Spanyol dan Irlandia Sepakat Akui Negara Palestina

Dublin, MINA – Para pemimpin Spanyol dan Irlandia, Jumat (12/4) sepakat bahwa saatnya semakin dekat untuk mengakui negara Palestina merdeka.

“Dalam penilaian saya, (Perdana Menteri Israel Benjamin) Netanyahu tidak memiliki rencana yang jelas untuk perdamaian, jadi kami berpikir bahwa komunitas internasional dan negara-negara seperti Spanyol dan Irlandia harus mengambil tindakan untuk mencari solusi terhadap situasi buruk ini karena mereka mencari cara lain atau menunggu solusi lain. mengambil inisiatif ini tidak dapat diterima,” kata Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez pada konferensi pers bersama dengan pemimpin baru Irlandia, Simon Harris di Dublin, Anadolu Agency melaporkan.

Dalam pertemuan pertama antara Sanchez dan Harris sepakat ingin segera mengakui Palestina, namun dalam tindakan yang terkoordinasi dengan lebih banyak negara Eropa.

Baca Juga:  PBNU Terima Delegasi Sekolah Tinggi Pertahanan Inggris

“Tidak ada kata-kata yang bisa menggambarkan penderitaan di Gaza,” kata Harris, seraya menyebut kematian dan kehancuran di Gaza tidak dapat dipahami.

Spanyol dan Irlandia bulan lalu sudah berkomitmen untuk mengakui kemerdekaan Palestina dalam pernyataan bersama yang dirilis bersama Slovenia dan Malta. Namun, waktunya tidak ditentukan dalam pernyataan itu.

“Kami berdua menganggap situasinya buruk, dan tidak ada tanda-tanda akan membaik. Yang lebih buruk lagi, hal ini bisa meningkat secara regional dengan konsekuensi yang lebih buruk lagi,” kata Sanchez.

Sanchez adalah pemimpin asing pertama yang ditemui Harris sejak menjadi pemimpin Irlandia.

Sebelumnya pada hari Jumat, Sanchez juga mendukung Perdana Menteri Norwegia, yang mengatakan dia bersedia mengakui Palestina melalui koordinasi dengan Madrid.

Baca Juga:  Rudal Al-Qassam Hantam Heli Apache Zionis

Pemimpin Spanyol ini akan mengadakan pertemuan bilateral dalam beberapa hari mendatang dengan para pemimpin Portugal, Slovenia, dan Belgia untuk mencoba membuat komitmen terhadap rencana tersebut.

Perdana Menteri Spanyol mengatakan salah satu alasan ia ingin lebih banyak negara mengakui Palestina sebagai sebuah negara adalah untuk menunjukkan kepada dunia bahwa di Eropa, terdapat aktor-aktor yang koheren yang membela rasa hormat terhadap tatanan internasional dalam semua kasus.

Spanyol dan Irlandia juga telah mengirimkan surat kepada Komisi Eropa yang menyarankan agar blok tersebut mempertimbangkan kembali hubungannya dengan Israel berdasarkan kemungkinan pelanggaran hak asasi manusia. Harris mengatakan proposal tersebut akan dibahas lebih lanjut oleh para pemimpin Eropa di Brussels pekan depan.

Baca Juga:  Pejuang Al-Qassam Kembali Hancurkan Tank Merkava Israel di Jabaliya

Kedua pemimpin berharap pengakuan internasional terhadap Palestina dan Israel akan membantu mengarah pada proses perdamaian yang pasti dan solusi dua negara.

“Saat ini, tidak ada yang bisa mengatakan fase dan waktu proses ini, tapi yang jelas dalam keadaan seperti ini, jalurnya dilakukan dengan berjalan kaki,” kata Sanchez. (T/RE1/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)

 

Wartawan: sajadi

Editor: Ali Farkhan Tsani