Ribuan Warga Yordania Demontrasi Tolak Barter Listrik dengan Air Bersama Israel

Amman, MINA – Ribuan warga Yordania berdemonstrasi menolak penandatanganan nota kesepahaman barter listrik dengan air bersama Israel, Jumat (26/11).

Aksi protes dimulai di depan Masjid Husseini menuju Al-Nakhil Square, di tengah penjagaan ketat, di ibu kota, Amman.

Peserta aksi mengusung spanduk yang mengkritik perjanjian dengan “Israel”, mencelanya, termasuk untuk “tidak melakukan normalisasi”, “darah tidak bisa menjadi air”, dan lainnya.

Mereka juga meneriakkan slogan-slogan menentang perjanjian tersebut, dan meminta otoritas negara mereka untuk membebaskan tahanan yang ditangkap oleh dinas keamanan beberapa hari yang lalu, saat berpartisipasi dalam kegiatan yang menolak untuk penandatanganan.

Di antara seruan itu adalah “Dengar, pembuat keputusan, dan kami (kami) pemuda bebas melindungi negara dari pedagang”, “Mereka memaksa kami untuk melakukan normalisasi di bawah sponsor Amerika”, “Normalisasi adalah pengkhianatan sampai Hari Kebangkitan”, dan ” Kebebasan untuk merdeka”.

Di sela-sela aksi, seperti dikutip Safa,  pemimpin Islam Ali Abu al-Sukkar meminta pemerintah negara itu untuk “berhenti menantang rakyat Yordania dengan menandatangani perjanjian ini.”

Sementara itu, Wakil Pengawas Umum Ikhwanul Muslimin, Muhammad Aqel, mengatakan, “Rakyat Yordania ingin mengirim pesan bahwa mereka menentang normalisasi dan tidak akan menerima penyusupan mereka melalui perjanjian yang memalukan.”

Pada hari Senin (22/11), Yordania, UEA dan Israel menandatangani “deklarasi niat” untuk masuk ke dalam proses negosiasi untuk membahas kelayakan proyek energi dan air bersama.

“Deklarasi niat” menetapkan bahwa Yordania akan bekerja untuk menghasilkan listrik dari energi matahari untuk kepentingan pendudukan Israel, sementara yang terakhir akan bekerja pada desalinasi untuk kepentingan Yordania, yang menderita kekeringan dan sudah menerima air dari Israel.

Pengumuman Yordania disambut dengan kemarahan publik yang meluas, dan menyerukan protes terhadap perjanjian tersebut.

Namun, Kementerian Perairan Yordania, mengatakan, pengumuman itu berarti memasuki proses studi kelayakan selama tahun depan, dan kemungkinan bagi Yordania untuk memperoleh 200 juta meter kubik air setiap tahun, menambahkan bahwa itu “tidak mewakili persyaratan teknis, atau perjanjian hukum,” dan “itu tidak akan dilaksanakan tanpa dapatkan air sebanyak itu.”

Pada pertengahan Oktober, Yordania menandatangani perjanjian dengan “Israel” untuk membeli 50 juta meter kubik air dari pendudukan, yang merupakan jumlah tambahan dari apa yang ditetapkan dalam perjanjian damai yang ditandatangani antara kedua negara pada tahun 1994. (T/B04/RI-1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.