Rusia Sebut Konferensi Moskow tentang Afghanistan ‘Unik’

Moskow, MINA – Konferensi Moskow Jumat lalu merupakan pertemuan unik, termasuk bertemunya pemerintah Afghanistan dan Taliban, kata utusan presiden Rusia untuk Afghanistan pada Senin (12/10).

Untuk pertama kalinya pertemuan antara pemerintah Afghanistan dan Taliban bersifat terbuka dan anggota Taliban hadir sebagai peserta resmi dalam format internasional yang luas, kata Zamir Kabulov kepada para wartawan di Moskow.

“Kami tahu tentang pertemuan tertutup antara Taliban dan pemerintah Afghanistan, dan kami tahu bahwa itu terjadi berulang kali dan tidak hanya di Ankara dan di Doha,” kata dia, seraya menambahkan Taliban berulang kali menutup pintu dialog dengan perwakilan AS. Seperti dikutip dari Anadolu Agency.

Menurut Kabulov, Moskow tidak bertujuan memulai pembicaraan langsung pada pertemuan Jumat, dan menyebutnya sebagai “langkah sederhana menuju negosiasi penuh.”

“Jika tujuan kami adalah untuk menjadikan pihak yang berseberangan berada dalam meja perundingan, maka tugas kami adalah membiasakan kedua belah pihak melakukan pembicaraan,” katanya.

“Memberi mereka kemungkinan untuk berbicara secara langsung, itu berarti menciptakan suasana kepercayaan.”

Sepakat melawan Daesh

Aspek “unik” lainnya dari pertemuan itu adalah kesepakatan bersama antara Pemerintah Afghanistan dan Taliban tentang perlunya memerangi Daesh, kata Kabulov.

Dia menyebut Daesh “musuh bersama” untuk kedua belah pihak.

Ketika ditanya mengapa Taliban diwakili oleh Biro Politik di Doha dan bukan oleh Quetta Shura, Kabulov mengatakan kantor tersebut adalah badan yang diberi wewenang untuk melakukan kontak dengan pihak ketiga.

Kabulov mengatakan para anggota Taliban mendiskusikan rencana perdamaian mereka secara rinci selama konferensi Moskow.

Dia mengaku tidak bisa mengungkapkan banyak selain tiga hal: jadwal penarikan semua pasukan asing dari Afghanistan, melepaskan semua tahanan Taliban, dan mencabut semua sanksi kepada Taliban.

Kabulov mengatakan Taliban memiliki hak untuk menuntut pembicaraan langsung dengan AS.

Dia juga mengatakan ada penasihat politik dari Kedutaan Besar AS ke Rusia yang hadir sebagai pengamat, tetapi karena berasal dari “asal Korea,” utusan tersebut tidak diidentifikasi sebagai perwakilan AS.

Kabulov mengisyaratkan bahwa pertemuan lain dalam format Moskow dapat terjadi di kota atau tempat lainnya.

“Pada prinsipnya, peserta tetap memiliki hak untuk menawarkan modal mereka sebagai tempat untuk pertemuan berikutnya.”

Jika inisiatif ini mendapat suara mayoritas, kota tersebut akan dipilih sebagai tempat pertemuan berikutnya. (T/RS3/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.