Peran Muslim Kulit Hitam dalam Gerakan Hak-hak Sipil Amerika

Petinju kulit hitam Amerika Serikat Muhammad Ali (kanan) dan Mike Tyson (kiri). (Foto: AP)

Dari Malcolm X hingga Keith Ellison, Muslim kulit hitam telah memainkan peran penting dalam memperjuangkan hak-hak masyarakat luas.

Kerusuhan yang melanda Amerika Serikat (AS) setelah kematian George Floyd, seorang pria Afrika-Amerika yang mati lemas oleh seorang polisi kulit putih di Minneapolis, membuat aktivis hak-hak orang kulit hitam sekali lagi menjadi fokus.

Para pria dan wanita muda turun ke jalan-jalan di seluruh AS dalam protes yang meriah, bentrok dengan polisi yang menyemprotkan semprotan merica, peluru karet dan pemukulan tongkat.

Ada juga sejarah kaya dari Muslim Amerika kulit hitam yang berada di garis depan perang melawan ketidakadilan yang dialami warga negara non-kulit putih di ekonomi terbesar dunia.

“Kami memiliki sejarah panjang yang berurusan dengan kekerasan oleh kelompok-kelompok ekstremis seperti Ku Klux Klan,” kata Imam Mahdi Bray, Direktur Nasional Aliansi Muslim Amerika dan aktivis hak-hak sipil seumur hidup.

“Ketika banyak orang berpikir tentang terorisme, mereka memikirkan 9/11. Tetapi bagi saya terorisme terjadi pada hari itu pada tahun 1956 ketika rumah kakek saya dibom oleh Klan,” katanya.

Keluarga Bray tinggal di Virginia utara di mana kakeknya, Wright Grey Junior, berkampanye untuk mendaftarkan pemilih kulit hitam dan bekerja sama dengan aktivis dan ikon terkenal, Dr Martin Luther King Jr.

Bertahun-tahun telah berlalu sejak itu, dan pada saat itu, Amerika telah melihat presiden kulit hitam berkuasa, serta para senator, pengacara dan wali kota.

Namun jelas bahwa diskriminasi terhadap orang kulit berwarna tidak berubah, kata Bray, seorang aktivis antiperang yang utama setelah invasi pimpinan AS ke Irak.

“Apa yang terjadi di AS adalah apa yang telah terjadi selama bertahun-tahun. Kami menderita rasisme dan kekerasan sistemik. Apa yang terjadi pada George Floyd telah terjadi pada banyak pria kulit hitam Afrika-Amerika yang pada dasarnya mengalami kematian dan kekerasan mematikan oleh penegak hukum,” katanya kepada TRT World dalam sebuah wawancara.

Selama bertahun-tahun, banyak Muslim Kulit Hitam (Black Muslims) terkemuka telah muncul dalam gerakan hak-hak sipil. Orang-orang seperti Malcom X dan Muhammad Ali adalah nama-nama di antaranya.

Menyebut semua orang dalam satu artikel adalah hal yang mustahil. Beberapa dari mereka memiliki sejarah yang kontroversial atau masih sulit untuk mengkonfirmasi apakah mereka memeluk Islam, tetapi kehidupan mereka telah terbukti menjadi sumber inspirasi bagi umat Islam.

Dalam situasi saat ini, Muslim kulit hitam memiliki tugas yang sangat sulit.

Keith Ellison saat ditangkap oleh polisi Amerika Serikat. (Foto: arsip AP)

Keith Ellison

Ellison (56) adalah jaksa penuntut umum terkemuka di Minnesota, negara bagian tempat Floyd dibunuh. Sebagai Jaksa Agung, dia akan memimpin penyelidikan terhadap petugas polisi dan telah berjanji untuk “meminta pertanggungjawaban semua orang.”

Sebagai seorang pengacara pembela kriminal, ia masuk Islam sebagai mahasiswa berusia 19 tahun ketika ia aktif terlibat dalam menyoroti kebrutalan polisi terhadap orang kulit hitam.

