SEBAGIAN PENGUNGSI DI EROPA ADALAH KELAS MENENGAH

(Sumber foto: Dailymail/Getty Image)
(Sumber foto: Dailymail/Getty Image)

Paris, 01 Dzulhijjah 1436/14 September 2015 (MINA) – Al-Taweel, Fayiq, Zyad, dan Bilal hanya empat dari ratusan ribu pengungsi yang melarikan diri dari rumah mereka di Timur Tengah untuk melakukan perjalanan panjang dan berbahaya ke Eropa.

Di negara asal, tiga di antara empat lelaki itu bekerja sebagai seorang insinyur, akuntan, dan dokter ahli jantung, sedangkan satu lagi baru beranjak ke bangku SMA.

Mereka jauh dari latar belakang pendidikan dan ekonomi yang sangat rendah, demikian dilaporkan The National yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA), Senin (14/9).

Berdasarkan data yang dikumpulkan Kantor Imigrasi dan Pengungsi Jerman antara Januari 2013-September 2014, sekitar 78% pengungsi dari Suriah merupakan masyarakat kelas menengah atau atas.

Menurut sejumlah pihak berwenang imigrasi Eropa, sebagian besar pengungsi mengenyam pendidikan tinggi, terutama pengungsi dari Suriah. Faktanya, Suriah menjadi salah satu negara yang memiliki sistem pendidikan terbaik di Timur Tengah sebelum bergejolak pada 2011.

“Orang Suriah mencari tempat yang bisa menawarkan kualitas hidup yang pernah mereka miliki sebelum konflik,” kata Arezo Malakooti, ​​Kepala Penelitian Migrasi di Altai Consulting.

“Sebelum perang, Suriah mirip dengan negara Eropa. Standar hidup masyarakatnya relatif baik dan tinggi,” tambah Malakooti.

Warga Afghanistan yang mengungsi ke Eropa juga tidak selalu orang terbelakang, meski Afghanistan dilanda kemiskinan dengan tingkat buta huruf yang tinggi, kata Malakooti. Fayiq Abubakar dari Mazar-e-Sharif, Afghanistan, misalnya. Dia pergi ke Jerman untuk menemui pamannya.

“Saya datang ke Eropa karena ingin belajar ilmu perdagangan internasional dan keuangan. Saya lulus dari salah satu sekolah terbaik di wilayah Afghanistan,” imbuhnya.

Melalui penelitiannya, Malakooti menemukan iming-iming kehidupan yang lebih baik di tempat lain jauh lebih berpengaruh dalam mendorong orang untuk bermigrasi ketimbang kebutuhan mutlak.

Perjuangan Belum Berakhir

Namun, setelah selamat dari penyeberangan laut yang berbahaya dan lolos dari pasukan keamanan, beberapa pengungsi yang mengejar impiannya di Eropa berakhir sangat kecewa.

“Ketika Anda mendapatkan status pengungsi, perjuangan belum berakhir,” kata Fatiha Mlati, Kepala Integrasi di Prancis Terre d’Asile, sebuah asosiasi yang bekerja dengan pencari suaka dan pengungsi.

“Akses layanan kesehatan, hak-hak sosial, dan pengakuan ijazah tidaklah mudah,” sambungnya.

Di Perancis, banyak pengungsi bergelar sarjana yang harus rela bekerja sebagai tukang cuci piring di restoran, pengantar pizza, atau sama sekali belum mendapatkan pekerjaan.

Bilal, seorang akuntan yang tinggal di Aleppo, Suriah, mengaku sampai saat ini masih menganggur. “Saya mendapatkan status pengungsi pada tahun lalu. Tapi, saya masih tidak memiliki pekerjaan. Kendala utamanya bahasa,” katanya. (T/P020/R05)

 

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Comments: 0