Senat Chili Dukung Gerakan Pemboikotan Produk-produk Pendudukan Israel

Santiago, MINA – Senat Chili pekan lalu menyetujui resolusi yang menyerukan kepada Presiden Sebastian Pinera Echenique untuk mengadopsi undang-undang yang memboikot produk-produk permukiman dan melarang aktivitas komersial dengan perusahaan yang beroperasi di wilayah Palestina yang diduduki.

Mosi disahkan pada 30 Juni dengan 29 suara mendukung dan enam abstain, tidak ada suara yang diberikan untuk menolak gerakan itu, MEMO melaporkan, Jumat (10/7).

Resolusi tersebut juga meminta pemerintah untuk mengumumkan undang-undang yang akan melarang semua produk permukiman Israel, melarang perusahaan yang terlibat dalam pendudukan Israel untuk mendapatkan keuntungan dari perjanjian atau tawaran apa pun yang ditandatangani oleh Chili.

Menerapkan pedoman pariwisata untuk Israel dan Palestina yang tidak akan mengizinkan promosi perjalanan ke Israel menggunakan gambar Yerusalem Timur atau Betlehem “di antara kota-kota Palestina lainnya”; melarang segala bentuk kerja sama, termasuk moneter, dengan pendudukan Israel atas Palestina yang diduduki dan memastikan bahwa tidak ada manfaat pajak yang akan diberikan kepada organisasi yang beroperasi di Chili jika terlibat dalam pendudukan di Palestina.

Presiden Dewan Nasional Palestina Salim Al-Zanoun mengucapkan terima kasih kepada Senat atas keputusannya yang menurutnya merupakan kemenangan bagi hak “rakyat kita untuk mendirikan negara merdeka dengan ibukotanya, Yerusalem, di perbatasan 4 Juni 1967 ”, dan menegaskan konsensus internasional mengenai penerapan hukum internasional serta kerangka acuan proses perdamaian.

Pada tanggal 2 Juli, Chili, negara dengan populasi terbesar Palestina di Amerika Latin, menyalakan Menara Teleponnya dengan kufiyeh Palestina sebagai bentuk dukungan kepada rakyat Palestina dan penolakan terhadap rencana Israel mencaplok sekitar 30 persen dari Tepi Barat yang diduduki. (T/R7/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)