Peta Pendudukan Israel di Palestina dari Masa ke Masa

Keberadaan penjajahan, pendudukan Israel dan kini aneksasi sesungguhnya telah berlangsug sejak lama, paling tidak sejak tahun 1917, usai Perang Dunia I.

Maka, untuk memahami seperti apa keberadaan pendudukan Israel di Palestina dari masa ke masa, termasuk peta aneksasi di tanah Palestina, Al Jazeera telah menyusun koleksi peta bersejarah dari dulu hingga masa kini untuk kita jelajahi, sebagai berikut:

  1. Tahun 1917: Palestina Mandat Pra-Inggris

Usai Perang Dunia I, Inggris membuat beberapa perjanjian yang saling bertentangan untuk mendapatkan dukungan dari berbagai kelompok di Timur Tengah.

Perjanjian yang paling menonjol adalah Deklarasi Balfour, janji publik yang menjanjikan “pendirian rumah nasional bagi warga Yahudi di Palestin.”

Pada tanggal 31 Oktober 1917, pasukan Inggris menaklukkan Palestina dari Dinasti Utsmaniyah (Ottoman-Turki), mengakhiri 1.400 tahun pemerintahan Islam atas wilayah tersebut.

Pada tahun 1920, Inggris memulai kekuasaannya selama 28 tahun atas Mandat Britania di Palestina.

Sebelum Mandat Inggris di Palestina, orang Yahudi hanya sekitar enam persen (6%) dari total populasi penduduk.

  1. Tahun 1918-1947: Imigrasi Yahudi dari Eropa

Mandat Inggris memfasilitasi imigrasi Yahudi dari Eropa ke Palestina pada tahun 1920-1930.

Populasi Yahudi di Palestina meningkat dari 6 % (1918) menjadi 33 % (1947).

  1. Tahun 1920-1946: Imigrasi Yahudi ke Palestina

Sebanyak 376.415 imigran Yahudi, kebanyakan dari Eropa, tiba di Palestina antara tahun 1920-1946 menurut catatan Inggris.

Pada puncaknya pada tahun 1935, 61.854 orang Yahudi berimigrasi ke Palestina.

  1. Tahun 1947: Usulan Rencana Pemisahan PBB

Setelah berakhirnya Perang Dunia II, PBB yang baru dibentuk mengusulkan sebuah rencana yang akan memberikan 55 % dari Palestina bersejarah ke negara Yahudi dan 45 % untuk negara Arab yang tidak bersebelahan. Sementara Yerusalem akan tetap di bawah kendali internasional.

Orang-orang Palestina menolak proposal itu karena merampas banyak tanah yang berada di bawah kendali mereka. Pada saat itu, mereka memiliki 94 % Palestina bersejarah, dan terdiri 67 persen dari populasi. Namun rencana ini tidak pernah dilaksanakan di lapangan.

  1. Tahun 1948: Palestina Diusir (Nakbah)

Pada 14 Mei 1948, Mandat Inggris selesai, dan memicu perang Arab-Israel pertama. Pasukan militer Zionis mengusir setidaknya 750.000 warga Palestina dan menguasai 78 % wilayah bersejarah Palestina. Sisanya 22 % dibagi menjadi Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Pertempuran berlanjut sampai Januari 1949 ketika terjadi perjanjian gencatan senjata antara Israel dan Mesir, Lebanon, Yordania dan Suriah.

Garis Gencatan Senjata 1949 juga dikenal sebagai Garis Hijau dan merupakan batas yang diakui secara umum antara Israel dan Tepi Barat.

Garis Hijau juga disebut sebagai pra-perbatasan 1967, sebelum Israel menduduki wilayah Palestina yang tersisa dalam perang Juni 1967.

  1. Tahun 1967: Israel menduduki Gaza dan Tepi Barat (Naksah)

Perang Juni 1967, Israel menduduki semua Palestina bersejarah dan mengusir 300.000 warga Palestina dari rumah mereka.

Israel juga merebut Dataran Tinggi Golan Suriah di utara dan Semenanjung Sinai Mesir di selatan.

Pada tahun 1978, Mesir dan Israel menandatangani perjanjian damai yang menyebabkan Israel menarik diri dari wilayah Mesir.

  1. Kesepakatan Oslo Tahun 1993 dan 1995

Kesepakatan Oslo mewakili perjanjian damai langsung Palestina-Israel pertama. Ini mengarah pada pembentukan Otoritas Palestina (PA), badan administratif yang akan mengatur keamanan dalam negeri Palestina, dan urusan sipil di bidang pemerintahan sendiri, untuk periode sementara lima tahun.

