Semangat Dr. Refaat Mengobati Pasien di Gaza

Meski Gaza hancur, harapan harus tetap dipertahankan. (Foto: Khaled Daoud/APA Images)

Oleh: Khaled El-Hissy, jurnalis dari Jabaliya di Jalur Gaza

Kemoterapi adalah kejahatan yang diperlukan. Seorang teman saya – yang selamat dari kanker – mengatakan hal itu kepada saya.

Kemoterapi membunuh setiap sel dalam diri Anda, baik bersifat kanker atau tidak. Itu tidak menyisakan sel apa pun di tubuh Anda.

Sejak saya memulai pengobatan kanker, saya menjadi kurus. Dan saya merasa rentan.

Saya fokus pada perjuangan untuk bertahan hidup. Dan saya tidak akan mundur dalam menghadapi kanker.

Sebaliknya, saya berusaha mengatasi rasa sakit itu. Menceritakan kepada dunia kisah saya adalah bagian dari perjuangan saya.

Saya tidak akan pernah berhenti menceritakan kepada dunia tentang bagaimana Israel telah membunuh orang-orang yang saya cintai, termasuk sahabat saya Mohammed Hamo.

Saya juga tidak akan berhenti menceritakan kepada dunia bagaimana Israel telah menghancurkan impian orang-orang yang masih hidup.

Ketika saya keluar dari Gaza saat terjadi genosida saat ini, saya awalnya berjanji pada diri sendiri untuk tidak pernah kembali ke sana. Kesulitan yang saya hadapi saat tinggal di Gaza sangatlah besar.

Sebelum Israel melancarkan perang pada bulan Oktober, tingkat pengangguran di Gaza termasuk yang tertinggi di dunia.

Sangatlah sulit bagi lulusan muda untuk mendapatkan pekerjaan yang menawarkan pendapatan yang cukup untuk menghidupi keluarga dan memenuhi kebutuhan dasar seperti makanan.

Saya pernah mengalami kehidupan di luar Gaza sebelumnya saat saya bepergian ke luar negeri. Ukraina (tempat saya bepergian tiga kali antara tahun 2012 dan 2018), Turki, dan bahkan Mesir tidak ada bandingannya dengan Gaza – yang secara akurat digambarkan sebagai penjara terbuka.

Baca Juga:  Khutbah Idul Adha: Teladan Nabi Ibrahim dan Kesatuan Umat

Bahkan sebelum perang saat ini dimulai dan saya didiagnosis mengidap leukemia, saya sudah berencana meninggalkan Gaza tanpa kembali.

Perang saat ini telah mengubah saya – terutama setelah guru saya Dr. Refaat Alareer dibunuh pada bulan Desember 2023.

Ketika saya menyelesaikan tahun ketiga saya di universitas, sesuatu yang pahit terlintas di benak saya. Meskipun mendapat nilai bagus, saya ingin mengikuti lebih banyak kelas bersama Dr. Refaat.

Saya sering bertanya kepadanya setiap kali saya melihatnya, “Apakah ada kemungkinan Anda akan mengajari kami mata pelajaran lain? Saya sangat merindukan kelasmu.”

“Siapa tahu?” jawabnya. Apakah dia bisa mengajar kami lebih banyak adalah masalah departemennya di universitas dan perencanaannya, jelasnya.

Pada awal tahun keempat saya, saya mengunjungi kantor Dr. Refaat dan meminta nasihatnya. Saya sedang melamar beasiswa dan ingin tahu apa yang harus saya tulis di surat motivasi.

“Jangan pernah lupa menyebutkan Palestina dan berbagi budaya kita dengan orang lain dalam program apa pun yang Anda lamar,” ujarnya.

Dr. Refaat

Dr. Refaat berulang kali mengatakan kepada saya bahwa saya adalah “siswa yang cerdas dan cemerlang.”

“Tapi kamu kurang membaca,” tambahnya. “Kamu harus membaca lebih lanjut.”

Saya bisa menghabiskan satu jam mendiskusikan apa saja dengannya. Dia tidak pernah gagal menjawab pertanyaan saya. Dia penuh dengan pengetahuan.

Kelas sastra memiliki reputasi membosankan di universitas kami. Banyak informasi yang akan dibahas tetapi fokusnya pada sesuatu yang sempit – kebanyakan konten sejarah.

Kelas yang diajarkan oleh Dr. Refaat adalah kebalikan dari membosankan.

Mahasiswa tidak berani berkedip selama perkuliahan karena takut ketinggalan informasi yang belum pernah mereka dengar sebelumnya.

