ROUHANI: PENGHENTIAN HUBUNGAN TIDAK TUTUPI “KEJAHATAN” SAUDI

Presiden Iran Hassan Rouhani. (Foto: dok. Armradio.am)
Presiden Iran Hassan Rouhani. (Foto: dok. Armradio.am)

Teheran, 25 Rabi’ul Awwal 1437/5 Januari 2016 (MINA) – Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan, keputusan Arab Saudi untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan Teheran “tidak dapat menutupi kejahatan” yang mengeksekusi pemimpin Syiah terkemuka Nimr Al-Nimr.

Kerajaan Arab Saudi telah mengeksekusi ulama Syiah negara itu bersama 46 tersangka teroris lainnya. Eksekusi terhadap Nimr telah memicu kemarahan penganut Syiah di berbagai negara dunia, terutama di Iran.

“Pemerintah Saudi telah mengambil tindakan yang aneh dan memutuskan hubungan diplomatik dengan Republik Islam Iran untuk menutupi kejahatannya,” kata Rouhani dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Denmark Kristian Jensen, Selasa (5/1).

“Tidak diragukan lagi, tindakan tersebut tidak bisa menutupi kejahatan besarnya,” tambahnya, demikian Al Jazeera memberitakannya yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Komentar Rouhani tersebut adalah yang terbaru dalam pertikaian diplomatik yang semakin tinggi antara dua negara “kelas berat” di kawasan, Iran dan Arab Saudi, yang telah menimbulkan kekhawatiran internasional terkait upaya perdamaian untuk mengakhiri perang di Suriah dan Yaman.

Kedua negara saling mendukung dua kubu yang berperang di Suriah dan Yaman.

Namun Duta Besar Arab Saudi untuk PBB pada Senin mengatakan, meskipun terjadi pemutusan hubungan, “seharusnya tidak berpengaruh” pada upaya untuk mengakhiri perang.

“Kami akan terus bekerja keras mendukung upaya perdamaian di Suriah, di Yaman, di mana pun yang mungkin diperlukan,” kata Abdullah Al-Mouallimi kepada wartawan di New York.

Pemerintah Iran menuduh Arab Saudi menggunakan serangan terhadap kedutaannya di Teheran pada Sabtu malam sebagai dalih untuk bahan bakar ketegangan.

Pemerintah Bahrain dan Sudan turut menghentikan hubungan diplomatiknya dengan Iran, sebagai protes atas serangan demonstran Iran terhadap kedutaan Arab Saudi di Teheran.

Uni Emirat Arab dan Kuwait juga turut menurunkan hubungannya dengan Iran sebagai bentuk dukungan terhadap Arab Saudi, tapi belum ke tahap pemutusan hubungan diplomatik. (T/P001/P4)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.