Prof Xizhong: Upaya Diplomatik Pakistan Masalah Kashmir Capai Hasil Luar Biasa

Prof Cheng Xizhong.(Foto: APP)

Beijing, MINA – Upaya diplomatik Pakistan atas masalah Kashmir telah mencapai hasil yang luar biasa dan seluruh komunitas internasional, termasuk PBB telah menyadari bahwa jika masalah Kashmir tidak diselesaikan secara adil, hal itu akan sangat mempengaruhi stabilitas kawasan dan perdamaian dunia.

Pandangan tersebut diungkapkan oleh Prof Cheng Xizhong, profesor tamu di Universitas Ilmu Politik Barat Daya China dan mantan Atase Pertahanan di negara-negara Asia Selatan dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Kantor Berita Nasional Pakistan APP, Ahad (31/1).

Dia menunjukkan pada 28 Januari 2021, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres meminta India dan Pakistan untuk “bertemu dan membahas masalah mereka secara serius” yang berasal dari sengketa Kashmir yang belum terselesaikan, dengan mengatakan bahwa kantor sekretariat PBB selalu tersedia menjadi tempat mediasi.

Pemimpin PBB itu menekankan bahwa tidak ada “solusi militer” untuk konflik yang telah berlangsung puluhan tahun, memperingatkan “Setiap konfrontasi militer antara kedua pihak akan menjadi bencana bagi kedua negara dan bagi seluruh dunia”.

Pada hari yang sama, Perwakilan Tetap Pakistan untuk Duta Besar PBB Munir Akram mengatakan, “proses dekolonisasi tidak akan lengkap sampai rakyat Jammu dan Kashmir dapat menggunakan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri melalui pemungutan suara yang diawasi oleh PBB sebagaimana diminta dalam beberapa resolusi Dewan Keamanan.”

Prof Cheng Xizhong mengamati dengan upaya tak henti-hentinya dari pemerintah dan rakyat Pakistan selama bertahun-tahun, seluruh komunitas internasional, termasuk PBB, telah semakin memperhatikan masalah Kashmir, dan telah menyadari bahwa jika masalah Kashmir tidak diselesaikan secara adil dan wajar, hal itu akan sangat mempengaruhi stabilitas kawasan dan perdamaian dunia.

Pada saat yang sama, seluruh komunitas internasional, termasuk PBB, telah mendapatkan pemahaman yang lebih jelas tentang penindasan brutal India terhadap perjuangan yang adil dari rakyat Kashmir.

Sekarang seluruh dunia menyadari kejahatan yang dilakukan oleh India: pelanggaran besar-besaran hak asasi manusia dengan ratusan pemimpin politik Kashmir di penjara, ribuan anak muda hilang, 100 ribu orang Kashmir menjadi martir dan 20 ribu wanita diperkosa di Kashmir, dan sadar akan niat India untuk menciptakan kerusuhan regional melalui masalah Kashmir.

“Oleh karena itu, upaya diplomatik Pakistan dalam masalah Kashmir telah mencapai hasil yang luar biasa,” tambahnya.

Dia berkata, secara adil dan obyektif, Pakistan telah memberikan kontribusi tak henti-hentinya dan tanpa pamrih untuk stabilitas regional dan perdamaian dunia selama beberapa dekade. “Saya ingat dengan jelas bahwa pada awal masa jabatannya, Perdana Menteri Imran Khan memberikan cabang zaitun kepada Perdana Menteri India Narendra Modi dengan harapan dapat meredakan hubungan bilateral secara komprehensif,” ujar Prof Xizhong.

Namun niat baik Pakistan tidak mendapat respon positif dari India. Sebaliknya, rezim Narendra Modi telah mengadopsi kebijakan ekstremis, membuat musuh di semua sisi dan secara komprehensif merusak hubungannya dengan tetangganya. Tindakan sepihak India telah sangat mengguncang dasar untuk penyelesaian masalah Kashmir.

Upaya rakyat Kashmir untuk memperjuangkan penentuan nasib sendiri hanyalah perjuangan, dan penindasan militer, blokade informasi, perubahan struktur penduduk, dan tindakan lain yang diadopsi oleh rezim Narendra Modi di Jammu dan Kashmir adalah tidak adil.

Tindakan tidak adil India tidak hanya ditentang keras oleh orang-orang Kashmir, tetapi juga ditentang keras oleh orang-orang di bagian lain India.

Dia sangat percaya bahwa keadilan akhirnya akan menang atas ketidakadilan, dan masa depan cerah Jammu dan Kashmir adalah milik rakyat Kashmir. (T/R1/RI-1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)