Facebook, Instagram, Twitter, Hapus Postingan Kebrutalan Israel di Yerusalem

Yerusalem, MINA – Facebook, Instagram, dan Twitter dilaporkan telah menyensor, serta menghapus postingan dan tagar terkait kasus-kasus penyerangan-penyerangan pasukan Israel secara brutal di Yerusalem terutama  serangan ke perkampungan Palestina, Sheik Jarrah.

Instagram dan induknya, Facebook, telah menyensor postingan yang terkait dengan Sheikh Jarrah setidaknya selama satu hari terakhir,” situs web independen Mondoweiss, yang dikhususkan untuk memberi tahu pembaca tentang perkembangan di Israel, Palestina dan kebijakan luar negeri AS terkait, memaparkan di Twitter.

Sensor atau penghapusan ini ditengarai sebagai usaha agar kebrutalan Israel dan pelanggaran hukum internasional ini tidak beredar luas secara global.

Dikutip dari Anadolu, mereka juga me-retweet posting yang mengatakan Instagram memiliki posting terbatas dengan tagar #Jerusalem dalam bahasa Inggris dan Arab.

Pengguna di Twitter mengkritik perusahaan media sosial karena menyensor konten yang terkait dengan Sheikh Jarrah.

Twitter memerangi konten Palestina yang mengekspos kejahatan menggusur warga Palestina dari lingkungan Sheikh Jarrah, di Yerusalem,” kata NewPress, menambahkan bahwa akun bahasa Inggrisnya telah ditangguhkan oleh “administrasi Twitter.”

Pengguna lain, #SaveSheikhJarrah, mengatakan di Twitter bahwa Instagram menghapus “seluruh sorotan postingan tentang apa yang terjadi di Palestina.”

Aktivis pemukim dan Wakil Walikota Yerusalem yang diduduki Aryeh King tertangkap kamera memberi tahu Muhammad Abu Hummus, seorang aktivis Palestina dari Yerusalem Timur, bahwa “sayang” dia tidak menembak kepalanya.

Warga Palestina di Yerusalem telah memprotes solidaritas dengan penduduk Sheikh Jarrah dalam beberapa hari terakhir yang menyebabkan bentrokan dengan polisi Israel.

Protes datang ketika Pengadilan Pusat Israel di Yerusalem Timur menyetujui keputusan untuk mengusir tujuh keluarga Palestina dari rumah mereka demi pemukim Israel pada awal 2021.

Jumat (7/5) malam, jumlah orang Palestina yang terluka meningkat menjadi 205 dalam serangan Israel di Masjid Al-Aqsa, Gerbang Damaskus Kota Tua dan lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur.

Polisi Israel berusaha membubarkan jamaah di dalam area Haram al-Sharif di Masjid Al-Aqsa, menggunakan granat kejut dan bom gas.

Polisi menyerang jamaah Muslim di dalam Masjid Al-Aqsa ketika jamaah sedang melakukan tarawih .

Masjid Al-Aqsa adalah situs tersuci ketiga di dunia bagi umat Islam. Orang Yahudi menyebut daerah itu “Temple Mount,” mengklaim itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsa berada, selama perang Arab-Israel 1967. Itu mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional. (T/R7/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)