Di tanah Tepi Barat yang diduduki dibagi menjadi tiga wilayah: A, B dan C.

Area A awalnya terdiri 3 % dari Tepi Barat dan tumbuh menjadi 18 % pada tahun 1999. Di Area A, Otoritas Palestina mengendalikan sebagian besar urusan.

Area B mewakili sekitar 22 % dari Tepi Barat. Di kedua area, sementara Otoritas Palestina bertanggung jawab atas pendidikan, kesehatan dan ekonomi. Sementara Israel memiliki kendali penuh atas keamanan eksternal, yang berarti mereka mempertahankan hak untuk masuk kapan saja.

Area C mewakili 60 % dari Tepi Barat. Di bawah Kesepakatan Oslo, kendali atas wilayah ini seharusnya diserahkan kepada Otoritas Palestina. Sebaliknya, Israel tetap memegang kendali penuh atas semua hal, termasuk keamanan, perencanaan dan konstruksi. Pemindahan kendali ke Otoritas Palestina tidak pernah terjadi

  1. Luas Wilayah Palestina dan Israel

Jika digabungkan, wilayah Palestina dan Israel mencapai 26.790 km2. Itu setara dengan ukuran negara bagian AS Hawaii (28.313 km2), pulau Karibia Haiti (27.750 km2) atau Albania di Eropa (28.748 km2).

Di sisi Palestina, wilayah pendudukan yang meliputi Gaza, Tepi Barat dan Yerusalem Timur memiliki luas permukaan 6.020 km2

Israel memiliki luas permukaan 20.770 km2 berdasarkan batas-batas Garis Hijau yang diakui secara internasional.

  1. Pendudukan wilayah Palestina

Wilayah Palestina yang diduduki telah berada di bawah kendali militer Israel sejak tahun 1967. Ini menjadikannya pendudukan terpanjang dalam sejarah modern. Wilayah tersegmentasi termasuk Gaza, Tepi Barat dan Yerusalem Timur.

Jalur Gaza adalah daerah pesisir kecil yang berbatasan dengan Mesir di selatan. Wilayah ini adalah rumah bagi 2 juta warga Palestina.

Tepi Barat adalah daerah berbentuk kacang merah di sebelah timur. Itu terletak di sebelah barat tepi Sungai Yordan dari mana ia mendapatkan namanya. Yerusalem Timur terletak di sisi Palestina Garis Hijau 1949. Sebanyak 3 juta warga Palestina tinggal di Tepi Barat dan Yerusalem Timur.

  1. Permukiman Israel

Permukiman Israel adalah komunitas Yahudi yang dibangun di atas tanah Palestina. Ada antara 600.000 – 750.000 pemukim Israel yang tinggal di setidaknya 250 pemukiman (130 resmi, 120 tidak resmi) di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur.

Permukiman Israel adalah ilegal menurut hukum internasional karena melanggar Konvensi Jenewa Keempat, yang melarang kekuasaan pendudukan memindahkan penduduknya ke daerah yang didudukinya.

Pada tahu 2019, di bawah kepresidenan Donald Trump, AS menyatakan bahwa pemukiman Israel di tanah Palestina yang diduduki “tidak harus ilegal”, sebuah pernyataan kontroversial dari beberapa dekade kebijakan AS.

  1. Pertumbuhan pemukim Israel

Populasi pemukim Israel di Tepi Barat dan Yerusalem Timur tumbuh lebih cepat daripada populasi Israel. Sekitar 10 persen dari 6,8 juta populasi Israel tinggal di wilayah Palestina yang diduduki ini.

Meskipun berada di luar wilayah Israel, pemukim ini diberikan kewarganegaraan Israel dan menerima subsidi pemerintah yang secara signifikan menurunkan biaya hidup mereka.

Pada tahun 2020, tercatat 463.535 pemukim yang tinggal di Tepi Barat dan 220.200 di Yerusalem Timur.

  1. Dinding pemisah

Sejak tahun 2002, Israel telah membangun tembok yang membentang lebih dari 700 kilometer.

Israel mengatakan bahwa tembok itu untuk tujuan keamanan. Namun, alih-alih mengikuti batas 1967 yang diakui secara internasional, yang dikenal sebagai Garis Hijau, 85 persen tembok jatuh di Tepi Barat.

