Sakit Gigi dan Puisi Saat Dikarantina di Gaza

Kamp pengungsi Maghazi adalah tempat pertama di Gaza - di luar pusat karantina - yang warganya terinfeksi COVID-19. (Gambar Ashraf Amra/APA)

Oleh: Rami Almeghari, jurnalis dan dosen di Jalur Gaza

 

Saya sangat ingin bertemu keluarga saya ketika saya baru saja tiba kembali di Gaza. Sudah beberapa bulan sejak saya pindah ke Kairo dan pada waktu itu saya hanya melihat istri dan anak-anak saya melalui layar ponsel dan komputer saya.

Pandemi COVID-19 mencegah reuni saya terjadi segera. Menurut aturan kesehatan masyarakat di Gaza, berarti saya harus masuk karantina selama 21 hari.

Begitu saya kembali melalui penyeberangan Rafah, yang memisahkan Gaza dan Mesir, saya diberikan masker dan diarahkan ke ruang tunggu. Itu berada di udar terbuka, meski tertutup, membuatnya terasa seperti tenda besar.

Kami yang melakukan perjalanan ke Gaza diberi botol air. Kami disuruh duduk dan menjaga jarak satu sama lain.

Kemudian kami diperintahkan untuk memasuki aula resepsi – satu per satu. Dari sana, kami dibawa ke ruangan baru, dikelola oleh petugas medis yang mengenakan alat pelindung.

Setelah masing-masing dari kami menjalani tes darah, kami diberi makan.

Kami harus tinggal beberapa jam di persimpangan sebelum kami naik bus dengan 25 kursi. Itu membawa kami ke Rumah Sakit Persahabatan Turki-Palestina di Gaza City.

Pentingnya kesehatan

Kamar yang saya tempati di rumah sakit itu rapi dan bersih. Kamar itu memiliki tempat tidur yang nyaman, AC dan kamar mandi en suite. Ditambah lagi, ada akses internet.

Suatu hari saya berada di sana selama sekitar 12 jam, kemudian seorang pria mengetuk pintu dan menyerahkan dua kotak.

Salah satu kotak berisi handuk, sabun cair, sikat gigi, peralatan cukur, kopi, teh, dan jamu maramiyeh. Kotak lainnya berisi botol air mineral.

Tiga pekan saya habiskan di pusat karantina ini dengan tidak menyenangkan. Bagaimana bisa menyenangkan jika berada jauh dari orang yang saya cintai?

Namun, mereka memberi saya banyak waktu untuk evaluasi diri. Saya berkesempatan untuk merenungkan banyak hal, terutama pentingnya kesehatan.

Setiap pagi saya sarapan, lalu menyalakan laptop saya untuk mendapatkan berita terbaru. Saya menyibukkan diri membaca artikel atau menonton video di internet sampai makan siang.

Sebaran virus

Biasanya, setelah tidur siang saya menghabiskan sore hari berkomunikasi dengan keluarga saya dan dengan teman-teman kami di kamp pengungsi Maghazi.

Ketika saya berada di rumah sakit, otoritas Gaza mengumumkan bahwa kasus pertama infeksi COVID-19 telah terdeteksi di luar pusat karantina.

Semua kasus yang dikonfirmasi ada di Maghazi di Gaza tengah. Mereka yang terinfeksi berasal dari keluarga yang sama. Namun, semua orang menduga bahwa ini hanya masalah waktu sampai lebih banyak orang yang dinyatakan positif.

Dalam waktu 48 jam, dua kasus lainnya – di luar keluarga itu – dikonfirmasi di Gaza.

Saya sangat ingin mengetahui tentang bagaimana virus corona menyebar dan pengaruhnya terhadap lingkungan saya. Maghazi – seperti bagian Gaza lainnya – sekarang diisolasi.

Saat malam tiba, saya sering menulis puisi. Menulis puisi adalah katarsis bagi saya.

Saya menuangkan emosi saya ke dalam syair. Setiap baris yang saya buat dipengaruhi oleh apa yang telah saya saksikan selama bertahun-tahun dan dekade.

Sakit gigi

Hampir setiap hari selama saya di rumah sakit, saya menderita sakit gigi.

Saya sakit gigi sebelum kembali ke Gaza dan membawa obat penghilang rasa sakit dalam bagasi saya. Ketika obat saya habis, saya bertanya pada Ahmad, seorang perawat, apakah dia bisa mendapatkan lebih banyak obat serupa untuk saya.

Sayangnya stok obat penghilang rasa sakit yang saya butuhkan – parasetamol dan ibuprofen – sedikit di rumah sakit. Ahmad memberi saya beberapa tablet lain yang mengurangi rasa sakit saya sampai batas tertentu.

Ahmad berusaha keras untuk menghilangkan stres orang-orang yang menjalani karantina. Meski sibuk, ia selalu menyempatkan diri mengobrol dengan pasien.

Dia suka menghibur orang dengan lagu. Suaranya indah.

Setiap kali saya mendengar dia menyanyi, semangat saya sedikit meningkat. Saya akan bernyanyi bersama dia.

Sakit gigi saya memang mengganggu, tetapi ada orang yang dikarantina dengan masalah yang lebih besar.

Bom Israel

Seorang pria terus memberi tahu staf bahwa istrinya yang sedang hamil – juga di karantina – membutuhkan perhatian khusus. Sementara pria lain mengeluhkan tekanan darah tinggi.

Yang lain memiliki bayi yang baru lahir di bawah karantina dan menginginkan dokter untuk memeriksanya.

Akhirnya, seorang dokter datang. Dokter berjanji akan menyelesaikan semua masalah yang muncul.

Selama beberapa hari pertama saya di bawah karantina, saya mengikuti tes COVID-19. Hasilnya negatif dan saya diberi tahu bahwa saya sehat. Terima kasih Tuhan.

Israel mengebom Gaza berulang kali saat saya berada di rumah sakit.

Pada suatu pagi, saya mendengar ledakan yang sangat keras. Seluruh bangunan tampak berguncang.

Rasanya agak aneh berada di bawah karantina sementara Israel menyerang Gaza sekali lagi. Kali ini dengan alasan bahwa pemuda Palestina telah meluncurkan balon pembakar.

Untungnya, saya sekarang telah kembali ke rumah bersama istri dan anak-anak saya. Saya hanya berharap virus corona tidak akan membanjiri Maghazi dan Gaza secara lebih luas.

Berada di bawah karantina adalah sesuatu yang tidak akan pernah saya lupakan. (AT/RI-1/RS2)

Sumber: The Electronic Intifada

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Comments are closed.