Rouhani: Pengayaan Uranium 60% Respon Iran terhadap Tindakan Jahat Musuh

Teheran, MINA – Presiden Hassan Rouhani mengatakan, keputusan Iran untuk mulai memperkaya uranium hingga kemurnian 60 persen adalah tanggapan atas “tindakan jahat” yang dilakukan oleh musuh-musuh negara itu.

Dia membuat pernyataan itu selama pertemuan kabinet di Teheran pada Rabu (14/4), tiga hari setelah dugaan tindakan sabotase Israel di situs nuklir Natanz.

Setelah serangan itu, Iran mengumumkan telah memberi tahu Badan Energi Atom Internasional (IAEA) tentang rencana untuk memulai pengayaan uranium 60 persen, di mana 1.000 sentrifugal canggih akan dipasang di fasilitas tersebut.

“Pengumuman bahwa kami akan mengaktifkan sentrifugal IR-6 di Natanz atau meningkatkan pengayaan hingga 60% adalah jawaban atas kebencian Anda. Anda tidak dapat melakukan kejahatan (dan lolos begitu saja). Kami akan memotong tanganmu. Kami akan memotong kedua tangan Anda, dengan sentrifugal IR-6 dan pengayaan 60%. Jelas, kami tidak akan duduk diam,” kata Rouhani.

“Anda ingin mengganggu teknologi [nuklir] damai dan legal Iran, yang berada di bawah pengawasan Badan Energi Atom Internasional (IAEA), tetapi kami masih bertindak dalam kerangka kerja [ditentukan oleh badan tersebut]. Pekerjaan Anda termasuk terorisme nuklir, tetapi pekerjaan kami legal,” katanya.

Ketua Parlemen Iran juga mengatakan, pejabat keamanan dan intelijen akan menyampaikan laporan akhir mereka tentang insiden Natanz, yang tampaknya merupakan kejahatan Israel.

“Jika Zionis mengambil tindakan terhadap bangsa kami, kami akan merespon. Mereka sekarang telah menerima tanggapan pertama,” kata Rouhani. “Jika Anda membuat masalah untuk sentrifus IR-1, kami tidak akan menggantinya dengan IR-1 lain, tetapi dengan IR-6 untuk memberi tahu Anda bahwa Anda tidak dapat menghentikan teknologi ini dengan niat jahat,” tambahnya.

Rouhani lebih lanjut merujuk pada pembicaraan yang melibatkan Teheran dan kelompok negara P4 + 1 – Inggris, Prancis, Rusia, dan China plus Jerman – di Wina, yang bertujuan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015, yang telah mengalami krisis sejak penarikan AS pada 2018 dan penerapan kembali sanksi anti-Iran.

Hasil yang diharapkan dari diskusi tersebut adalah agar Washington menghapus sanksi dan bergabung kembali dengan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA). Sebagai langkah selanjutnya, Teheran akan membatalkan tindakan pembalasan yang telah diambil berdasarkan Pasal 36 perjanjian. (T/RI-1/P2)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.