Sri Mulyani: Pemuda Adalah Kunci Keberhasilan Negeri Ini

Depok, 22 Syawwal 1437/27 Juli 2016 (MINA) – Pemuda adalah kunci keberhasilan pembangunan negeri ini, karena saat ini anak muda merupakan sepertiga populasi jumlah penduduk di Indonesia, demikian World Bank Managing Director & COO, Sri Mulyani Indrawati dalam acara tatap muka dengan para mahasiswa UI, di Auditorium Djokosoetono, Fakultas Hukum UI, Depok.

Sri Mulyani tampil di alma maternya Selasa, sehari sebelum Presiden Djoko Widodo mengumumkan perubahan dalam Kabinet Kerja, yang antara lain menunjuknya sebagai Menteri Keuangan yang baru.

Dalam tatap muka ini, Sri Mulyani membawakan materi dengan tema “Peranan Pemuda Dalam Rangka Mensukseskan Pembangunan Berkelanjutan yang Inklusif”. Demikian laman resmi yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Menurutnyna, ada tantangan-tantangan global yang harus dihadapi oleh para pemuda saat ini, yaitu melemahnya ekonomi perdagangan dunia, dan  pelambatan struktural ekonomi Tiongkok.

Selain itu juga rendahnya harga-harga komoditas, menurunnya aliran modal ke negara berkembang, meluasnya konflik terorisme, serta perubahan iklim global.

Dalam konteks Indonesia, ada beberapa hal yang bisa dilakukan oleh pemuda Indonesia dalam menghadapi tantangan-tantangan ini.

“Pertama, jadilah bagian dunia yang berperan aktif,” ujarnya.

Indonesia mempunyai potensi yang luar biasa, terutama dalam kaitannya sebagai bagian dari Masyarakat Ekonomi ASEAN.

Namun, potensi ini juga harus didukung oleh infrastruktur negara yang memadai, serta kualitas sumber daya manusia yang baik dan terbuka terhadap globalisasi.

“Rekomendasi kedua adalah agar pemuda tidak melupakan masyarakat yang tertinggal. Tunjukkanlah empati,” tambahnya.

Rekomendasi ini lahir dari kekhawatiran Sri terhadap ketimpangan sosial dan ekonomi yang terjadi di masyarakat.

Indikator ketimpangan tersebut meningkat tajam dari 30% pada tahun 2003, ke tingkat 41% pada tahun 2014.

Menurut Sri Mulyani, sepertiga dari ketimpangan di Indonesia disebabkan oleh 4 faktor, yaitu provinsi dimana seseorang lahir, apakah tempat lahir itu desa atau kota, apakah kepala rumah tangga perempuan, dan tingkat pendidikan orang tua.

Rekomendasi lainnya untuk pemuda Indonesia yang disampaikan Sri adalah agar para pemuda Indonesia dapar bertindak dengan dasar intergritas, jujur, adil, dan terus selalu belajar untuk menuntul ilmu dan kemampuan teknis.

“Karena belajar, pintar, dan menjadi sukses untuk diri itu sendiri itu mudah. Tetapi, untuk menjadi pintar dan sukses bersama-sama itulah yang sulit,” tambahnya. (T/P006/P2)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)