Raja Yordania Abdullah II Bertemu Joe Biden di Washington

Washington, MINA – Raja Yordania Abdullah II dijadwalkan bertemu Presiden AS Joe Biden pada Senin (19/7), saat ia mengunjungi Gedung Putih, Washington. 

Raja Abdullah II berusia 59 tahun itu menjadi pemimpin Arab pertama yang bertemu dengan Presiden AS Joe Biden.

Ia  berharap untuk hubungan yang lebih baik dengan Biden, setelah sebelumnya memiliki hubungan yang sulit dengan Donald Trump, presiden sebelumnya, yang dia yakini mengesampingkan negaranya dari perkembangan regional.

“Tidak ada hubungan hangat antara Trump dan raja,” kata Saud Al-Sharafat, mantan Brigadir Jenderal di Direktorat Intelijen Umum Yordania, kepada Al Jazeera.

“Para pemimpin politik (Yordania) merasa Trump benar-benar mengabaikan dinasti Hashemite,” tambahnya.

Raja Abdullah II telah memerintah Yordania selama 21 tahun terakhir. Pada tahun 2017 raja memberi tahu Trump bahwa keputusan Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel akan memiliki “dampak berbahaya pada stabilitas dan keamanan kawasan”, menurut pernyataan istana.

Meskipun Yordania menjalin hubungan penuh dengan Israel pada tahun 1994, Raja Abdullah II juga menentang kesepakatan yang ditengahi pemerintahan Trump pada tahun 2020 dengan Bahrain, Uni Emirat Arab, Sudan dan Maroko yang membangun hubungan diplomatik dengan Israel.

Analis mengatakan, tokoh-tokoh dalam pemerintahan Trump memandang raja sebagai penghalang untuk kesepakatan lebih lanjut.

“Yordania akan melihat seorang teman di Joe Biden,” Osama Al-Sharif, seorang analis politik yang berbasis di Amman, mengatakan kepada Al Jazeera.

Pemerintahan Biden mengatakan, pihaknya tidak akan memindahkan kedutaan AS kembali ke Tel Aviv, tetapi akan membuka kembali konsulat jenderalnya di Yerusalem, guna memulihkan hubungan dengan Palestina.

“Presiden akan secara terbuka mengakui peran khusus Hasyim di Yerusalem Timur dan mengembalikan peran Yordania sebagai lawan bicara utama dalam konflik Israel-Palestina,” kata Al-Sharif.

“Kunjungan ini menempatkan angin di layar raja yang telah berada di bawah sedikit tekanan,” kata Natasha Hall, seorang rekan senior dengan program Timur Tengah di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

AS adalah donor terbesar Yordania, menyumbang lebih dari $1,5 miliar pada tahun 2020. Tingkat bantuan AS melebihi jumlah yang diberikan ke Mesir, sekutu AS lainnya di kawasan dengan populasi 10 kali ukuran Yordania.

Raja Abdullah II diperkirakan akan mencari lebih banyak dukungan, tetapi beberapa analis mengatakan, ada batasan berapa banyak lagi yang akan diberikan AS. Bahkan dengan hubungan yang tegang di bawah pemerintahan Trump, negara itu diberi peningkatan bantuan pada 2018 – tambahan $ 1,3 miliar selama lima tahun.

“Saya tidak melihat banyak harapan akan bantuan militer dan ekonomi meningkat. Kami benar-benar telah mencapai puncak dalam hal bantuan yang dapat kami terima dari AS,” Oreib Rantawi, Direktur Pusat Studi Politik Al Quds yang berbasis di Amman. (T/R6/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)