PM PALESTINA: NASIB PEMERINTAH AKAN DIPUTUSKAN SENIN INI

(Foto: PNN)
Pertemuan khusus Dewan Parlemen Palestina, yang diketuai PM Rami Hamdallah, Kamis (18/6), mengkaji hasil pertemuan PM dengan Presiden Mahmoud Abbas.(Foto: PNN)

Ramallah, 4 Ramadhan 1436/21 Juni 2015 (MINA) – Sebuah Dewan Parlemen Palestina Senin (22/6) ini akan membahas nasib pemerintah saat ini; yaitu perombakan kabinet, pembentukan pemerintahan persatuan nasional baru, atau pembentukan pemerintahan campuran yang akan mencakup perwakilan dari seluruh faksi Palestina serta beberapa independen.

Perdana Menteri Palestina Rami Hamdallah menekankan, pemerintah saat ini berkomitmen untuk keputusan kepemimpinan Palestina, dan dia akan terus menjalankan fungsinya hingga solusi yang tepat ditemukan dengan isu-isu politik dan ekonomi saat ini.

Baca Juga:  39.000 Siswa di Gaza Tak Bisa Ikut Ujian Akhir Sekolah

Hamdallah menunjukkan bahwa ia belum menyatakan pengunduran dirinya kepada Abbas secara tertulis.

Dia juga menyatakan dalam penjelasan Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) yang dipimpin oleh Abbas, dan dengan partisipasi sendiri, yang akan diadakan pada Senin ini, ia akan mendengarkan pandangan berbagai pihak dan berkonsultasi tentang masalah yang dihadapi dengan semua pihak.

Dewan menegaskan kembali keinginan baik bagi rakyat Palestina dan dunia Arab-Islam pada hari pertama Ramadhan, mengatakan, pihaknya berharap persatuan nasional dapat dicapai sepanjang bulan suci ini, demikian Palestine News Network (PNN) melaporkan.

Dewan mengungkapkan keinginannya untuk mengkonsolidasikan lembaga negara Palestina, mengakhiri penjajahan, kemerdekaan nasional, pembentukan negara Palestina merdeka di sepanjang perbatasan tahun 1967 dengan ibukota di Al-Quds, resolusi masalah pengungsi, dan pembebasan semua tahanan Palestina yang masih berada di penjara-penjara Israel.

Baca Juga:  70 Persen Fasilitas Umum di Rafah Hancur Imbas Agresi Zionis

Pernyataan Dewan Parlemen Palestina diumumkan menjelang berakhirnya pertemuan khusus yang diketuai PM Rami Hamdallah, Kamis (18/6), mengkaji hasil pertemuan PM dengan Presiden Mahmoud Abbas, Rabu (17/6).

Dewan membahas masa depan pemerintah persatuan nasional, dengan PM menekankan pemerintah berkomitmen untuk rekonsiliasi dan tugas-tugas yang dipercayakan kepadanya sesuai dengan keinginan Presiden.

Dia menegaskan sejak hari pertama, keberhasilan pemerintah dalam menyelesaikan tugasnya bergantung pada upaya nasional dari semua kekuatan dan faksi masyarakat Palestina untuk mengatasi kesulitan dan tantangan.

PM Rami Hamdallah menekankan besarnya tantangan yang dihadapi oleh pemerintah sejak pembentukannya sebagai langkah untuk mengakhiri perpecahan, mengembalikan persatuan nasional dan mencapai rekonsiliasi nasional setelah bertahun-tahun dari perpecahan yang telah menambahkan dalam penderitaan rakyat di Jalur Gaza (T/R05/P4)

Baca Juga:  Hotel di Jepang Tolak Turis asal Israel

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Comments: 0