Presiden Kolombia: Israel Lakukan Serangan Nazisme di Gaza

Presiden Kolombia Gustavo Petro menyebut Israel melalukan serangan Nazisme dan Genisida di Gaza (Foto: Istimewa)

Bogota, MINA – Presiden Kolombia Gustavo Petro menggambarkan pemboman Israel terhadap kota Deir al-Balah di Jalur Gaza sebagai praktik Nazisme.

Petro pada Sabtu (2/12) mengatakan dalam postingan blognya di platform “X” – yang ia lampirkan pada adegan daerah yang menjadi sasaran pemboman Israel – “Mereka mengatakan ini bukan Nazisme; pembunuhan 5.300 anak laki-laki dan perempuan Palestina adalah praktik Nazi, meskipun hati nurani negara-negara Barat tidak menyukai fakta ini.”

Petro sebelumnya menggambarkan serangan Israel di Gaza seperti serangan Nazi, dan mengatakan, bahwa Gaza sedang mengalami genosida.

Menurut laporan Quds Press, pendudukan Israel melanjutkan agresinya terhadap Jalur Gaza selama lima puluh delapan hari berturut-turut, termasuk gencatan senjata kemanusiaan selama tujuh hari.

Baca Juga:  Mantan PM Israel: Kita Harus Akhiri Pertempuran

Pesawat-pesawatnya mengebom gedung tinggi dan bangunan tempat tinggal, menghancurkannya di atas kepala penduduknya, dan melarang masuknya bahan makanan, air, bahan bakar, dan obat-obatan, yang menyebabkan lebih dari 15.207 orang syahid, termasuk 6.150 anak-anak, dan lebih dari 4.000 wanita, serta lebih dari 40.652 orang terluka, menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza. (T/B04/RS3)