Ellison memiliki pengalaman langsung tentang kebrutalan polisi, sesuatu yang mendorongnya untuk mengambil peran aktif dalam gerakan hak-hak sipil.

“Ketika dia berusia 4 tahun, dia bersembunyi di bawah tempat tidurnya ketika pengangkut pasukan Pengawal Nasional melewati lingkungannya pada tahun 1968, di tengah kerusuhan yang terjadi setelah pembunuhan Martin Luther King Jr.. Ia menjadi dewasa pada era Coleman Young di kota itu. Wali kota kulit hitam pertama,” kata majalah Mother Jones.

Pada tahun 1989, ia membentuk kelompok yang disebut Koalisi untuk Akuntabilitas Polisi, yang menerbitkan buletin yang merinci kebrutalan polisi.

Dia adalah Muslim pertama yang terpilih untuk Kongres AS pada tahun 2006, mengambil sumpahnya menggunakan Al-Quran, sebuah langkah yang membuat marah beberapa politisi kulit putih.

Marcus Garvey mengampanyekan orang Afrika-Amerika untuk kembali ke tanah leluhur mereka di Afrika. (Foto: dok. History.com)

Marcus Garvey

Imam Mahdi Bray adalah seorang mantan Kristen Baptis. Ia masuk Islam pada pertengahan 1960-an.

Itu adalah masa ketika orang kulit hitam Amerika mulai tertarik dengan transisi politik yang terjadi di Timur Tengah dan Afrika, seperti di negara-negara seperti Aljazair yang memperoleh kemerdekaan dari pemerintahan kolonial Perancis pada 1962.

“Secara budaya, pemuda Hitam seperti saya sedang mengalami apa yang kami sebut gerakan identitas Hitam dan jadi kami melihat ke arah Afrika dan kami melihat Islam adalah agama yang datang dari sana,” jelasnya.

Pan-Afrikaisme berhembus angina dan pemberontakan melawan Apartheid di Afrika Selatan menjadi seruan bagi orang Afrika-Amerika.

“Perjuangan untuk martabat di tempat-tempat seperti Afrika Selatan sangat terkait dengan pengalaman Afrika-Amerika yang mengalami sistem aparthied mereka sendiri,” kata Bray.

Namun, beberapa dekade sebelum para mualaf mengambil inspirasi dari Afrika, ada Marcus Garvey, pendiri Universal Negro Improvement Association (UNIA), yang memulai “kampanye kembali ke Afrika.”

Dilahirkan di Jamaika, Garvey pindah ke AS pada usia 28 tahun pada 1917. Ini bertepatan dengan kerusuhan ras di St. Louis Timur, peristiwa yang menciptakan lingkungan ketakutan rasial di kalangan orang kulit hitam.

“Dengan bantuan murid-murid seperti ayah saya, Garvey, dari markas besarnya di Harlem City, New York, mengibarkan bendera kemurnian ras kulit hitam dan mendesak massa Negro untuk kembali ke tanah air leluhur mereka di Afrika – suatu alasan yang membuat Garvey menjadi pria paling kontroversial di dunia,” tulis Malcom X di halaman pertama bab pertama otobiografinya.

Sebagai pendukung kuat nasionalisme kulit hitam dan kemandirian orang kulit hitam, Garvey menghadapi penganiayaan di tangan FBI dalam kasus dugaan penipuan melalui surat yang berkaitan dengan promosi Black Steamship Line (BSL).

Ajaran “agama hitam” Garvey selaras dengan banyak Muslim dan memengaruhi para pemimpin Nation of Islam.

Meskipun ia secara resmi seorang Katolik, keengganannya untuk secara terbuka mengungkapkan keyakinannya tetap menjadi misteri, tulis Profesor Samory Rashid dari Indiana State University, dalam bukunya, “Black Muslims in the US”.

“Namun demikian, moto UNIA tentang ‘Satu Tuhan, satu tujuan, satu takdir’ memiliki daya tarik khusus bagi umat Islam yang mungkin telah mengisi jajarannya dalam jumlah ribuan,” tulis Rashid.

