Puasa itu Menahan Diri

Oleh: Ali Farkhan Tsani, Redaktur Senior Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Puasa secara bahasanya artinya menahan diri. Dalam hal ini menahan diri dari makan, minum dan hal-hal yang membatalkannya dari waktu sahur pagi sampai berbuka sore.

Namun, puasa bukan sekadar menahan diri seperti itu. Termasuk untuk meraih keutamaan pahalanya adalah dengan menahan diri dari perkataan dan perbuatan sia-sia, maksiat, kotor dan mungkar.

Maka, jika ada orang lain mengajak kita berkata yang menjurus pada kemaksiatan, atau untuk menggunjing saudaranya misalnya, apalagi membuat fitnah, mengirim informasi hoaks (batil). Maka, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menegaskan untuk mengatakan, “Innii shooimuun, innii shooimuu…. (Sesungguhnya saya sedang berpuasa, sesungguhnya saya sedang berpuasa).

Sebab, jika perbuatan dosa itu tetap saja dilakukan dengan penuh kesadaran dan terus-menerus tanpa merasa berdosa, akan menjadi sia-sialah ibadah puasanya. Allah pun tidak perlu dengan model orang yang berpuasa seperti itu.

Ini seperti disebutkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dalam sabdanya :

مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّورِ وَالْعَمَلَ بِهِ فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِي أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ

Artinya: “Barangsiapa tidak meninggalkan perkataan dusta dan mengerjakannya, serta berlaku bodoh, maka tidak ada keperluan bagi Allah terhadap meninggalkan makan dan minumnya”.  (H.R. Bukhari dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu).

Pada hadits lain juga dikatakan:

كَمْ مِنْ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ إِلاَّ الظَّمَأُ وَكَمْ مِنْ قَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ قِيَامِهِ إِلاَّ السَّهَرُ

Artinya :”Betapa banyak orang yang shaum, tidaklah memperoleh  apa-apa baginya dari shaumnya selain lapar, dan betapa banyak orang yang mendirikan shalat, tidaklah memperoleh apa-apa baginya dari shalatnya kecuali lelah”. (H.R.. Ad-Darimi dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu).

Untuk itu, marilah di penghujung puasa Ramadhan ini, kita perketat penjagaan pribadi kita dari perkataand an perbuatan odam, yang hanya akan merusak nilai ibadah puasa.

Jika ini bisa kita lakukan, puasa dengan penuh keimanan dan kesadaran, insya-Allah dari ibadah puasa Ramadhan ini dapat menjadikan penghapus dosa-dosa kita yang lalu.

Seperti disampaikan baginda Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ وَعَرَفَ حُدُوْدَهُ وَتَحَفَّظَ مِمَّا كَانَ يَنْبَغِيْ اَنْ يُتَحَفَّظَ مِنْهُ

Artinya : ”Barangsiapa shaum Ramadhan dan mengetahui segala batas-batasnya, serta memelihara diri dari segala yang baik dipelihara diri darinya, niscaya shaumnya itu menutupi dosa-dosanya yang telah lalu”. (H.R. Ahmad dan Al-Baihaqi dari Abu Sa’id Radhiyallahu ‘Anhu).

Juga hadits lainnya :

وَمَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Artinya : “Barangsiapa shaum karena imannya (kepada Allah) dan hanya mengharapkan (ridha-Nya), niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”(H.R. Bukhari dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu).

Semoga kita dapat mengamalkannya. Aamiin. (RS2/)P1

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)