Ini sangat membatasi kebebasan bergerak bagi Palestina.

  1. Pos pemeriksaan Israel

Ada lebih dari 700 hambatan jalan di Tepi Barat termasuk 140 pos pemeriksaan. Pos-pos pemeriksaan ini selanjutnya membatasi gerakan Palestina.

Sekitar 70.000 warga Palestina dengan izin kerja Israel melintasi pos pemeriksaan ini dalam perjalanan harian mereka.

  1. Kamp-kamp pengungsi Palestina

Ada 1,5 juta pengungsi Palestina yang tinggal di 58 kamp resmi PBB yang berlokasi di seluruh Palestina dan negara-negara tetangga.

Secara total, ada lebih dari 5 juta pengungsi Palestina terdaftar yang sebagian besar tinggal di luar kamp-kamp ini.

Nasib pengungsi Palestina adalah masalah pengungsi terpanjang dan belum terselesaikan di dunia.

  1. Sejarah aneksasi Israel

Israel secara sepihak telah menganeksasi dua wilayah di masa lalu.

Yerusalem Timur (Tahun 1980)

Israel menduduki Yerusalem Timur pada akhir Perang 1967. Pada 1980, ia mengesahkan undang-undang yang membuat pencaplokan Yerusalem Timur menjadi eksplisit.

Golan Heights (1981)

Israel secara sepihak mencaplok Dataran Tinggi Suriah pada tahun 1981.

Israel menggunakan istilah “menerapkan kedaulatan Israel” di wilayah-wilayah yang telah dicaploknya. Lampiran dan penaklukan teritorial adalah ilegal berdasarkan hukum internasional.

Pada 2019 AS mengakui aneksasi Israel atas ketinggian Golan. Ini adalah satu-satunya negara di dunia yang melakukannya.

  1. Yerusalem : kota yang terbagi 

Menurut standar internasional, Yerusalem adalah kota yang terbagi. Yerusalem Barat telah menjadi wilayah Israel sejak 1948, dan orang-orang Yahudi mayoritas.

Yerusalem Timur memiliki mayoritas Palestina dan diduduki oleh Israel pada tahun 1967.

Sejak aneksasinya pada tahun 1980, Israel telah menganggap seluruh kota Yerusalem sebagai bagian dari wilayahnya.

Ini tidak diakui secara internasional. Karena alasan ini, peta-peta Israel tidak menunjukkan Yerusalem Timur menjadi bagian dari Tepi Barat yang diduduki.

  1. Kota Tua Yerusalem

Di Kota Tua Yerusalem, yang terletak di Yerusalem Timur, terdapat beberapa situs paling suci dalam Islam, Yahudi, dan Kristen.

Pada tahun 1981, situs ini ditetapkan sebagai situs Warisan Dunia oleh PBB.

Daerah itu, yang lebih kecil dari satu kilometer persegi (0,6 mil), adalah rumah bagi Kompleks Masjid Al-Aqsa, Tembok Barat, Katedral St James dan Gereja Makam Suci (Holy Sepulchre).

  1. Masjid Al-Aqsa

Masjid Al-Aqsa adalah seluruh kompleks yang berisi Masjid al-Qibli (kubah abu-abu) dan Kubah Sakhrah (kubah emas).

Kompleks ini dikenal oleh umat Islam sebagai al-Haram al-Sharif dan bagi orang Yahudi sebagai Temple Mount.

Kompleks ini berukuran 14,4 hektar, sama dengan 20 lapangan sepak bola.

  1. Menempati Dataran Tinggi Golan

Pada tahun 1967, Israel merebut 70 % dari Dataran Tinggi Golan Suriah dan telah mendudukinya sejak saat itu.

Pada tahu 1974, pasukan pengamat PBB dibentuk untuk mempertahankan gencatan senjata antara Israel dan Suriah.

Pada tahun 1981, Israel secara sepihak menganeksasi wilayah itu.

Pada tahun 2019, AS menjadi satu-satunya negara yang mengakui aneksasi Israel atas tanah itu

  1. Lembah Jordan

Lembah Jordan membentuk 30 % dari Tepi Barat dan merupakan setengah dari lahan pertaniannya.

Jalur subur sepanjang 105 km menghubungkan Tepi Barat dengan Yordania.

Lembah Jordan adalah titik terendah di Bumi. Ini termasuk Laut Mati, yang 790 meter di bawah permukaan laut.

