Serangan di Pusat Pelayanan Migran Libya Menuai Banyak Kecaman

Tripoli, MINA – Serangan udara yang dilakukan oleh pasukan Al-Mashir, Khalifa Hafter pada Rabu (3/7), menarget sebuah pusat pelayanan imigran, di Tajoura, pinggiran timur Tripoli, Libya, mengakibatkan setidaknya 170 orang tewas dan terluka.

Serangan yang terjadi pada waktu fajar itu menuai kecaman luas dari serangan itu, dan menuntut penyelidikan independen, kantor berita Anatolia melaporkan.

Menurut angka terakhir, 44 orang tewas dan 130 lainnya terluka, termasuk wanita dan anak-anak.

Pasukan Al-Mashir berusaha mengendalikan ibukota selama tiga bulan, menurut Accordance Government yang diakui secara internasional. Pasukan yang setia kepada Hafter tersebut menolak bertanggung jawab dan menyangkal telah menargetkan pusat pelayanan imigran.

“Angkatan bersenjata menyangkal tanggung jawab untuk menargetkan pusat imigran di Tajwara,” seorang juru bicara pasukan Hafer mengatakan kepada AFP seperti dikutip Arab 48.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guteres mengutuk pemboman dan menyerukan penyelidikan “independen”, menurut Anatolia.

“Sekretaris Jenderal sangat marah dan mengutuk insiden mengerikan ini dalam kondisi sekuat mungkin dan menegaskan kembali seruannya untuk gencatan senjata secepatnya di Libya dan kembali ke dialog politik,” kata juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan, Stephan Dugrick kepada wartawan di New York.

Sekretaris Jenderal percaya bahwa serangan itu menunjukkan kebutuhan mendesak untuk menyediakan tempat berlindung yang aman bagi semua pengungsi dan migran, untuk menangani permintaan suaka mereka atau untuk memulangkan mereka dengan aman ke rumah mereka.

“Sekretaris Jenderal untuk Urusan Politik Rosemary de Carlo akan menjelaskan Anggota Dewan Keamanan tentang serangan ini,” katanya.

Sekretaris Jenderal menyampaikan belasungkawa terdalamnya kepada keluarga para korban, berharap pemulihan yang cepat dari yang terluka dan menyerukan penyelidikan independen untuk memastikan bahwa para pelaku dibawa ke pengadilan.

Lebih lanjut Sekretaris Jenderal mengingatkan pada semua pihak tentang kewajiban mereka untuk tunduk pada hukum humaniter internasional untuk mengambil semua tindakan pencegahan yang layak guna menghindari hilangnya nyawa warga sipil, kerusakan pada benda-benda sipil dan menahan diri untuk mengarahkan serangan terhadap warga sipil.

PBB, Uni Eropa, Uni Afrika, Liga Arab, dan banyak negara di dunia mengutuk pemboman itu.

“Amerika Serikat mengutuk keras serangan mengerikan terhadap fasilitas penahanan imigrasi di Tajoura, Libya, yang menewaskan 44 orang dan melukai lebih dari 100 warga sipil tak berdosa,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan. “Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada keluarga korban tewas,” .

Menggarisbawahi kebutuhan mendesak bagi semua pihak Libya untuk menghentikan eskalasi pertempuran di Tripoli dan untuk kembali ke proses politik, yang merupakan satu-satunya cara yang layak untuk menerapkan perdamaian dan stabilitas yang langgeng di Libya.

Sementara UNHCR dan Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) mengutuk pemboman itu, menyerukan penyelidikan segera atas serangan itu.

Kepala misi PBB di Libya, Ghassan Salama, mengecam keras tindakan itu, dengan menyebut pemboman itu sama dengan kejahatan perang dan menyerukan kepada masyarakat internasional untuk memberikan sanksi yang sesuai bagi mereka yang memerintahkan, melaksanakan dan mempersenjatai penyerangan itu.

Komisi AU juga menyerukan penyelidikan independen untuk memastikan bahwa semua orang yang bertanggung jawab atas kejahatan mengerikan terhadap orang tak bersalah dibawa ke pengadilan.

Sementara Turki mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada juru bicara Pelindung Asing Aksoy, bahwa serangan oleh pasukan Haftar, adalah kejahatan terhadap kemanusiaan, dan bahwa penyelidikan internasional harus dibuka di sekitarnya.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Jerman Rainer Briol mengatakan dalam konferensi pers di Berlin bahwa fakta serangan itu harus diungkapkan, bahwa mereka yang bertanggung jawab diungkapkan dan dibawa ke pengadilan sesegera mungkin.

Kementerian Luar Negeri Perancis juga mengutuk serangan tempat penampungan pengungsi itu dan mendesak semua pihak untuk mengurangi eskalasi, mengakhiri serangan dan kembali ke proses politik di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kecaman juga datang dari Liga Arab, dalam sebuah pernyataan, pemboman pusat perumahan di Tripoli, menyerukan perlunya untuk menyelamatkan warga sipil konsekuensi dari tindakan militer yang sedang berlangsung di sekitar ibukota Tripoli.

Pemerintah Libya meminta masyarakat internasional untuk memikul tanggung jawabnya atas kejahatan perang yang dilakukan oleh pasukan Hafter.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah Libya menyebut serangan itu merupakan kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan dan bahkan terorisme sesuai dengan hukum dan konvensi internasional.

Dalam pernyataan terkait, administrasi bandara di Tripoli, dalam sebuah pernyataan singkat yang diterbitkan pada hari Rabu di Facebook, untuk sementara menangguhkan lalu lintas udara di bandara setelah dibom oleh pesawat militer milik brigade pensiunan Khalifa Hafter.

Pemboman itu ditujukan ke bandara Muaitika, ruang kendali utama untuk pesawat yang digunakan oleh pemerintah Al-Wefaq yang diakui secara internasional, juru bicara pasukan Hafter, Ahmad al-Mesmari, mengatakan.

Sejak April, pesawat tempur milik pasukan Haftar, yang memimpin pasukan di timur, telah meluncurkan beberapa serangan udara di bandara.

Maitika adalah satu-satunya bandara sipil yang beroperasi di ibukota Libya saat ini. Ketika itu berhenti semua penerbangan dirujuk ke Bandara Misurata, 200 kilometer sebelah timur Tripoli. (T/B05/R06)

Mi’raj News Agency (MINA)