Putin: Serangan Udara AS Terhadap Suriah Perburuk Bencana Kemanusiaan

Presiden Rusia Vladimir Putin. (Foto: ZyCrypto)

Moskow, MINA – Presiden Rusia Vladimir Putin mengecam AS dan sekutunya yang melakukan serangan udara terhadap Suriah, Sabtu (14/4). Putin mengatakan, Washington semakin memperburuk bencana kemanusiaan di Suriah.

Putin juga menyerukan segera dilakukan pertemuan Dewan Keamanan PBB untuk membahas “tindakan agresif” AS dan sekutunya tersebut.

“Rusia mengecam keras serangan terhadap Suriah di mana tentara Rusia membantu pemerintah yang sah dalam perang melawan terorisme,” kata kantor pers Kremlin mengutip Putin.

Menurut Putin, tindakan AS semakin memperburuk bencana kemanusiaan di Suriah dan benar-benar berkomplot pada teroris yang telah menyiksa rakyat Suriah selama tujuh tahun dan memprovokasi gelombang baru pengungsi dari negara itu dan wilayah secara keseluruhan.

Dikatakan AS menggunakan serangan kimia yang mendorong terhadap warga sipil untuk melakukan pemogokan Jumat (14/4) malam, kantor berita TASS melaporkan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan bahwa tindakan melawan Suriah datang tepat pada saat ketika negara itu menerima kesempatan untuk masa depan yang damai.

Serangan udara terkoordinasi di Suriah dilakukan oleh AS, Prancis dan Inggris ketika Presiden Amerika Donald Trump berusaha untuk menghukum Bashar al-Assad untuk serangan kimia yang jelas di Douma, Eastern Ghouta, pekan lalu yang menewaskan lebih dari 70 orang. .

Serangan terbaru itu menargetkan tiga fasilitas yang terkait dengan gudang senjata kimia Suriah, termasuk fasilitas penelitian ilmiah di sekitar Damaskus, fasilitas penyimpanan senjata kimia di sekitar Homs yang diduga digunakan untuk gas sarin dan pos komando di dekatnya, menurut Pentagon.

Kementerian Luar Negeri Suriah menyebut serangan udara bersama itu sebagai pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional dan prinsip-prinsip piagam PBB, menurut Kantor Berita Arab Suriah yang dikelola negara.

“Suriah menyerukan kepada masyarakat internasional untuk mengecam keras agresi ini, yang akan mengarah ke apa-apa selain memicu ketegangan di seluruh dunia dan menimbulkan ancaman bagi perdamaian dan keamanan internasional secara keseluruhan,” kata kementerian itu.

Perdana Menteri Inggris Theresa May dan Presiden Prancis Emmanuel Macron menegaskan keterlibatan negara-negara mereka dalam aksi tersebut dengan pernyataan sebelumnya bahwa “tidak ada alternatif praktis untuk penggunaan kekuatan”.

Namun May juga mengatakan penyerangan itu bukan tentang “perubahan rezim”. Dalam jumpa pers lebih lanjut hari Sabtu (14/4) dia mengatakan, bahwa sementara penilaian hasil serangan masih berlangsung, May yakin akan keberhasilannya.

Macron, berbicara tentang serangan kimia Douma, mengatakan, puluhan pria, wanita dan anak-anak dibantai dengan senjata kimia. Garis merah telah disilangkan.

“Kami tidak dapat mentolerir normalisasi penggunaan senjata kimia, yang merupakan bahaya langsung bagi rakyat Suriah dan keamanan kolektif kami,” katanya, The Asian Independen melaporkan.

Prancis dan mitranya hari ini akan melanjutkan upaya mereka di PBB untuk memungkinkan penciptaan mekanisme internasional untuk membentuk tanggung jawab, mencegah impunitas dan menghalangi godaan pada bagian rezim Suriah untuk mengulangi tindakan ini.

Sekretaris Jenderal Nato Jen Stoltenberg mentweet untuk mendukung pemogokan, mengatakan mereka yang menggunakan senjata kimia harus dimintai pertanggungjawaban.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau juga menyatakan dukungan negaranya.

Trump mengindikasikan pemogokan akan berlanjut sampai penggunaan senjata kimia rezim Suriah berakhir.

“Kami siap untuk mempertahankan tanggapan ini sampai rezim Suriah menghentikan penggunaan agen kimia yang dilarang,” katanya. (T/B05/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)