Lembah itu adalah rumah bagi 65.000 warga Palestina dan 11.000 pemukim ilegal Israel.

  1. Aneksasi Israel atas Lembah Yordan

Netanyahu berencana 1 Juli melakukan aneksasi atas Lembah Jordan karena sejumlah alasan:

  1. Akan benar-benar mengelilingi Palestina

Satu-satunya perbatasan internasional Tepi Barat adalah dengan Yordania. Jika Israel menganeksasi Lembah Jordan, seluruh Tepi Barat akan sepenuhnya dikelilingi oleh Israel.

Bagi orang Palestina tidak mungkin ada negara Palestina tanpa Lembah Jordan.

  1. Memotong sumber air dan pertanian

Para pemukim Israel di Lembah Jordan rata-rata menerima air 18 kali lebih banyak daripada penduduk Palestina di Tepi Barat. Sebagian besar petani Palestina tidak terhubung ke jaringan air dan harus mengandalkan membeli air dari tanker.

Berarti bahwa orang-orang Palestina akan secara fisik terputus dari Sungai Yordan.

  1. Mempercepat pembangunan permukiman

Saat ini, zonasi atau bangunan baru di Tepi Barat memerlukan persetujuan menteri pertahanan dan perdana menteri Israel. Ini bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Setelah aneksasi, Israel akan menganggap Lembah Yordan bagian dari wilayahnya dan karenanya pembangunan apa pun hanya akan menjadi masalah lokal.

Menurut sebuah peta yang disajikan oleh Netanyahu pada tahun 2019, wilayah yang dianeksasi akan terdiri dari 95 % Lembah Jordan yang merupakan 22 % dari Tepi Barat.

  1. Peta konseptual Trump

Pada 28 Januari 2020, Presiden AS Donald Trump secara resmi mengumumkan Rencana Timur Tengahnya untuk menyelesaikan konflik Israel-Palestina tujuh dekade. Dia menyebutnya sebagai “Kesepakatan Abad Ini”.

Sebagai bagian dari rencana itu, ia menyajikan peta konseptual yang akan memungkinkan Israel untuk menganeksasi sebagian besar Tepi Barat yang diduduki dan memberi Palestina kendali hanya 15 persen dari Palestina bersejarah.

  1. Aneksasi Lembah Jordan: Trump vs Netanyahu

Menurut pengawas pemukiman Israel Peace Now, area yang direncanakan oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk direbut dari Lembah Jordan lebih besar dari area yang disajikan dalam rencana Trump tahun 2020.

Berdasarkan perhitungan mereka, Israel akan merebut sekitar 1.236 km2 tanah dari Lembah Jordan.

Sedangkan menurut peta konseptual Trump yang disajikan pada Januari 2020, Israel akan mencaplok bagian lebih kecil dari Lembah Jordan, sekitar 964 km2.

  1. Blokade Jalur Gaza

Jalur Gaza telah berada di bawah blokade laut dan udara Israel sejak tahun 2007.

Sejak tahun 2008, Israel telah melancarkan tiga perang di wilayah Palestina, menewaskan ribuan orang, kebanyakan warga sipil.

Pada tahun 1948, Jalur Gaza memiliki populasi kurang dari 100.000 orang. Sekarang ini adalah rumah bagi 2 juta, 64 persen di antaranya adalah pengungsi.

  1. Di mana orang-orang Palestina saat ini?

Ada sekitar 13 juta orang Palestina saat ini, menurut Biro Statistik Pusat Palestina.

Sekitar setengah dari populasi Palestina tinggal di Palestina bersejarah yang mencakup 3 juta di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, 2 juta di Gaza dan 1,9 juta warga Palestina di Israel.

Selanjutnya 5,6 juta warga Palestina tinggal di negara-negara Arab dengan 700.000 sisanya tinggal di negara-negara lain di seluruh dunia.

  1. Di mana orang-orang Yahudi saat ini?

Menurut Biro Pusat Statistik Israel ada sekitar 14,7 juta orang Yahudi di seluruh dunia saat ini.

Dari jumlah tersebut, 6,7 juta tinggal di Israel, 5,7 juta di AS, 450.000 di Perancis, 329.000 di Kanada, 292.000 di Inggris, 180.000 di Argentina dan 165.000 di Rusia.

  1. Pengakuan internasional
    PBB memiliki 193 negara anggota. Sebanyak 162 (84 %) mengakui Israel dan 138 (72 %) mengakui Negara Palestina. (AT/RS2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)