Rabbi Yahudi Sebut Penyerbuan Zionis ke Al-Aqsa Dosa Besar

Pemukim Ekstrimis Yahudi memasuki kompleks Masjid Al-Aqsa. (Foto: Istimewa)

Yerusalem, MINA – Rabi Yahudi Amram Blau awal Bulan ini mengatakan, penyerbuan yang dilakukan oleh Zionis Israel ke Masjid Al-Aqsa merupakan dosa besar dan bertentangan dengan Kitab Taurat dan Agama Yahudi.

“Apa yang dilakukan Zionis itu bertentangan dengan ajaran Taurat dan ajaran Agama Yahudi. Mereka melakukan apapun yang mereka inginkan di seluruh Palestina dan Yerusalem. Ini adalah dosa besar bagi setiap pengikut Yahudi untuk memasuki Temple Mount (Bukit Bait Suci), yaitu Masjid Al-Aqsa,” kata Blau melalui Twitter.

Sejak 2003, otoritas pendudukan Israel mengizinkan memasuki kompleks Al-Aqsa hampir setiap hari, kecuali hari Jumat, hari raya dan ibadah umat Islam.

Palestina berulang kali menggambarkan kehadiran para pemukim ekstrimsi Yahudi di Masjid Al-Aqsa sebagai hal yang provokatif.

Bagi umat Islam, Al-Aqsa merupakan tempat paling suci ketiga di dunia setelah Masjidil Haram dan Masjid Nabawi di Arab Saudi. Orang Yahudi mengklaim sebagai Temple Mount karena dua berada di sana sejak zaman kuno.

Israel merebut , tempat Masjid Al-Aqsa berada, selama Perang Enam Hari pada 1967 dalam suatu tindakan yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Baru-baru ini, masyarakat internasional juga dikejutkan dengan kabar Menteri Keamanan Nasional Israel yang melakukan kunjungan ke kompleks Masjid Al-Aqsa pada Selasa (3/1).

Kunjungan tersebut menuai kecaman keras di seluruh dunia, dengan AS, sekutu terdekat Israel, mengungkapkan keprihatinan mendalam atas kunjungan tersebut.

Uni Emirat Arab dan China hari Selasa (3/1) menyerukan pertemuan Dewan Keamanan PBB setelah Ben-Gvir memasuki halaman Masjid Al-Aqsa.(T/R7/R1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)