Dia diusir dari AS pada tahun 1927 dan meninggal di Inggris pada tahun 1940. Jenazahnya dipindahkan ke Jamaika tempat dia menjadi pahlawan nasional pertama bangsa.

Filosofi Garvey, yang berpusat pada kembalinya orang kulit hitam ke tanah air mereka yang asli, membantu mengarah pada penciptaan agama Rastafari.

Rastafarian percaya bahwa Haile Selassie I, Kaisar Ethiopia yang memerintah antara tahun 1930 hingga 1974, adalah seorang Dewa dan bahwa ia akan memfasilitasi kembalinya komunitas kulit hitam ke Afrika.

Di antara pengikut Garvey adalah seorang pria bernama Elijah Muhammad.

 

The Nation of Islam (NOI)

Tidak ada sejarah singkat tentang Muslim Kulit Hitam di AS yang akan lengkap tanpa menyebutkan NOI.

NOI didirikan oleh Wallace Fard Muhammad pada tahun 1930, tetapi penangkal petirnya adalah Elijah Muhammad, pemimpin Muslim kontroversial yang ajarannya menyimpang dari Islam arus utama.

Dilahirkan pada tahun 1897 di Georgia sebagai Elijah Poole, ia menyaksikan sebagai seorang anak laki-laki hukuman mati tanpa pengadilan terhadap Albert Hamilton, seorang Afrika-Amerika. Kejadian itu memiliki dampak mendalam pada dirinya.

Elijah Muhammad mengambil alih kepemimpinan NOI dari pendiri NOI, Fard.

Nation of Islam tidak mengadopsi Islam ortodoks atau seperti beberapa orang akan mengatakan Islam Sunni,” kata Mahdi Bray. “Orang-orang seperti Muhammad Ali membantu membangun jembatan itu, kemudian menolak beberapa ajaran agama yang diberikan oleh Elijah Muhammad.”

Namun, kelompok itu mendukung nasionalisme kulit hitam dan memiliki daya tarik yang luas.

“Seperti yang biasa dikatakan oleh seorang syekh dari Arab Saudi bahwa mungkin mereka tidak shalat dengan benar, tetapi mereka shalat ke arah yang benar,” kata Bray.

Juru bicara NOI yang paling terkenal adalah Malcom X.

Malcolm X dipenjara beberapa tahun saat ia memeluk agama Islam. (Foto: businessinsider.com)

Malcolm X

Malcolm Little lahir pada tahun 1925 dengan warna kulit yang dianggap lebih terang daripada saudara-saudaranya. Ini adalah sesuatu yang membuat ayahnya lebih suka dia daripada anak-anak lain karena “dia secara tidak sadar sangat menderita dengan cuci otak orang kulit hitam dari orang Negro sehingga dia cenderung lebih menyukai anak-anak yang lebih ringan.”

Diskriminasi yang ia hadapi sebagai seorang anak membentuk pandangannya di kemudian hari ketika, tidak seperti King, ia dengan tegas menentang untuk melakukan rekonsiliasi dengan orang kulit putih – setidaknya dalam sebagian besar hidupnya.

Di sekolah, ia unggul tetapi diberi tahu oleh seorang guru bahwa ia harus mempertimbangkan karier “realistis” sebagai tukang kayu daripada bermimpi menjadi pengacara.

Malcolm menggantikan Little dalam namanya dengan variabel X yang menyangkal dominasi kulit putih. Sebagai seorang pemuda, ia menghabiskan beberapa tahun di penjara, waktu di mana ia masuk Islam dan setelah dibebaskan ia menjadi anggota aktif dari NOI.

Dia diketahui telah menyediakan banyak senjata intelektual untuk gerakan Black Power.

Setelah mengembangkan perbedaan dengan Elijah Muhammad, ia meninggalkan NOI pada tahun 1964 dan melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk melakukan haji. Dia mengubah namanya menjadi el-Hajj Malik el-Shabazz.

Malcolm X ditembak mati pada tahun 1965 oleh beberapa anggota NOI. (AT/RI-1/P2)

 

Sumber: TRT World

 

Mi’raj News Agency (MINA)