PM Palestina Bertemu Kepala Intelijen Mesir Bahas Pemulihan Gaza

(Foto: WAFA)

Kairo, MINA – Perdana Menteri (PM) Palestina Mohammed Shtayyeh bertemu Kepala Intelijen Mesir Abbas Kamel, Selasa (30/5), membahas cara untuk meringankan penderitaan warga Palestina di Gaza, WAFA melaporkannya.

Dalam pertemuan yang dihadiri Menteri Dalam Negeri, Mayor Jenderal Ziad Hab al-Reeh, Menteri Pekerjaan Umum & Perumahan Mohammad Ziara dan Duta Besar Palestina untuk Mesir Diab Al-Louh di Kairo, Mesir, Perdana Menteri Shatayyeh berdiskusi dengan Kepala Intelijen Mesir Abbas Kamel masalah saling menguntungkan. kekhawatiran, terutama sarana untuk meringankan penderitaan rakyat Palestina di Jalur Gaza yang terkepung.

Sebagai bagian dari pemulihan penderitaan Gaza, yang ditangani, khususnya, memfasilitasi pergerakan bebas orang-orang Gaza melalui penyeberangan perbatasan; memasok listrik dari Mesir ke wilayah yang terblokade untuk meningkatkan efisiensi dan kapasitas listrik serta kemajuan dalam rekonstruksi Gaza.

Baca Juga:  Peringati 76 Tahun Nakba, AWG Sampaikan 11 Poin Tuntutan

PM Shtayyeh menekankan perlunya peran Mesir dalam pembangunan pabrik desalinasi air laut yang didanai donor di Gaza serta dalam aktivasi jaringan telepon seluler Palestina di Mesir.

Dia memberi pengarahan kepada kepala intelijen Mesir tentang perkembangan terakhir di arena Palestina, sehubungan dengan meningkatnya pelanggaran Israel, dan menyerukan pengerahan tekanan terhadap Israel sehingga Israel akan menghentikan serangan berulangnya ke kota-kota, desa dan kamp Palestina.

Selain itu, pembangunan permukiman kolonial ilegal yang masih berlanjut, pembunuhan di luar proses hukum, dan pemotongan ilegal dari pendapatan pajak Palestina sambil menyoroti perlunya inisiatif internasional untuk menghidupkan kembali proses perdamaian.

Sebagai kesimpulan, PM Shtayyeh menyatakan penghargaannya atas upaya Mesir untuk mendukung perjuangan Palestina dan mensponsori rekonsiliasi intra-Palestina dan menekankan hubungan bilateral yang tahan lama serta mendalam antara kedua negara.

Baca Juga:  Santri dan Warga Aceh Lakukan Aksi Bela Palestina di Masjid Raya Baiturrahman

Sementara itu, Shtayyeh mengadakan pertemuan terpisah dengan Paus Tawadros II, kepala Gereja Ortodoks Koptik, di Katedral Santo Markus di Kairo.

Dalam pertemuan tersebut, Tawadros II menekankan bahwa permasalahan Palestina akan tetap menjadi pusat perhatian Gereja Ortodoks Koptik dan mendesak dunia untuk menghentikan kebijakan standar ganda dalam menangani hak-hak rakyat Palestina yang tidak dapat dicabut dan mencapai solusi yang adil.(T/R1/P2)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rana Setiawan

Editor: Widi Kusnadi