Solidaritas dengan Palestina, Novelis Irlandia Tolak Bukunya Diterjemahkan Penerbit Israel

Dublin, MINA – Novelis Irlandia terlaris pemenang penghargaan, Sally Rooney, menolak permintaan dari perusahaan penerbitan Israel untuk menerjemahkan karya-karyanya ke dalam bahasa Ibrani dan menjual novel terbarunya.

Novel baru Rooney “Beautiful World, Where Are You?” mengeksplorasi kehidupan dan romansa intelektual, milenium sopan dan menduduki puncak daftar buku terlaris New York Times ketika diterbitkan pada bulan September.

Sally mengatakan, keputusannya menolak itu sebagai bentuk solidaritas dengan rakyat Palestina, dalam upaya mereka untuk merdeka dari Israel. Sebuah langkah yang dipuji oleh orang-orang Palestina, MEMO melaporkan, Rabu (13/10).

“Saya mengerti bahwa tidak semua orang akan setuju dengan keputusan saya, tetapi saya hanya merasa tidak tepat bagi saya dalam situasi saat ini untuk menerima kontrak baru dengan perusahaan Israel yang tidak secara terbuka menjauhkan diri dari apartheid dan mendukung PBB- mengatur hak-hak rakyat Palestina,” kata Rooney dalam sebuah pernyataan.

Modan Publishing House, yang telah menerbitkan dua buku untuk Rooney, telah mengatakan kepada Haaretz bahwa Rooney tidak akan mengizinkan buku barunya diterbitkan dalam bahasa Ibrani karena dia mendukung boikot Israel, dan tidak ingin bekerja dengan penerbit Israel.

“Pertama, saya sangat bangga dua novel saya sebelumnya diterjemahkan ke dalam bahasa Ibrani oleh Katyah Benovits. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang terlibat dalam penerbitan buku-buku itu untuk mendukung pekerjaan saya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Demikian juga, akan menjadi suatu kehormatan bagi saya untuk menerjemahkan novel terbaru saya ke dalam bahasa Ibrani dan tersedia untuk pembaca berbahasa Ibrani. Tetapi untuk saat ini, saya telah memilih untuk tidak menjual hak terjemahan ini ke penerbit yang berbasis di Israel,” tambahnya.

Rooney (30) telah terbuka tentang penentangannya terhadap Israel, menunjukkan bahwa dia adalah salah satu dari ribuan seniman yang menandatangani surat pada bulan Juli yang menuduh Israel melakukan apartheid dan menyerukan isolasi internasionalnya setelah serangan Mei di Gaza. (T/R6/RI-1)

Mi’raj News Agency (MINA)