Baca Juga:  Pejuang Al-Qassam Kembali Hancurkan Tank Merkava Israel di Jabaliya

Ceramahnya penuh dengan ilmu. Dalam kelas puisi berdurasi 50 menit, dia akan menganalisis setiap baris secara mendalam sehingga diskusi selanjutnya sangat menakjubkan.

Dr. Refaat selalu mendorong kita untuk menjadi kreatif, berpikir di luar kotak. Metode pengajarannya sangat khas.

Sepanjang kursusnya, Dr. Refaat melampaui kurikulum untuk memperkaya pengetahuan kita dengan pelajaran tentang berbagai aspek penulisan, sejarah, budaya, agama, penerjemahan dan yang paling penting Palestina.

Saya tidak pernah melihat seorang profesor menggunakan meme sebagai metode pengajaran. Dia menyukai meme.

Dia membuat kita menyukai meme juga. Terkadang kami menampilkannya di meme kami dan dia akan menyukainya.

Dia selalu menyuruh kami datang ke kelas tanpa melakukan riset apa pun pada puisi berikutnya. Kami hanya membaca puisi itu dan menemukannya di kelas.

Sulit baginya untuk melakukan hal tersebut. Terkadang dia marah pada kami.

Tidak mudah bagi kami untuk memahami keseluruhan puisi jika kami belum melakukan penelitian sebelumnya.

Tapi Dr. Refaat percaya dalam menjaga segala sesuatunya tetap segar. Dia tidak pernah menyerah membentuk kreativitas kami.

Dia akan memberi penghargaan kepada mereka yang kreatif. Hanya murid Dr. Refaat yang tahu betapa sulitnya mendapatkan nilai bonus darinya.

Saya tidak akan pernah melupakan ekspresi wajahnya ketika dia memberi saya satu. Dia akan mengatakan hal-hal seperti “wow” dan “luar biasa.”

Bukan nilai ekstra yang membuatku bahagia. Saya senang karena telah membuat Dr. Refaat merasa bahagia.

Siswa lain mengatakan kepada saya bahwa itu tidak mungkin.

Membuat Dr. Refaat bangga dan bahagia mendorong saya untuk berpikir out of the box.

Dr. Refaat terus menulis bahkan di malam-malam brutal genosida saat ini.

Baca Juga:  Irlandia akan Akui Negara Palestina Akhir Mei Mendatang

Ia menyematkan puisinya “Jika Aku Harus Mati” di akun Twitter-nya, merenungkan apa yang harus dilakukan orang-orang setelah kematiannya dan pesan apa yang harus mereka bawa: harapan.

Dia senang mengajar karya William Shakespeare. Dan dia percaya pada keabadian sastra.

Dia selalu percaya bahwa ketika penulis meninggal, kata-katanya tidak akan pernah mati bersamanya. Akhirnya dia sendiri menjadi sebuah cerita, sebuah cerita yang abadi.

Dia tidak mati sia-sia. Dia mengubah kepribadian saya dan perspektif saya tentang kehidupan.

Saya adalah salah satu murid Dr. Refaat. Dan saya bangga mengatakan bahwa saya masih salah satu muridnya.

Bertekat kembali ke Gaza

Meskipun Israel membunuhnya, Dr. Refaat terus menginspirasi saya dan semua orang yang mengenalnya.

Bahkan setelah dia pergi, dia masih mengajariku.

Dia mengajariku bagaimana untuk selalu berani.

Dia mengajari saya bahwa kata-kata itu kuat. Mereka menentang kematian.

Dia mengajari saya untuk bermurah hati, dan menawarkan bantuan kepada orang lain bahkan pada saat saya sendiri membutuhkan bantuan.

Sudah enam bulan sejak saya didiagnosis menderita leukemia. Ahli hematologi saya memberi tahu saya bahwa pengobatan saya akan memakan waktu dua setengah tahun.

Saya sekarang bertekad untuk kembali ke Gaza setelah pengobatan saya selesai.

Rumah saya sebagian hancur pada bulan Oktober. Jika sampai perawatan saya selesai belum sepenuhnya diperbaiki, saya akan tinggal di tenda.

Saya akan kembali melanjutkan misi Dr. Refaat: Jangan pernah berhenti menulis dan dorong orang lain untuk menulis tentang Palestina. Saya akan kembali menceritakan kisahnya dan kisah teman-teman saya yang dibunuh Israel.

Ketika Israel membunuh Dr. Refaat, mereka menciptakan jutaan Refaat.

Masing-masing muridnya kini menjadi Refaat. Masing-masing temannya adalah Refaat.

Setiap orang yang mencintainya dan yang masih mencintainya adalah seorang Refaat.

Kami akan menghormatinya dengan melanjutkan misinya. Kami akan menghormatinya dengan menjadi suara Palestina. []

Sumber: The Electronic Intifadah

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Rendi Setiawan