Qatar, Turki akan Bekerja Sama Stabilkan Situasi di Afghanistan

Doha, MINA – Dalam konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Turki di Ibukota Qatar, Doha pada Senin (6/12), Menteri Luar negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan Qatar akan bekerja dengan Turki dan pejabat Taliban untuk memastikan bandara internasional Kabul, lokasi kekacauan setelah pengambilalihan Taliban agar berfungsi.

Sheikh Mohammed berbicara kepada wartawan bersama Menlu Turki Mevlut Cavusoglu setelah keduanya bertemu sebagai bagian dari Dialog Strategis Qatar-Turki tahunan ketujuh, Aljazeera melaporkan.

Pertemuan dua hari, yang diketuai bersama oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, diperkirakan akan berakhir dengan penandatanganan setidaknya 12 MoU pada hari Selasa (7/11) di berbagai bidang termasuk militer, kesehatan, pariwisata, dan sektor pendidikan.

Cavusoglu mengatakan Turki berusaha bekerja untuk “perdamaian dan stabilitas” di Afghanistan dan mendesak masyarakat internasional untuk terlibat dalam dialog dengan Taliban dan meminta mereka untuk “membedakan” antara sisi politik dan kemanusiaan.

“Inilah yang telah kami lakukan karena warga Afghanistan sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan,” katanya, seraya menambahkan Turki bekerja sama dengan Qatar dalam menawarkan bantuan kemanusiaan dan memastikan bandara Kabul tetap buka.

Qatar dan Turki memiliki hubungan yang kuat dan strategis di tingkat politik, ekonomi, dan militer. Komite Strategis Tertinggi dibentuk pada tahun 2014 untuk meningkatkan hubungan antara kedua negara.

Pada hari Senin, kedua menteri menegaskan kembali ikatan kuat mereka, mengatakan kepada wartawan mereka telah meninjau berbagai masalah regional dan internasional dan membahas langkah-langkah yang akan lebih mempererat hubungan.

Di antara isu-isu regional yang dibahas adalah konflik yang sedang berlangsung di Libya di mana Qatar dan Turki mendukung pemerintah yang diakui PBB di barat negara itu.

Kedua pejabat itu juga membahas perang di Suriah, dengan mengatakan “solusi politik” sangat dibutuhkan sebelum pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad dapat diundang untuk bergabung kembali dengan Liga Arab.

Tidak ada gunanya menormalkan hubungan dengan Suriah tanpa terlebih dahulu mengambil langkah serius menuju solusi politik, kata Sheikh Mohammed.

“Saya tidak berpikir kami berada dalam posisi untuk menawarkan dia [Assad] izin gratis untuk datang ke Liga Arab,” katanya.

Tidak adanya solusi politik akan “memberi keberanian rezim ini untuk melanjutkan agresinya di Idlib”, katanya, merujuk pada kantong terakhir yang dikuasai pemberontak di Suriah barat laut di perbatasan dengan Turki yang mendukung beberapa kelompok oposisi.

Contoh utama dari ikatan kuat kedua negara adalah keberadaan pangkalan militer Turki di Qatar, yang menampung sekitar 5.000 tentara.

Pada Juni 2017, Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Mesir memberlakukan blokade darat, udara, dan laut terhadap Qatar. Pada saat itu, Erdogan menjuluki pangkalan militer itu sebagai “simbol persaudaraan, persahabatan, solidaritas, dan ketulusan”.

Turki meningkatkan ekspor barang-barang penting ke Qatar di seluruh blokade untuk menggantikan produk yang dulu datang melalui perbatasan darat dengan Arab Saudi atau melalui Pelabuhan Jebel Ali UEA.

Pertemuan tahunan ketujuh datang pada saat Turki berusaha untuk meningkatkan perannya di kawasan itu, dan di tengah krisis ekonomi yang diperburuk oleh pandemi virus corona.

Erdogan diperkirakan akan mengunjungi UEA pada Februari tahun depan dan mengatakan dalam beberapa pekan terakhir Ankara berencana untuk menghidupkan kembali hubungan dengan Mesir dan Arab Saudi. (T/R7/P1

 

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.