PESANTREN, ALTERNATIF PENGASUHAN ANAK BAGI PEKERJA MIGRAN

UI
UI

Depok, 2 Rabi’ul Akhir 1437/12 Januari 2015 (MINA) – Menurut data Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri (BNP2TKI) 2012, sekitar 80 persen perempuan usia produktif menjadi Tenaga Kerja Indonesia Pendamping (TKIP) di luar negeri.

Jumlah ini berdampak pada besarnya jumlah anak yang ditinggalkan ibu dalam usia dini.

Upaya yang dilakukan para TKIP untuk memenuhi hak dan kesejahteraan anak mereka ketika ditinggal keluar negeri sampai saat ini bersifat individual, tanpa campur tangan pemerintah.

Di antaranya, banyak yang memilih menitipkan anak mereka di pesantren, Demikian laporan laman resmi Universitas Indonesia (UI) yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA), Selasa (12/1).

Peran pesantren dalam meningkatkan kesejahteraan psikis dan fisik dari anak TKIP inilah yang menjadi subjek penelitian disertasi Maria Ulfah Anshor yang berjudul “Pengasuhan Anak TKIP di Pesantren Sebagai Bagian dari Global Care Chain dalam Meningkatkan Hak dan Kesejahteraan Anak”.

Sidang disertasi ini dilakukan di Auditorium Juwono Sudarsono, FISIP UI.

Menurut Maria Ulfah, permasalahan yang kerap terjadi pada pengasuhan anak TKIP sebelum dimasukkan ke pesantren adalah rentannya anak terbawa pengaruh negatif. Pengaruh negatif ini antara lain narkoba, minum dan judi.

Pengaruh tersebut terjadi, karena anak kerap dititipkan atau diasuh oleh orang tua pengganti yang tidak selalu berasal dari keluarga.

Maria mengatakan, di dalam pesantren anak dapat menemukan sosok orang tua pengganti. Peran kyai menjadi penting di sini, karena para orang tua menjadikan kyai sebagai tempat konsultasi dan panutan yang dihormati dan diteladani.

Di pesantren, anak merasa nyaman karena mendapat perhatian, bimbingan dan kasih sayang. Selain itu, lingkungan pesantren yang berbasiskan agama dan budi pekerti memungkinkan mereka berinteraksi dengan teman seumuran dengan cara-cara yang positif.

Dengan semua kelebihan ini, Maria Ulfah mendorong masyarakat dan juga pemerintah untuk memperkuat pesantren sebagai sebuah alternatif pengasuhan anak yang terlembaga dan profesional.

Hal tersebut perlu dilakukan karena selama ini upaya pemenuhan pengasuhan anak TKIP biasanya dilakukan individual, tanpa adanya suatu upaya yang sistemik dan komprehensif dalam mengatasi permasalahan pengasuhan anak TKIP.(T/P006/R05)

 

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.