Ribuan Muslimah Hadiri Kajian Iskada di Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh

(Foto: Istimewa)

Banda Aceh, MINA – Ribuan ibu-ibu dan Muslimah dari berbagai komunitas, majelis taklim dan milenial tumpah ruah menghadiri Kajian Muslimah yang digagas Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Iskada Aceh bersama Baituzzahra pada Rabu malam (11/10) di Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh.

Ummi Pipik, istri almarhum Uje Al-Bukhari yang juga artis top nasional menjadi pemateri utama dalam kajian bertajuk “Muslimah Tangguh tak Mudah Rapuh”.

Umi Pipik yang didampingi anaknya Bilal menyampaikan materi Dakwah yang sangat memukau. “Kita harus jadi muslimah yang tangguh, adukan semua yang kita hadapi kepada Allah. Rasul diutus untuk memuliakan perempuan, jangan mau kembali ke masa jahiliyah” katanya.

Dia mengutip ayat ayat AlQuran dan Hadist dengan sangat fasih. Menceritakan bagaimana perjuangan Siti Hajar dan Ismail serta beberapa kisah para Sahabat serta putrì Nabi Fatimah.

Baca Juga:  IRCS: Tidak Ada Korban Selamat di Lokasi Jatuhnya Helikopter Presiden Iran

Selain itu, Umi Pipik juga menceritakan pengalaman hidupnya yang luar biasa, diuji dengan kebakaran rumah hingga meninggal sang suami, padahal anak-anaknya masih kecil. Tapi semua ada Allah, berserah diri hanya pada Allah. “Semua ini hanya titipan,” katanya penuh haru dan emosional.

Para hadirin tampak khusyu’ dan banyak meneteskan air mata, terhanyut dalam suasana batin yang mendalam hingga akhir acara.

“Para hadirin tampak khidmat dan sangat antusias mengikuti kajian dan dapat bersilaturahmi serta bertemu langsung dengan Umi Pipik, sosok yang selama ini banyak dilihat di TV Nasional,” kata seorang ibu ibu dari Kajhu Aceh Besar.

Ketua Umum DPP Iskada, Azwir Nazar dalam sambutannya menyampaikan apresiasi dan penghargaan kepada ibu-ibu dan adik-adik
Muslimah yang luar biasa yang sejak Magrib hadir dan mengikuti acara dengan tertib dan khitmad.

Baca Juga:  Rudal Al-Qassam Hantam Heli Apache Zionis

Alhamdulillah, ini ibu ibu dan adik adik Muslimah sangat tertib dan baik. Ikut mengikuti Kajian dengan penuh adab dan kompak. Semoga Kajian Muslimah ini bermanfaat,” pinta Azwir Nazar atau Tgk Turki ini.

Iskada  merupakan organisasi yang lahir di Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh pada 1 Muharram 1393 H atau  50 tahun lalu untuk pembinaan generasi muda. Para Ulama dan Tokoh Aceh seperti Aly Hasyimi (Rektor/Gubernur), Tgk Abdullah Ujong Rimba (Ulama/MUI), İmam Besar Masjid Raya, Tgk Sofyan Hamzah dan Bupati Aceh Besar, Zaini Bakri, Tgk A Rahman Kaoy (Pemuda) adalah para pendiri.

Kajian Muslimah ini ditutup dengan Doa dan Donasi untuk Rumah Yatim yang digagas Umi Pipik. Para donatur dan muhsinin yang berpartisipasi dalam kegiatan amal juga mendapatkan hadiah buku dari Umi Pipik.

Baca Juga:  Perspektif Sains dalam Tafsir Al-Maraghi Tentang Penciptaan Hawa

Kajian Muslimah juga dihadiri para Ibu pejabat di lingkungan Pemerintah Aceh, seperti Ibu Mellani Subarni (Ibu Sekda), para pengusaha wanita, serta para Ibu Dharma Wanita lainnya. Tak ketinggalan para Bapak yang menemani Keluarga-nya juga ikut mendengarkan kajian hingga pukul 23.00 WIB.(R/R1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rana Setiawan

Editor: Ismet Rauf