Perjuangan Penderita COVID-19 di Yaman Capai Rumah Sakit

Di dalam rumah sakit al-Kuwait di Sanaa, Yaman, pagar berantai memisahkan dua dunia. Di luar pagar, COVID-19 nyaris tidak diakui oleh pihak berwenang dan bahkan banyak orang yang tidak percaya itu ada.

Namun di dalam pagar, di mana bangsal dipenuhi oleh orang-orang yang bernapas dari tabung oksigen, realitas pandemi tidak mungkin dihindari. Sementara sistem kesehatan Yaman yang babak belur dihancurkan oleh konflik bertahun-tahun, tidak dapat mengimbangi lonjakan jumlah kasus.

Pusat perawatan COVID-19 yang dijalankan oleh Doctors Without Borders/Médecins sans Frontires (MSF) di rumah sakit al-Kuwait adalah salah satu dari sedikit tempat di Yaman yang perawatan COVID-19 tersedia secara gratis.

Bangsal yang menyediakan 64 tempat tidur dan unit perawatan intensif 15 tempat tidur telah penuh sejak awal April, ketika gelombang kedua infeksi dimulai. Orang sakit sering menunggu di ruang gawat darurat dengan 8 tempat tidur untuk membuka ruang. Dalam beberapa bulan terakhir, tingkat kematian terjadi di antara pasien lanjut usia dan mereka yang memiliki penyakit kronis telah melonjak di fasilitas tersebut.

“Sebulan yang lalu saya jatuh sakit,” kata Khaled (43) dari Sanaa. “Saya batuk berat dan saya menemui dokter yang memberi tahu saya bahwa saya mungkin menderita COVID-19. Setelah sepekan, kadar oksigen saya semakin rendah dan saya mulai pingsan. Saya dirawat di unit perawatan intensif dan harus tinggal di sana selama 16 hari. Penyakit ini sangat menakutkan.”

Khaled mengatakan, alasan lain mengapa dia sangat takut adalah karena dia tahu bahwa di Yaman pilihan untuk perawatan kesehatan terbatas. Perang enam tahun menyebabkan runtuhnya sistem kesehatan negara, dan sebagian besar wilayah tidak memiliki kapasitas sama sekali untuk menanggapi penyebaran wabah COVID-19.

“Kita hidup di negara yang sedang berperang, tidak ada sistem kesehatan yang baik. Situasi secara umum memburuk,” kata Khaled. “Obat-obatan yang saya dapatkan harganya sekitar $8.500 (di klinik swasta). Saya tidak akan pernah bisa membayar itu. Saya akan mati.”

Orang-orang juga terpaksa melakukan perjalanan berbahaya jarak jauh demi mencapai perawatan.

“Ketika ayah saya Mohammed sakit, saya membawanya ke rumah sakit di Radaa, tetapi mereka tidak dapat melakukan apa pun untuknya di sana,” kata Ali (36) dari al-Bayda, sebuah provinsi lebih dari 62 mil tenggara Sanaa. “Saya mengantarnya ke Dhamar, yang memakan waktu tiga jam, dan sepanjang jalan saya terus-menerus mengalihkan pandangan saya antara jalan dan ayah saya, saya sangat khawatir tentang dia.”

Di Dhamar Mohammed juga tidak menemukan rumah sakit yang bisa merawat ayahnya, jadi dia harus menyewa ambulans untuk membawanya ke Sanaa, masih beberapa jam lagi.

“Kami harus menghabiskan sekitar $70 untuk mendapatkan bahan bakar yang cukup untuk sampai ke Sanaa,” kata Mohammed (40 tahun). “Kami berkendara dengan mobil kami sendiri dari Radaa ke Sanaa, yang memakan waktu sekitar empat jam. Kami mencoba menemukan botol oksigen untuk digunakan dalam perjalanan, tetapi kami tidak dapat menemukannya di mana pun. Di Radaa banyak orang sakit.”

Setiap hari rombongan keluarga mengalir tiba di pintu darurat di depan pagar di luar rumah sakit al-Kuwait. Mereka datang dengan taksi dan mobil tua, orang sakit kelelahan, kadang-kadang dihubungkan ke botol oksigen dan dibantu ke kursi roda sebelum dirawat. Tetapi lebih banyak lagi yang tidak mampu membayar biaya untuk datang dari tempat-tempat yang jauh, seperti provinsi al-Bayda dan Hajjah.

“Ada banyak kasus kritis dengan gejala COVID-19 yang datang dari jauh,” kata Mohammed al-Ghabri, rujukan medis MSF untuk pusat perawatan. “Bangsal pria dan wanita kami penuh, dan kami menggunakan 500 tabung oksigen sehari selain pabrik oksigen. Kebutuhannya sangat besar— ini adalah perjuangan nyata untuk menyediakan semua oksigen ini. Tapi setidaknya tahun ini penyakitnya lebih familiar, kita tahu bagaimana cara yang lebih baik untuk mengobati orang.”

Namun, sulit bagi tim medis untuk menyelamatkan orang jika mereka datang ke rumah sakit terlambat, banyak yang terjadi, baik karena mereka datang dari jauh atau karena mereka terlambat. Ketidakpercayaan dan ketakutan terhadap fasilitas medis masih meluas.

“Penyakit neraka”

Dengan sedikit informasi tentang COVID-19 yang disediakan oleh pihak berwenang di Yaman utara, orang-orang dibiarkan memutuskan sendiri seberapa serius untuk menangani penyakit ini dan apa yang harus dilakukan jika mereka atau salah satu orang yang mereka cintai sakit.

“Tahun lalu saya tidak benar-benar percaya bahwa ada COVID-19,” kata Saif, yang ayahnya berusia 65 tahun bernama Saleh, dirawat karena penyakit itu di al-Kuwait.

“Kesalahan terbesar yang saya buat adalah hanya membawa obat untuknya dari apotek. Saya seharusnya melakukan konsultasi medis untuknya,” katanya. “Tetapi bahkan ketika saya membawanya ke al-Kuwait untuk pertama kalinya, mereka mengatakan dia perlu dirawat tetapi saya tidak ingin dia berada di rumah sakit.”

Saif mengatakan, dia berpikir bahwa dengan adanya orang yang datang merawatnya di rumah, itu sudah cukup.

“Akhirnya, saya terpaksa membawanya kembali ke sini. Ketika saya melihat ayah saya [dan] pasien lain di sini, saya benar-benar mulai berharap penyakit ini akan berhenti menyebar. Ini adalah penyakit neraka.”

“Saya tidak benar-benar mengetahui apa itu COVID-19, jadi saya tidak mengambil tindakan pencegahan,” kata Khaled, yang sembuh di al-Kuwait. “Sekarang saya tahu saya harus menerapkan langkah-langkah ini dan melindungi keluarga saya, karena saya telah mengalami kematian. Saya tidak ingin salah satu dari mereka sakit.” (AT/RI-1/RS3)

 

Sumber: reliefweb.int

 

Mi’raj News Agency (MINA)