarang berusia 34 tahun dan lumpuh sebagian tubuhnya. Meskipun dia beruntung selamat dari ledakan itu, dia telah menghabiskan 16 tahun terakhir sebagai seorang penyandang di Jalur Gaza.

Dia merasa bahwa kesulitan hidup yang sudah ada di Gaza diperparah dengan kondisi dirinya sendiri dan orang lain yang memiliki cacat.

 

Terpinggirkan oleh masyarakat

Al-Zibda telah berjuang untuk mengakses sumber daya yang akan membuat hidupnya lebih mudah dan untuk menerima perawatan medis yang akan memperbaiki kondisinya.

Antara 2008 hingga 2021, ia mengajukan 13 kali izin perjalanan ke Tepi Barat, tetapi Israel selalu menolak setiap permintaan itu.

Pada tahun 2008, dua tahun setelah cederanya, dokter di Gaza mengatakan kepada al-Zibda bahwa lututnya mengapur dan arteri di kakinya tersumbat. Dia bersiap untuk melakukan perjalanan ke Nablus untuk operasi lutut, tetapi Israel menolak izinnya untuk bepergian.

“Akhirnya, saya tidak punya pilihan lain selain pergi ke Mesir, di mana saya menjalani operasi pada lutut saya,” katanya. “Tapi, sayangnya, itu gagal.”

Pada tahun 2016, ia melakukan perjalanan lagi ke Mesir untuk operasi lutut lainnya, tetapi juga gagal, tidak menghasilkan perbaikan dalam kondisinya.

Mahmoud Abu Kmail, Wakil Manajer Persatuan Umum Penyandang Disabilitas Palestina, setuju bahwa kehidupan bagi penyandang disabilitas di Gaza sedang diuji, apakah itu bepergian ke luar Gaza untuk menerima perawatan medis atau mengakses sumber daya seperti kasur udara.

“Beberapa penyandang disabilitas,” tambahnya, “tidak merasa menjadi bagian dari masyarakat karena terpinggirkan dan tantangan yang mereka hadapi.”

Setelah cedera awal al-Zibda pada tahun 2006, dokter menyarankan dia untuk menggunakan kasur udara untuk menghindari luka baring, tetapi ini pun terbukti sulit.

“Meskipun kasur udara membantu saya,” katanya, “pemadaman listrik selama delapan hingga 16 jam setiap hari memperburuk penderitaan saya, karena saya menderita luka baring selama lebih dari satu dekade.”

“Dibutuhkan kasur udara saya 30 menit untuk mengisi dan periode yang sama untuk kempes setelah listrik padam.”

Dia tidak memiliki sumber daya alternatif ketika listrik padam, jadi dia juga tidak dapat mengisi baterai skuternya, yang membutuhkan 10 jam pengisian untuk menempuh jarak 20 mil.

“Saat listrik padam, saya tidak bisa keluar rumah jika skuter tidak diisi,” katanya. Bahkan ketika skuternya diisi, jalan yang tidak beraspal membuat mobilitas menjadi sulit.

Abu Kmail mencatat bahwa aksesibilitas adalah masalah yang sedang berlangsung di Jalur Gaza.

“Kami membahas adaptasi bangunan publik jutaan kali dengan pejabat, yang selalu menjawab bahwa bangunan ini sudah tua dan kami tidak mampu membangun yang baru,” kata Abu Kmail. “Jika kami mendapatkan bantuan keuangan, kami akan membangun gedung-gedung baru yang dapat diakses.”

Yusuf Abu Ouda, berfoto bersama ibunya. Dia telah berjuang mencari pekerjaan selama bertahun-tahun. (Foto: Walaa Sabah)

“Saya harus merangkak menaiki tangga”

Yusuf Abu Ouda (37) telah berjuang dengan masalah aksesibilitas di gedung-gedung Gaza dan di jalan-jalannya selama bertahun-tahun.

Bersama dengan tiga saudara perempuannya, Abu Ouda menderita lumpuh otak dan membutuhkan skuter untuk meninggalkan rumahnya.

Pada tahun 2021, ketika skuternya rusak, dia mencoba memperbaikinya, tetapi diberi tahu bahwa suku cadangnya akan lebih mahal daripada hanya membeli skuter baru. Dia telah meminta skuter baru dari Kementerian Pembangunan Sosial Gaza, tetapi permintaannya belum dipenuhi.

“Bahkan jika saya memiliki skuter, bangunan tidak dapat diakses oleh kami,” kata Abu Ouda. “Suatu kali, saya pergi ke salah satu gedung pemerintah, tetapi tidak ada jalan yang dapat diakses penyandang disabilitas. Saya harus merangkak menaiki tangga. Saya merasa dipermalukan.”

