Protes Massa Serukan Diakhirinya ‘Kudeta Saied’ di Tunisia

Protes warga Tunisia terhadap "kudeta" yang dilakukan oleh Presiden Kais Saied. (Africanews Fethi Belaid/AFP)

Tunis, MINA – Ribuan pengunjuk rasa berbondong-bondong turun ke jalan-jalan di Tunisia untuk menyerukan diakhirinya apa yang mereka gambarkan sebagai kudeta Presiden Kais Saied.

Demonstrasi berkumpul di Republic Square sebelum berbaris melalui ibu kota Tunis pada hari Ahad (19/6), dalam rapat umum yang menyatukan aktivis hak asasi dan tokoh politik terkemuka, The New Arab melaporkan.

Saied sedang berusaha merombak konstitusi untuk memberi kepresidenan lebih banyak kekuasaan, dengan latar belakang ekonomi yang lesu dan kekhawatiran akan krisis keuangan publik. Dia bermaksud memasukkan konstitusi baru ke dalam referendum pada 25 Juli.

Saied telah menunjuk komisi pemilihan baru, menimbulkan keraguan atas kredibilitas setiap suara.

Dia juga telah menunjuk dewan peradilan sementara dan memecat puluhan hakim. Para pendukungnya mengatakan, dia menentang pasukan elit yang kecerobohan dan korupsinya telah membuat Tunisia mengalami kelumpuhan politik dan stagnasi ekonomi selama satu dekade.

Namun partai politik utama Tunisia mengatakan, mereka akan memboikot referendum. Serikat buruh UGTT yang kuat telah menolak untuk mengambil bagian dalam pembicaraan tentang konstitusi baru.

Awal pekan ini, sumber peradilan Tunisia mengungkapkan pembersihan baru terhadap 400 hakim Tunisia sedang dipersiapkan menjelang referendum konstitusi Saied.

“Ada daftar 400 anggota peradilan yang akan dicopot setelah referendum pada 25 Juli,” kata Mourad al-Masoudi dalam sebuah wawancara dengan Arabi21.

Al-Masoudi, Kepala Asosiasi Hakim Muda Tunisia, berjanji bahwa “anggota peradilan berkomitmen untuk membela peran keadilan, dan tetap teguh dalam menjaga independensi peradilan dalam menghadapi penyalahgunaan kekuasaan eksekutif.”

Berita itu muncul setelah pemogokan tiga pekan oleh hakim Tunisia setelah Presiden Kais Saied memecat 57 dari mereka pada 1 Juni, menuduh cabang yudisial melakukan korupsi yang luas, menutup-nutupi dan melindungi tersangka teroris.

Pada hari Sabtu, badan-badan yang mewakili pengadilan mengumumkan pemogokan sepekan lagi. (T/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Dapatkan berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Jangan lupa juga ikuti berita terkini dari MINANEWS di Google News, klik di sini.