PRESIDEN AFRIKA SELATAN AKAN HADIRI PERINGATAN KAA KE-60

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri, Armanatha Nasir. Foto: Rina/MINA
Juru Bicara Kementerian Luar Negeri, Armanatha Nasir. Foto: Rina/MINA

Jakarta, 13 Jumadil Akhir 1436/2 April 2015 (MINA)- Presiden Afrika Selatan, Jacob Gedleyihlekisa Zuma akan menghadiri peringatan 60 tahun Konferensi Asia Afrika (KAA).

“Beberapa kepala negara sudah memberikan konfirmasi kehadirannya dalam peringatan Konferensi Asia Afrika (KAA) 2015, termasuk kami konfirmasi juga kehadiran Presiden Afrika Selatan,” kata Juru Bicara Kemlu Armanatha Nasir kepada wartawan di Gedung Palapa, Kemenlu, Jakarta, Kamis (2/4) siang.

Presiden Jacob Zuma sendiri akan memimpin delegasi negaranya dalam konferensi yang akan diselenggarakan pada 19—24 April 2015 di Jakarta dan Bandung.

“Konferensi Asia Afrika tahun 1955 merupakan bagian dari sejarah bangsa kami, KAA  menjadi momen penting untuk membangkitkan solidaritas dan dukungan internasional bagi rakyat Afrika Selatan” kata politisi Afrika Selatan Zweli Mkhize kepada para wartawan Indonesia, Seperti siaran Pers resmi di laman Konferensi Asia Afrika (KAA) 2015.

“Afrika Selatan akan berpartisipasi dalam KAA pada bulan April ini sambil mengenang (Kotane) yang telah berkeliling dunia selama 11 bulan untuk menggali dukungan bagi perjuangan bangsa kami meraih kebebasan yang kini dapat dinikmati,” katanya.

“Indonesia selalu istimewa bagi Afrika Selatan. Konferensi Asia Afrika serta dampak positif yang dihasilkannya selalu disebut-sebut dalam berbagai acara,” kata Duta Besar Indonesia untuk Afrika Selatan Suprapto Martosetomo.

Tidak lama setelah menjabat, Mandela berkunjung ke Indonesia pada tahun 1994 dan mengulangi kunjungannya tiga tahun kemudian. Empat presiden Indonesia telah mengunjungi Afrika Selatan, yaitu Soeharto pada tahun 1997, Adurrahman Wahid pada tahun 2000, Megawati Soekarnoputri pada tahun 2002, dan Susilo Bambang Yudhoyono pada tahun 2008.

“Hubungan antara kedua negara sebenarnya telah berlangsung selama ratusan tahun sebelumnya ketika pejuang kemerdekaan Indonesia dan tokoh Muslim, Sheikh Yusuf diasingkan ke Cape of Good Hope (Tanjung Harapan) di Afrika Selatan pada tahun 1600-an,” kata Jubir Kemlu Armanatha Nasir kepada wartawan, Kamis.

Sementara Direktur Kerja Sama Intra Kawasan Asia Pasifik, Benjamin Carnadi mengtakan, Asia dan Afrika mewakili 75 % penduduk dunia dan 35 % GDP dunia. Negara di Asia dan Afrika sangat antusian ingin mengulangi sejarah yang digelar setiap 10 tahun sekali ini.

Hingga saat ini total sudah 30 negara yang mengkonfirmasi apakah kepala negaranya akan menghadiri perhelatan tersebut atau tidak.

Pemerintah Indonesia terus melakukan berbagai upaya untuk menyukseskan penyelenggaran Peringatan Konferensi Asia Afrika. Namun, hingga saat ini Pemerintah Mesir belum memutuskan delegasinya yang akan hadir dalam KAA nanti.

Sementara itu, persiapan acara terus dilakukan oleh pihak panitia yang ada di Jakarta mau pun di Bandung. Puncak peringatan acara KAA akan digelar di Gedung Merdeka.

Di Kota Bandung tersebut akan dilakukan napak tilas perjalanan KAA pertama pada 1955, beberapa jalan protokol di Bandung khususnya di Jalan Asia-Afrika akan ditutup untuk kelancaran acara tersebut. (L/P010/R05/R11)

 

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Comments: 0