Peran Lembaga Kemanusiaan bagi Warga Lebanon selama Ramadhan

(Foto: dok. MSF)

Oleh: Kareem Chehaye

Selama dekade terakhir, Lembaga kemanusiaan Sawa For Development and Aid telah mengirimkan makanan buka puasa dan sahur untuk sekitar 4.000 keluarga setiap hari selama Ramadan di Lembah Bekaa, timur Lebanon.

Namun di tahun ini, dapur LSM itu harus bekerja tanpa henti, memasak untuk sedikitnya 7.000 pengungsi Suriah dan keluarga Lebanon.

“Tahun ini sedikit berbeda,” kata Doha Adi, manajer program LSM, kepada Al Jazeera.

“Kami menyediakan makanan hangat untuk area yang jauh dari dapur kami [di Lembah Bekaa], mengirimkan paket makanan ke rumah-rumah di Beirut dan Tripoli – kami tidak pernah menyangka kami harus campur tangan di Beirut,” katanya.

Kini bukan hanya pengungsi Suriah dan warga Lebanon yang rentan di seluruh negeri yang meminta Sawa For Development and Aid untuk mengirimkan makanan di Ramadhan ini.

“Kami dihubungi oleh pemerintah kota di Kegubernuran Bekaa untuk membantu rumah tangga Lebanon tahun ini,” kata Adi.

Pound Lebanon telah kehilangan sekitar 90 persen nilainya sejak akhir 2019 dan terus merosot.

Selama 18 bulan terakhir, lebih dari separuh penduduk Lebanon jatuh miskin.

Selain itu, harga pangan telah meroket, bahkan untuk kebutuhan pokok rumah tangga yang paling sederhana.

Lebanon mengimpor sebagian besar barangnya, termasuk makanan, dan inflasi pangan di Lebanon adalah yang tertinggi di dunia, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, karena harga pangan telah melonjak di atas 400 persen.

Lembaga kemanusiaan Sawa For Development and Aid telah mengirimkan makanan buka puasa dan sahur untuk sekitar 4.000 keluarga setiap hari selama Ramadan di Lembah Bekaa, timur Lebanon, tetapi tahun ini meningkat jadi 7.000 paket. (Foto: Facebook)

Biaya makanan enam kali lipat

Nasser Yassin, profesor kebijakan dan perencanaan di American University of Beirut, telah menghitung, untuk salad fattoush yang umum – terdiri dari bahan dasar seperti selada, tomat, lobak, dan peterseli – 210 persen lebih mahal untuk disiapkan tahun ini.

Namun, Yassin menepis spekulasi tabloid bahwa Lebanon dapat dilanda kelaparan, tetapi ia masih khawatir dengan krisis ketahanan pangan negara itu dan mengatakan, rumah tangga Lebanon kemungkinan akan beralih ke pola makan yang kurang bergizi dan beragam, karena banyak dari 1,5 juta pengungsi Suriah di negara itu telah terpaksa melakukannya.

“Daripada makan tiga kali [sehari], mereka akan makan dua kali, tetapi kebanyakan mereka akan memilih pilihan yang lebih murah, jadi lebih banyak karbohidrat, lebih sedikit daging dan protein,” kata Yassin.

Sawa for Development and Aid sejauh ini telah mendapatkan lebih dari $ 12.000 dalam bentuk sumbangan untuk layanan makan Ramadhan tahun ini, tetapi badan amal tersebut telah merasakan efek dari harga pangan yang tinggi.

Mempersiapkan parsel makanan untuk memberi makan sebuah keluarga selama lebih dari sebulan biasanya menghabiskan biaya 100.000 pound Lebanon ($ 66).

Merakit paket makanan yang sama sekarang harganya lebih dari enam kali lipat.

“Tahun ini, kami menambah persediaan makanan untuk program bantuan tunai kami,” kata Adi.

“Anda benar-benar bisa pergi ke sebuah rumah dan tidak menemukan makanan di lemari es atau di dapur,” kata Adi.

Toko kelontong yang belum tutup telah menyaksikan keributan terjadi, karena pelanggan yang cemas bertengkar memperebutkan minyak goreng, susu bubuk, dan makanan lainnya yang bersubsidi.

Beberapa toko telah mengatur jatah makanan untuk menghentikan orang menumpuk, tetapi itu tidak meredakan ketegangan. Dalam beberapa kasus, aparat keamanan harus turun tangan.

Juru bicara Program Pangan Dunia Rasha Abou Dargham juga mengatakan kepada Al Jazeera, semakin banyak orang di Lebanon tidak dapat lagi mengamankan jumlah makanan yang diperlukan.

“Sedikitnya 22 persen warga Lebanon, 50 persen pengungsi Suriah, dan 33 persen pengungsi dari negara lain saat ini mengalami rawan pangan,” kata Abou Dargham.

“Harga sekeranjang makanan WFP, minimal untuk bertahan hidup, meningkat lebih dari dua kali lipat pada tahun 2020 dan terus meningkat pada tahun 2021.”

Badan PBB membantu hampir 1,5 juta orang di Lebanon. Itu sekitar satu dari enam orang.

Tidak ada solusi yang terlihat

Sumber dari Kementerian Ekonomi Lebanon, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pihaknya telah melakukan semua yang dapat dilakukan untuk menanggapi krisis inflasi pangan, termasuk memantau kenaikan harga yang berlebihan di supermarket dan pemasok yang menimbun barang.

“Kami memantau di lapangan. Direktorat Perlindungan Konsumen kementerian memobilisasi setiap hari,” kata sumber itu. “Tapi kami tidak memiliki cukup pengawas untuk memaksimalkan keefektifan kami.”

Sumber itu menambahkan, Kementerian telah mencoba mendorong pemerintah untuk menerapkan undang-undang antitrust – untuk mencegah monopoli dan mempromosikan pasar yang lebih beragam – tetapi tidak berhasil.

Pemerintah Lebanon saat ini beroperasi dalam kapasitas sebagai pengurus, setelah Perdana Menteri Hassan Diab mengundurkan diri Agustus 2020 lalu.

Presiden Michel Aoun dan Perdana Menteri yang ditunjuk Saad Hariri tetap berselisih, tanpa pembentukan pemerintahan baru di depan mata.

Menteri Ekonomi Raoul Nehme memberlakukan subsidi untuk berbagai jenis makanan pokok pada Mei 2020. Namun itu mungkin akan segera berakhir, karena Lebanon juga bersiap untuk mencabut subsidi bahan bakar, tepung, dan obat-obatan.

“Subsidi makanan tidak pernah menjadi solusi,” kata sumber kementerian ekonomi kepada Al Jazeera.

“Kami membutuhkan rencana holistik untuk menyelesaikan masalah subsidi secara keseluruhan, dan menteri telah melobi untuk ini,” katanya.

Namun sementara itu, Adi mengatakan, organisasi seperti Sawa for Development and Aid berharap dapat menghibur dengan makanan berbuka puasa yang mengingatkan kita pada kehidupan sebelum kehancuran ekonomi.

“Dapur Ramadhan adalah sesuatu yang diantisipasi oleh komunitas,” katanya, “dan ini menghidupkan kembali semangat Ramadhan yang penting untuk kesejahteraan komunitas, untuk tetap terhubung dengan budaya dan akar negara asal kami.” (AT/RI-1/P2)

Sumber: Al Jazeera

Mi’raj News Agency (MINA)