Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Saudi Umumkan 14 Klub Sepak Bola Akan Diprivatisasi

Rudi Hendrik Editor : Rana Setiawan - Kamis, 4 Juli 2024 - 21:03 WIB

Kamis, 4 Juli 2024 - 21:03 WIB

19 Views

Ilustrasi: Juara Liga Arab Roshn terpilih, Al Hilal, meraih trofi pertama mereka di musim 2023-24, mengalahkan Al Ittihad 4-1 di final, April 2024. (Foto: SPL)

Riyadh, MINA – Kementerian Olahraga Saudi meluncurkan fase terbaru Proyek Investasi dan Privatisasi Klub Olahraga dan mengumumkan akan memprivatisasi 14 klub lagi.

Diprakarsai oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman pada Juni lalu, proyek yang diluncurkan bekerja sama dengan Pusat Privatisasi Nasional tersebut bertujuan mempercepat industri olahraga di Kerajaan dengan mengundang keterlibatan sektor bisnis dengan klub-klub, Arab News melaporkannya.

Enam klub tambahan sekarang tersedia untuk privatisasi mulai bulan Agustus, yaitu klub sepak bola Al-Zulfi, Al-Nahda, Al-Okhdood, Al-Ansar, Al-Orouba, dan Al-Kholoud. Klub-klub tersebut dipilih berdasarkan kesiapan operasional, kesehatan finansial, kemampuan administratif, dan fasilitas atletik.

Delapan klub tambahan – Al-Shoalah, Hajar, Al-Najmah, Al-Riyadh, Al-Rawdhah, Jeddah, Al-Taraji dan Al-Sahel – semuanya juga akan diprivatisasi pada tahap selanjutnya.

Baca Juga: Presiden FIFA Bertemu Ketum PSSI di Olimpiade Paris 2024

Menyusul keberhasilan privatisasi Al-Hilal, Al-Nassr, Al-Ahli, dan Al-Ittihad pada tahap pertama, proyek tersebut kini berlanjut ke tahap kedua.

Sebagai bagian dari komitmen untuk mempercepat transformasi sektor olahraga, proyek ini berupaya untuk meningkatkan tata kelola administratif dan keuangan klub, menciptakan peluang baru bagi investasi olahraga di negara tersebut, antara lain untuk mengembangkan infrastruktur klub.

Hal ini, pada gilirannya, akan membawa pengalaman penggemar ke tingkat yang baru, kata pernyataan Kementerian.

Liga Roshn Saudi telah menunjukkan pertumbuhan pendapatan komersial yang signifikan dari musim lalu setelah privatisasi klub, dengan tujuan berpotensi mencapai total tahunan sebesar 1,8 miliar riyal Saudi ($479,819).

Baca Juga: Palestina Kirim 6 Atlet ke Olimpiade Paris 2024

Dengan lebih dari 80 persen populasi mengikuti, menonton atau bermain sepak bola, perkembangan liga ini meningkatkan pengalaman olahraga dan hiburan bagi basis penggemar yang besar. Kemajuan ini meningkatkan standar bagi klub-klub di liga, mendorong mereka untuk berinvestasi pada fasilitas dan stadion.

Dengan bantuan Kementerian, Al-Fateh, Al-Ettifaq, Al-Taawoun, Al-Shabab dan Al-Hilal semuanya pindah ke stadion kandang mereka sendiri selama musim 2023-24.

Proyek Investasi dan Privatisasi Klub Olahraga beroperasi melalui dua jalur utama. Pertama, melibatkan pemberian izin bagi dunia usaha dan organisasi pembangunan untuk berinvestasi dalam tim olahraga sebagai imbalan atas pengalihan kepemilikan dari negara ke swasta.

Kedua, melibatkan penawaran klub olahraga milik publik untuk diprivatisasi. Investor yang tertarik untuk berpartisipasi dalam proyek ini dapat mengunjungi situs web Kementerian untuk rincian permohonan dan informasi lebih lanjut. []

Baca Juga: Jadwal Sepak Bola Putra Olimpiade Paris 2024

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Baca Juga: HNW: IOC Harus Larang Israel Ikut Olimpiade Paris 2024

Rekomendasi untuk Anda

Internasional
Internasional
Palestina
MINA Sport
MINA Sport