Abu Ouda menganggur. Satu-satunya sumber pendapatannya adalah bantuan pemerintah, sekitar $ 500, yang seharusnya dibayarkan setiap tiga bulan. Namun, karena kurangnya dana yang masuk dari Otoritas Palestina, dia hanya menerima sekitar $115 per tahun.

Pada 2012, ia melamar posisi resepsionis dan diterima bekerja di Kementerian Urusan Agama Gaza.

“Mereka memutuskan kontrak saya setelah tiga hari,” katanya. “Saya mencoba mengajukan banding tetapi tidak ada yang berubah.”

Abu Ouda juga menderita kanker kelenjar pituitari. Dokter di Gaza tidak dapat mengobatinya, jadi dia mencari pengobatan di tempat lain.

Abdullah Shakhsa menerima skuter dari Kementerian Pembangunan Sosial Gaza, tetapi rem tangannya tidak berfungsi. (Foto: Walaa Sabah)

Sebuah sistem yang menjalankan nepotisme

Abdullah Shakhsa (36) yang menderita cerebral palsy, juga berjuang dengan skuter yang rusak, pengangguran, dan kurangnya aksesibilitas gedung, sehingga sangat sulit untuk menghidupi sembilan anggota keluarganya.

“Saya selalu melamar pekerjaan, tetapi tidak pernah mendapat jawaban,” kata Shakhsa. Dia pernah bekerja sebagai resepsionis pada tahun 2000 selama dua bulan, tetapi sejak itu dia tidak dapat menemukan pekerjaan lagi.

Shakhsa percaya bahwa sistem tertentu di Gaza menjalankan nepotisme, di mana Anda harus mengenal seseorang yang berkuasa untuk mendapatkan pekerjaan, menerima voucher makanan biasa atau bahkan mendapatkan skuter yang layak.

“Kementerian Pembangunan Sosial memberi saya skuter bobrok ini. Lihat, itu juga tidak memiliki rem tangan,” katanya. Ia mencatat bahwa untuk mengerem, dia harus menabrak dinding.

Tahun lalu, ketika baterainya berhenti bekerja, dia tidak mampu membeli yang baru.

“Saya harus menggunakan kursi roda manual selama sembilan bulan sampai seorang pria dermawan memberi saya [sekitar $ 115] untuk membeli baterai bekas,” katanya.

Karena biaya skuter baru dapat berkisar dari $2.000 hingga $3.500 di Gaza, yang terlalu mahal bagi banyak orang yang bergantung pada kesejahteraan sosial, Shakhsa melamar ke banyak organisasi nirlaba untuk mendapatkan penggantinya.

“Semuanya mengatakan kepada saya bahwa mereka belum menerima dana,” katanya. “Tetapi jika saya memiliki koneksi, jawaban mereka akan berubah.”

“Saya mengimbau masyarakat internasional untuk membantu para penyandang disabilitas yang terpinggirkan di Gaza yang tidak tergabung dalam partai [politik] mana pun. Kami banyak mengalami nepotisme, bahkan dalam membagikan voucher [makanan],” tambahnya.

 

Pembatasan perjalanan yang tidak manusiawi

Pada Mei 2021 – selama serangan besar Israel di Gaza – Kefah al-Zibda sedang duduk di rumahnya ketika pecahan peluru terbang melalui jendelanya.

Akibatnya, dia kehilangan dua jarinya.

“Ketika saya menelepon ambulans, paramedis meminta saya untuk berjalan ke jalan karena jalan beraspal kami yang berbahaya,” katanya. “Saya harus merangkak sejauh 200 meter sambil berdarah.”

Perawatan medis menjadi kebutuhan yang lebih mendesak bagi al-Zibda setelah kejadian ini.

Pada tahun 2022, ia meminta bantuan Al Mezan, sebuah kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Gaza.

Al Mezan mengajukan petisi ke pengadilan tinggi Israel, yang mengizinkan perjalanannya ke Nablus untuk perawatan pada 10 Juli tahun ini.

Operasi Al-Zibda berhasil. Namun, ketika dia mengajukan izin untuk istrinya agar menemaninya selama operasi bulan Oktober, Israel menolak izin ini. Akibatnya, dia masih belum menjalani operasi lanjutan.

Samir al-Manama, seorang pengacara senior di Al Mezan, menggambarkan, pembatasan Israel pada izin perjalanan untuk perawatan medis tidak manusiawi.

“Ini adalah cara yang kasar dan sewenang-wenang dalam memperlakukan penyandang disabilitas,” katanya. “Kefah al-Zibda dicegah [dari perjalanan] tanpa alasan yang jelas.” (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: The Electronik Intifada

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Ismet Rauf

Ikuti saluran WhatsApp Kantor Berita MINA untuk dapatkan berita terbaru seputar Palestina dan dunia Islam. Klik disini.