PPS: 4.650 Pejuang Perlawanan Palestina Masih Ditahan di Penjara Israel

Ramallah, MINA – Masyarakat Tahanan Palestina (PPS) menyatakan, Senin (6/9), sebanyak 4.650 pejuang perlawanan Palestina masih ditahan di 23 penjara, pusat penahanan dan interogasi Israel, termasuk 200 anak di bawah umur dan 40 wanita.

PPS dalam laporan tentang pejuang perlawanan Palestina yang ditahan di penjara Israel hingga akhir Agustus 2021 mengatakan, sebanyak 544 pejuang perlawanan menjalani satu atau lebih hukuman seumur hidup dengan salah satu dari mereka yakni Abdullah Barghouti 67 tahun dijatuhi hukuman seumur hidup.

Selain itu, sekitar 520 warga Palestina ditahan dalam penahanan administratif tanpa tuduhan atau pengadilan dan berdasarkan bukti rahasia yang tidak tersedia untuk pihak mana pun kecuali hakim militer, Kantor Berita WAFA Palestina melaporkannya.

PPS juga mengatakan, sebanyak 25 pejuang perlawanan dianggap sebagai tahanan paling senior seperti Karim Younis dan Maher Younis yang dipenjara sejak 1983.

Sementara Nael Barghouti menghabiskan total 41 tahun di balik jeruji besi, selama 34 tahun terus menerus setelah itu ia dibebaskan dalam pertukaran tahanan tetapi kemudian ditangkap kembali.

PPS melaporkan sebanyak 226 tahanan tewas saat berada dalam penjara sejak dimulainya pendudukan Israel pada Juni 1967, termasuk 75 yang meninggal akibat “pembunuhan terencana”, 73 meninggal selama penyiksaan, tujuh ditembak langsung dan disiksa, dan 71 yang meninggal karena kelalaian medis.

Selain itu, kata PPS, jenazah tujuh warga Palestina yang meninggal saat di penjara karena masih ditahan oleh Israel dan tidak diserahkan kepada keluarganya untuk dimakamkan. Satu di antaranya meninggal pada 1980, satu lagi pada 2018, tiga pada 2019, dan dua pada 2020.(T/R1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.