PULUHAN PEMUKIM YAHUDI KEMBALI SERANG AL AQSHA

Pemukim Yahudi Serang Masjid Al-Aqha (Foto : AA)
Pemukim Yahudi Serang Masjid Al-Aqha (Foto : AA)

Al-Quds (Yerusalem), 15 Shafar 1436H/8 Desember 2014M (MINA) – Puluhan pemukim Yahudi. Senin, menyerbu kompleks masjid AlAqsha di Yerusalem Timur di bawah perlindungan polisi Israel, kata seorang pejabat Palestina.

Sebanyak 50 pemukim Yahudi memaksa masuk ke dalam kompleks AlAqsha melalui Gerbang AlMagharbeh di bawah perlindungan ketat polisi Israel, kata Sheikh Azzam Al-Khatib, Direktur Jenderal Wakaf Muslim dan Urusan Al-Aqsha.

“Pemukim Yahudi berkeliling di kompleks tersebut, melewati masjid AlQibali dan AlMarwani di dalam kompleks itu,” tambah alKhatib. demikian laporan Anadolu Agency dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA), Senin.

Para pemukim Yahudi meninggalkan kompleks melalui Gerbang AlSilsila tanpa terjadi bentrokan, ujar alKhatib.

Sementara itu, polisi Israel menahan seorang guru wanita (43 tahun) Palestina agama, diidentifikasi sebagai Um Omar Radwan, di Hotta Gerbang kempleks AlAqsha, kata saksi mata setempat.

Sejak pagi, polisi Israel telah menyita kartu identitas perempuan dan laki-laki Palestina dan mengizinkan mereka untuk masuk ke kompleks al-Aqsha.

Ini adalah lanjutan dari ketegangan yang makin meningkat di Yerusalem Timur sejak Pemerintah Israel menutup kompleks Masjid Al-Aqsha pada akhir Oktober setelah terjadi penembakan seorang rabi ekstremis di Yerusalem Barat.

Penutupan AlAqsha, bersama dengan pembunuhan oleh polisi Israel seorang pria muda Palestina yang diduga menembak rabbi, telah mendorong protes marah warga Palestina di Yerusalem Timur.

Sejak itu, beberapa warga Israel telah tewas dan terluka dalam serangkaian serangan oleh Palestina baik di dalam Israel dan di wilayah-wilayah pendudukan.

Bagi umat Islam, AlAqsa merupakan tempat suci ketiga di dunia. Yahudi, untuk bagian mereka, merujuk ke wilayah sebagai Temple Mount,” mengklaim itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Pada September 2000, kunjungan ke AlAqsha oleh politikus Israel yang kontroversial Ariel Sharon memicu apa yang kemudian dikenal sebagai Kedua Intifada,” pemberontakan rakyat terhadap puluhan tahun panjang pendudukan Israel di mana ribuan warga Palestina tewas.

Israel menduduki Yerusalem Timur selama 1967 Perang Timur Tengah. Ini kemudian mencaplok kota suci pada 1980, mengklaim sebagai ibukota negara Yahudi memproklamirkan diri langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional. (T/P002/P2)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

http://aa.com.tr/en/world/432170–50-jewish-settlers-storm-al-aqsa-mosque

 

Comments: 0